Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Monday, 25 July 2016

Stay in Bandung for Three Weeks

      3 comments   


Ini cerita berbulan bulan yang lalu dan baru kali ini saya berkesempatan untuk menuliskannya. Bukan tulisan penting dan inspiratif, hanya sebuah cerita perjalanan saya setelah tiga bulan LDR-an. Maaf kalo agak lebay :)

Beberapa hari setelah menjalani prosesi wisuda bulan Desember 2015 yang lalu, saya langsung terbang ke Bandung melalui Batam. Dengan diantar Ibu, tanggal 21 Desember saya naik pesawat di Bandara Hang Nadim.

Kebayang dong betapa excitednya saya saat itu, sementara Ibu saya terlihat sedih melepas anak gadisnya hehehe.... Sudah lebih dari tiga bulan saya tak bertemu dengan Bang Rio, suami yang menikahi saya di bulan Juli 2015. Hari itu saya mencoba mengenakan pakaian terbaik yang membuat saya kelihatan lebih cantik hahaha...

Begitu tiba di bandara Bandung saya tak langsung keluar setelah mengambil koper. Alhamdulillah ketemu Kak Lia yang juga lagi dalam perjalanan ke rumah orang tuanya. Saya nitip beberapa barang karena pengen buang air. Niatnya juga pengen ngerapiin penampilan, tapi toiletnya rame banget sehingga saya cukupkan dengan buang air dan cuci tangan aja.

Antrian bagasi yang panjang cukup membuat saya lelah menunggu apalagi tempatnya sempit. Waktu itu belum direnovasi, katanya sih sekarang bandaranya kece beud. Saya membawa satu koper besar warna ungu hadiah dari teman-teman liqo, satu koper kecil, blender, tupperware dan beberapa jinjingan lainnya. Duh rempong banget. Saya harus membayar 150.000 rupiah untuk kelebihan bagasi -____-

Karena rame banget dan desak desakkan saya sengaja milih tempat agak pojokan dan menunggu yang lain keluar dulu. Menurut saya biarlah agak lama daripada harus senggol senggolan sama penumpang yang lain, mana barang saya banyak juga. Sementara itu bang Rio sms katanya udah nunggu di luar. Yeayy....!!!

Antrian yang panjang di sekitar petugas bandara yang memeriksa barang bawaan penumpang membuat saya menepikan troli dan bergegas ke toilet lagi. Xixixii kali ini beda misi. Mumpung udah sepi cepat cepat saya rapikan jilbab dan mencuci tangan. Tak lupa saya oleskan sedikit bedak dan lipstik biar keliatan lebih segar hehehe... Maklum rasanya hampir dua jam di udara dengan kondisi tidur bangun tidur bangun, bikin muka ga fresh. Namanya juga ketemu suami *mulai genit

Dengan kondisi hati yang berdebar debar (ou, saya suka dengan debaran ini), saya dorong troli keluar. Saya kedapatan troli yang udah lama jadi ga bisa ditekan biar jalannya lebih enak, yang ini kerasa bangeet beratnya. Kondisi cuaca emang lagi hujan. Dingiiiiin..... Jaket udah saya lepas biar pas keluar yang dilihat bang Rio bukan jaketnya tapi baju saya hahaha *apaan sih

Sampe di luar saya malah bingung ini jalan keluarnya yang mana satu. Sambil celingak celinguk nyariin sosok bang Rio saya bolak balik dorong troli agar ia menuju ke jalan yang benar. Saya ngikutin orang orang tapi ternyata jadi tengsin karena ternyata mereka penumpang transit -_- balik lagi.

"Iza, sebelah sini" saya dengar sebuah suara. Ciyeeee ternyata saya udah ditungguin :p

Saya dorong troli ke arah yang ditunjuk dan jeng jeng jeeeeeeng.... Alaaaa kalo aja itu bandara ga serame pasar, udah saya peluk peluk. Ehem, berhubung rame saya cuma cium tangannya aja hehehhe

Agak susah menggambarkan apa yang saya rasa dan alami saat itu. Campur aduk antara senang, lelah dan juga kebingungan. Yang jelas saya bahagia karena barang barang udah dihandle bang Rio hahaha... Kondisi bandara yang lagi direnov semrawut banget. Menuju ke tempat taksi bagi saya kok jauh banget. Mungkin pengaruh lelah itu kali ya. Begitu nemu taksi saya langsung masuk sementara barang-barang dimasukin ke bagasi.



