Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Friday, 29 April 2016

Nikah Itu.....

      2 comments   
Jumat berkah nih 😁😁

Assalamu'alaikum teman teman. Belapoknyeee blog ini karena ga pernah disentuh lagi. Dikarenakan kemalasan yang semakin meningkat dari hari ke hari, jadilah begini. Cuma posting seadanya.

Judulnya soal nikah nikah, ciyeee jangan baper dulu karena ga niat buat nge baperin pembaca. Saya cuma lagi mencoba mengungkap makna sebuah pernikahan. Berhubung newbie dalam dunia pernikahan, yaa mungkin tulisan ini bakal gimana gimana gitu. Laaah, saya baru nikah kira kira 8 bulan. Itu pun didiskon baru empat bulan ini hidup bersama. Ahayyyy....

Yoppp,, siapa di sini yang suka baca facebooknya Setia Furqon bla bla sama Fahdepi, lupa namanya, itu loh yang nulis buku Jodoh.

Hmmm buat saya postingan mereka indah bener. Gambaran hidup surga banget, idealnya hidup lah pokoknya.

But I have a different opinion.
 
Postingan SFK penuh dengan gambaran kehidupan ideal pernikahan. Mulai dari nyari calonnya sampe ke hal hal detil ketika hidup berdua. Ga salah sih, tapi sedikitnya menurut saya, kita harus kembali ke realita masa kini.

Milih jodoh yang sholeh/ah ya wajib, sejahat apapun manusia pasti pengennya nikah ama yang baik. But the most important point is ourselves. Udah se sholeh appah? Tingkatan sholehnya udah level berapa. Kalo cuma level 1 ya ga usah maksa buat dapat yang level 5.

Ngaca dong.....

Hidup aman dan damainya rumah tangga bukan semata mata karena pasangannya sholeh, but it's all about us. Kuncinya adalah di diri kita. Kita yang nyiptain kenyamanan keamanan dan kesempurnaan cinta eaaaaa. Jadi kagak usah nuntut pasangan sholeh/ah kalo lu nya sendiri masih ajeb ajeb. Cape deee...

Percuma punya pasangan rajin sholat, rajin ngaji, rajin dakwah sana sini, katanya paham agama, tapi kagak pinter ngatur emosi. Bah, ke laut aja kau bang! Hahahaahha yang nulis jadi emosian 😁😁😁 yaa kira kira begitulah. Emang siih kalo doi udah paham agama n berkarakter biasanya pinter ngatur emosi. Tapi nemu yang beginian tuh susyeeeee. Daripada nyari mending bikin sendiri. Maksudnya mending kita nya. Konflik ga konflik dalam rumah tangga itu tergantung kita. Kata Pak Cahyadi sih begitu. Dan bener, saya udah nyobain.  Kalo diturutin emosi yang kelahi terus, bertengkar mulu, nangis bombay dan lain lain.

Nah bagian ini yang saya suka. Banyak yang mendengungkan, termasuk bukunya SFK, tentang jangan jatuh cinta tapi bangun cinta.

Ou bulsyit banget lah soal cinta cintaan inih hahahha... Bukan ga percaya cinta, tapi geli aja sih ngomongin cinta.

For me, marriage is not about love.

Pernikahan bukan soal cinta mencintai dan dicintai.

Pernikahan adalah soal memenuhi hak dan kewajiban suami istri. Jika dalam aktivitas itu Allah munculkan rasa kasih sayang di antara keduanya, maka bersyukurlah. Namun jika belum, tetaplah bersyukur dan iringi dengan kesabaran.

Yihaaaa, akhirnya dituliskan juga. Dari kemaren kemaren menanamkan hal ini dalam otak.

Buat saya ini harus ditanamkan dalam kepala para pengantin baru yang mungkin membayangkan bahwa kehidupan rumah tangga penuh dengan bunga bunga mekar. Kenapa?

Agar kita tetap bisa menjaga kelurusan niat dalam pernikahan dan yang tak kalah penting agar kita tak kecewa akan pernikahan itu sendiri.

Konflik antara suami istri kadang emang bikin frustasi. Apalagi kalo masih suka mempertahankan ego diri sendiri. Nah kalo udah kecewa berat, bisa lupa deh tujuan menikah dulu itu apa.

Karena itu buat saya nikah bukan soal cinta, melainkan pemenuhan hak dan kewajiban.

Menumbuhkan rasa cinta di awal mungkin menyenangkan, tapi menikmatinya di akhir tentu lebih mengasyikkan.

Jadi ga heran kalo ada pasangan tua yang masih keliatan romantis dan saling menyayangi. Menurut saya itu adalah buah dari gigihnya mereka memenuhi hak dan kewajiban untuk pasangannya.

Gimana? Tulisan ini udah keliatan (sok) bijak belum??? 😁😁😁

See you soon di tulisan berikutnya, semoga bermanfaat. Bagi yang akan dan telah menikah, ayok liat lagi daftar hak dan kewajiban kita sebagai suami/istri

Happy marriage!!!!