Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Tuesday, 11 October 2016

Cerita Singkat Lahiran

 5 comments   

Kamis, 29 September 2016

Padahal niatnya cuma mau usg lagi buat mastiin kondisi bayi, walo udah post date kami ga begitu cemas karena bayi punya waktu sendiri untuk lahir. Sampe klinik dokter mutusin untuk cek dalam.

Gubrakk!!! Sakit maak ditusuk begitu 😒😒 kata dokter udah bukaan satu, kita induksi ya 😱😱😱😱

kita bukan mau ngerjain soal bahasa Indonesia tentang induksi deduksi kan dok?

Badan udah bergetar duluan gegara baca artikel cerita emak emak induksi yang katanya sakitnya lebih dahsyat 😣😣😣

So, diinduksi lah sekitar jam 2 siang n mules mules habis ashar.

Syok ketika cek dalam lagi jam 6 dikatain baru buka dua. Udah sakit kaya gitu cuma bukaan dua? Gmana selanjutnyaaa 😣😣😣 habis maghrib dijawab langsung, mulesnya makin menjadi jadi. Itu tangan udah nyakar nyakar n cengkram cengkram. Mana cuma dibolehin miring kiri, katanya biar makin lancar.

Kelar isya dicek lagi udah bukaan 7, antara seneng dan takut. Sampe bukaan 10 itu udah mulai ngelantur, nanyain hal aneh ke orang sekitar.

"Abang sayang iza kan?"

"Iza pintar kan, Bu"

"Iyah, Iza termasuk orang sabar kan?" 😪😪😪 sabar opoo klo begini, nyebut nama Allah antara teriak n marah. Pinggang udah rasa mau putus.

Udah bukaan lengkap ga juga boleh ngejan sampe dokter datang, mana tahaaaan, entah ngejan berapa kali.

Alhamdulillah engga robek, ga bengkak, ga eek. Daaan jam setengah 11 si owner @syalala.tas berhasil keluar dengan kondisi kepala agak lonjong 😓😓 jadi merasa bersalah karna ngejan ga pada waktunya.

Ajaibnya itu rasa sakit yang tadi langsung ngeplong entah ke mana. Bukan karena liat bayinya, tapi emang ngilang gitu aja.

Selanjutnya giliran si dokter ngeluarin ari ari. Ai maaak, itu perut dipencet pencet dan tangan dokter ngubek ubek rahim lewat vagina. Ga kebayang itu lubang segede apa -_- ga mau tau, ga mau liat n ga mau diceritain. Tapi yang paling menyenangkan adalah tentang jahitan.

Eww... Ternyata ga semenyeramkan n sesakit yang dibayangkan selama ini hehehe demikian cerita yang harusnya ditulis d blog ini. Oh iya, anaknya perempuan, kami beri nama Farah Shiddiqa Al Qarni 👶👶

Note
Bb 2,9 kg
Pb 49 cm
Pukul 22.40 WIB
RSIA Mutiara Aini