Saya memperhatikan seperti apa Bandung. Sumpek dan macet. Itu kesan pertama yang saya tangkap dari kota ini. Ditambah hujan yang menjadikan jalanan becek. Rupanya itu yang membuat pesawat lama mendarat. Katanya sih antri dan kondisi landasan kurang memungkinkan. Makanya saya merasa hampir dua jam duduk di atas pesawat.

Taksi membawa kami ke daerah Geger Kalong. Kata bang Rio tempat kosan kami ga jauh dari Daarut Tauhidnya Aa Gym. Woww sungguh excited mendengarnya. Sepanjang perjalanan menuju kos, saya tak bisa untuk tidak menggenggam tangan yang selama tiga bulan ini saya rindukan. Meski agak malu malu tapi ada rasa nyaman.

Saya hanya sempat tinggal di Bandung selama tiga minggu, waktu yang sama sekali ga cukup untuk mengenal lebih jauh tentang kota ini. Dengan jadwal ngantor bang Rio di dua minggu pertama, kami harus curi-curi waktu untuk bisa jalan-jalan. Selain itu berhubung motor yang di Jogja kemarin udah dijual karena keribetan ngurus administrasinya dan mending beli baru, maka motor di kantor dipake gantian. Yaa kadang harus menikmati naik angkot. Tapi ya gitu ga bisa ke tempat tertentu. Kalo ada motor baru deh melalangbuana.



Kosan kami ga jauh dari kantor bang Rio. Kami menyebutnya kosan Eyang karena pemiliknya yang diminta dipanggil Eyang saat saya memanggilnya Ibuk.Eyang menyediakan layanan laundry gratis tiap hari Senin pagi. Jadi malamnya kami udah meletakkan kantong plastik berisi baju kotor di depan pintu. 

Ga banyak tempat wisata yang saya kunjungi ketika di Bandung. Bang Rio hanya sempat mengajak saya ke beberapa tempat seperti seperti Kawah Putih di Ciwideuy, Curug Cimahi, Farm House, Caringin Tilu dan beberapa lainnya. Yaaa terus terang kami lebih banyak menghabiskan waktu di bioskop hahahha

Tepat tanggal 13 Januari 2016 kami kembali ke Batam dengan seluruh barang yang memakan biaya sejutaan >.< what a surprise!!! Pengen pingsan dengernya :3 



Soal Daarut Tauhidnya Aa Gym saya sempat ikut kajiannya Teh Ninih beberapa kali yang tiap hari Minggu habis Zuhur. Yah nanti saya tulis di postingan lainnya. Yang jelas, saya suka banget cara beliau membuka taujihnya, saya ingat Bu Rojiah. Istilahnya, menyentuh pendengar sebelum memberi nasehat.

Sekian...

Sunday, 17 July 2016

It Is Not Really Important

      No comments   
Ou yeah penyakit lama muncul kembali. Terakhir ngerasa begini setelah nonton drama King 2  Hearts yang asli bikin hidup ga berasa di dunia nyata, penuh hayalan. Sejak itu aku putusin untuk engga nonton drama lagi yang bisa bikin addicted tapi tetap ngikutin lewat blog sinopsis.

Beberapa kali sih berhasil, sementara Onang dan Kak Adek beli banyak VCD aku cuma minjem One Warm Word yang waktu itu aku tonton juga karena lagi suntuk berat. Dan drama ini berakhir dengan masuknya Lee Sang Woo sebagai salah satu aktor yang kece huhuhuu.

Kejadian yang sama kali ini terjadi lagi setelah aku nonton Reply 1994, drama yang kupinjam dari Dedew gara-gara penasaran. Ketika nonton beberapa menit episode 1 aku ga lanjut nonton karena benar-benar engga tertarik. Mulai dari pemainnya sampe setting dan plotnya yang aku belum paham.

Eh entah kenapa malah muter VCD nya lagi dan berakhir dengan susah move on nya aku dari Chil Bong (Yoon Yeon-seok)!!!!!!!! Di dramatrol.tumblr.com aku sering baca tentang penulisnya yang sering crush on sama So Ji-sub. Setelah aku cari di kamus Oxford, crush on berarti have strong feeling, but not last long. Okeh, artinya perasaan itu meski menggebu, ga akan bertahan lama.

Chil Bong bener-bener bikin akal ga jalan. Gara-gara hampir ga bisa move on, aku stop nonton, padahal tinggal 4 episode lagi. Biarin deh, daripada ngerusak semua. Ngalihin diri ke yang lain. Kayak lanjut baca ulang novel Agatha Christie, Pembunuhan di Mesopotamia. Kalo bacanya ga konsen, sulit juga ngikutin alurnya, malah kehilangan clue penting.

Baca buku pendidikan anak dalam Islam buat persiapan ke Pangkil lumayan dapat poin cara meluruskan kesalahan anak. Walo ga jadi ngisi hahaha.... Ujung-ujungnya malah baca fakta Super Junior -______________-

Padahal waktu dulu Uma suka download video Suju pulang sekolah sering aku remehin dan ejek habis-habisan. Eeeh sekarang malah kejebak kata-kata sendiri. Mestinya nyari sejarah gimana Islam masuk Indonesia, malah jadi hapal sejarah Suju sampe anggotanya yang berkasus.

Kualat sama adek sendiri. Dulu waktu Usup kelas X SMA, dia sering banget muter nasyid di komputer rumah. Kenceng banget pake speaker. Aku yang belum dapat hidayah juga ngencengin radio dari dalam kamar sambil tereak, "Woi, nasyidnya kecilin!!!"

Di masa itu aku seneng buka radio Singapura frekuensi 98.7 dan 95.0 MHz. Sampe manjat-manjat manjangin kabel biar dapat sinyal yang pas dan jelas. Lagu barat terbaru sampe yang lama. Radio emang keren, cuma muterin lagu, engga banyak ngoceh kayak radio lokal. Kita kan dengerin radio itu buat denger lagu, bukannya mau denger curhat atau ocehan penyiarnya hehehe

Eeeh masuk kuliah dan ikut proses tarbiyah. Mulai lah dapat pencerahan dan dengerin nasyid yang dulunya disukai. ckckkckck kena lagi kan -_- Cuma nasyidnya juga milih-milih... Ga demen dengan nasyid yang bawaannya mellow, paling cuma dengar sesekali. Rekom nih buat yang lain, biar semangat itu kalo engga Izzatul Islam, ya Shoutul Harokah. Kalo Madani yaa beberapa aja sih

Tunggu, tunggu ini kenapa jadi ngomongin hal yang ga penting sih? -_-

Namanya juga curhatan ga penting

Thursday, 14 July 2016

[Korean Drama] The Merchant Gaekju 2015

      4 comments   


Hayooo siapa di sini fans setianya Jang Hyuuuuk :D :D :D

Sebagai penggemar setia, wajib banget nonton drama korea yang satu ini. Ga kayak drama Joseon lainnya yang lebih banyak menceritakan tentang kehidupan istana dan intrik politik untuk menurunkan tahta, The Merchant Gaekju 2015 buat saya terkesan lebih real dan merakyat banget. 

Seperti judulnya, drama ini bercerita tentang kehidupan para pedagang di Korea zaman dulunya. Tentang bagaimana mereka membangun bisnisnya, jatuh bangun mencari pinjaman biar dagangannya ga kolaps dan sebagainya. 

Meski ada sedikit drama percintaan yang dimainkan oleh Jang Hyuk dan beberapa pemain, suwer sampe dower The Merchant Gaekju 2015 merupakan salah satu drama korea terbaik yang pernah saya tonton. 

Prinsip perdagangan kental banget di drama ini terutama pesan - pesan yang disampaikan oleh ayahnya Jang Hyuk dalam drama ini. Meski saya ga yakin apakah masih ada pedagang kayak gitu zaman sekarang. 

Beberapa adegan di drama ini sukses bikin saya mewek. Seperti ketika sang kakak dan pedagang besar meninggal. Duuuhh biar ga penasaran ayo nonton dramanya. Saya ga nyesel udah nyediain waktu buat nonton drama berkualitas ini hehehe

Hal yang lucu buat saya adalah ketika drama lain membuat persaingan cinta antar muda mudi, tapi di drama ini Jang Hyuk harus terlibat cinta segitiga sama saudagar besar yang usianya udah tua banget. Karena si hartawan jatuh cinta sama kekasihnya Jang Hyuk dan berhasil menjadikannya istri. Selain karena ingin memiliki keturunan, juga karena doi cinta mati banget sama cewek ini. 

So, sepanjang drama, sejahat-jahatnya si kakek, tetep aja dia ga tega ngelihat wanita pujaannya bersedih. Aseli, waktu istrinya meninggal, rasa kesepiannya beneran bikin nyesek di dada *upss spoiler ya :p 

btw, kalo drama joseon biasanya mengedepankan keindahan hanbok ga usah berharap drama ini akan menyuguhkan hal demikian kecuali pakaian yang dipakai sama Nyonya Saman dan istri saudagar. Sisanya cuma hanbok biasa khas rakyat jelata. 

ya udah, selamat menonton deh...

Terima kasih sudah membacaaa

Tuesday, 12 July 2016

Belajar Mengungkapkan Perasaan

      3 comments   
Saya ga tau kapan pertama kalinya saya belajar untuk berterus terang dengan perasaan, mengungkapkannya pada orang yang bersangkutan tanpa perantara. Yang jelas saya belajar dari The Nanny 911. 



Ya, sebuah reality show dari Amerika yang kala itu ditayangkan Metro TV. Acara ini sebisa mungkin tak saya lewatkan. Meski tak banyak episode yang saya tonton karena memang jam tayangnya ada di jam saya keluar rumah. Entahlah, lupa juga

Walau terkesan banyak settingan saya tak peduli, toh ada banyak hal positif yang bisa saya ambil untuk diterapkan dalam kehidupan keluarga. Seperti judulnya, ini adalah soal pengasuh. Menurut saya para Nanny yang mengikuti acara tersebut sangat keren, well terutama cara mereka berpakaian, bersikap, berjalan bahkan cara mereka melihat anak anak. Ada satu yang menjadi favorit saya, melihatnya mengingatkan saya pada Professor McGonnagal dalam film Harry Potter. 

Acaranya seru. Diawali dengan sebuah keluarga yang memiliki masalah dengan anak-anak mereka yang berusia di bawah 12 tahun. Sepertinya begitu, entah kalo ada episode lain yang saya lewatkan. Orang tua merasa kehilangan kendali atas prilaku anak-anak mereka. Untuk membantu keluarga ini mengatasi masalah tersebut didatangkanlah seorang Nanny. 

Cukup dramatis juga kadang kadang. Anak-anak yang sangat di luar kendali benar-benar menguji kesabaran orang orang di sekitarnya. 

Ada satu episode yang amat sangat berkesan bagi saya dari acara tersebut. Adegan di mana The Nanny mencoba mengatasi seorang anak. Seperti yang saya bilang mereka di luar kendali. Ada yang menyebutnya bermasalah, tapi tak ada anak yang bermasalah kecuali orang di sekitarnya yang tak tahu bagaimana menghadapi anak tersebut. 

Anak itu suka ngamuk dan membanting apa saja yang ada jika dia marah. Setelah itu dia akan menangis sekencang kencangnya sehingga membuat orang juga akan ikut histeris. Hahaha agaknya jarang juga keluarga Amerika yang punya anak lebih dari dua. Dari episode-episode yang saya tonton, kebanyakan mereka mempunyai anak lebih dari dua orang. Karena itu kali yaaa orang tua nya jadi sulit mengatasi prilaku tiap anak. 

Sikap yang ditunjukkan oleh The Nanny dalam acara tersebut tak bisa saya lupakan. Ia mendekati anak itu kemudian membuat dirinya dan si anak dalam posisi sejajar. 

"Ungkapkan yang kau rasakan. Katakan marah jika kau sedang marah, katakan sedih jika kau sedih, katakan senang jika kau senang. Sekarang bisakah kau katakan padaku apa yang sedang kau rasakan sekarang?" katanya dengan lembut namun penuh ketegasan. 

Dalam wawancaranya ia berkata bahwa anak - anak seharusnya diajarkan untuk mengenali dan mengatakan/mengungkapkan perasaan mereka. Ini akan membantu kita menghadapinya dan ia sendiri bisa lebih mengenal dirinya. Anak - anak yang sulit untuk mengatakan perasaannya cenderung akan memendam sehingga emosi mereka akan terganggu dan tidak lepas. 

Mereka bisa mengatakan pada orang dewasa apa yang mereka rasakan. Mereka marah, sedih, senang, murung dan lain sebagainya. Orang tua harus mampu membuat mereka mengenali perasaannya sendiri. 

Dari sini saya mulai belajar untuk mengenali diri sendiri dan menyampaikan apa yang saya rasakan pada orang lain. Melalui prosesnya, kini saya menyadari bahwa saya termasuk orang yang cukup mudah untuk menyampaikan sesuatu pada orang lain. Apakah itu sesuatu yang saya sukai atau tidak. 

Beberapa teman dekat juga berkata bahwa saya orang yang tak bisa menyembunyikan perasaan atau pandangan saya terhadap sesuatu/orang lain. Saya katakan. Awalnya memang memalukan dan mengkahwatirkan, namun seiring berjalannya waktu hal itu teratasi dan saya menemukan sebuah kepercayaan diri yang lebih besar dari sebelumnya. 

Mungkin teman-teman sekolah menyebutkan saya anak yang pemalu. Ya memang. Saya pemalu dan tak memiliki banyak teman karena kurangnya rasa percaya diri tadi. But now, I dont care apakah saya punya teman atau tidak. Saya punya pendapat sendiri dalam memilih teman, cara bergaul dan dengan siapa saya bergaul. 

Semua berawal dari proses belajar saya mengungkapkan apa yang saya rasa. Tapi tentunya hal ini ada pengecualian, yaitu menyangkut perasaan terhadap lawan jenis. 

Untuk hal yang satu ini saya cukup tegas memberikan garis dalam kehidupan saya sebelum menikah bahwa memberi tahu tentang perasaan suka pada orang yang bersangkutan adalah hal yang sepantasnya dilakukan. Bagi saya, ketika perasaan ini telah diungkapkan, itu artinya perasaan itu sudah tak ada artinya dan harga diri sudah tercampakkan. 

Ketika saya menyukai seseorang rasa itu saya sampaikan melalui cerita dalam buku-buku harian saya. Menuliskannya merupakan jalan terbaik. Menceritakannya kepada orang lain bisa saja menjadi salah satu solusi namun resikonya tinggi. 

Setelah menikah saya merasakan bahwa mengungkapkan perasaan kepada pasangan menjadi lebih mudah. Bukan dalam artian saya mengatakan cinta setiap hari padanya hahha... 

No, percaya atau tidak, meski baru satu tahun menjalani pernikahan kata-kata 'Aku mencintaimu' belum pernah terlontarkan dari saya maupun suami. Bagi saya itu sesuatu yang menggelikan, dia pun berpikir demikian. 

Maksud saya di sini adalah saya mendapati diri lebih mudah untuk mengatakan apa yang saya rasa pada suami. Misalnya ketika saya kesal, senang, sedih, cemburu dan sebagainya. Setahun ini kami belajar berkomunikasi, hal yang penting dalam kehidupan rumah tangga, begitu menurut para ahli. 

Saat kami saling diam, saya berusaha untuk menebak apa yang terjadi. Begitu waktunya tepat semuanya saya luahkan dengan mudah. Memang... tak semua disampaikan saat perasaan itu sedang menggelayuti diri. Harus di waktu yang pas agar moment nya juga pas. 

Well, saya masih dalam proses belajar. Kadang dalam menyampaikan apa yang saya rasa tak sedikit teman-teman yang tersinggung dengan apa yang saya ucapkan. Meski bagi saya hal itu benar tapi penerimaan masing-masing orang berbeda. Lagipula kadang saya sampaikan dengan intonasi yang baginya kurang mengenakkan. Hahahaha.... 

Banyak yang merajuk, tak sedikit pula yang menjauhi ceplas ceplos saya. But I don't really care, bagi saya, mereka harus tahu dan harus ada seseorang yang menyampaikan itu pada mereka.