Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Saturday, 19 September 2015

Terancam Keguguran

      2 comments   
Hasil dari cek dua dokter. Engga keliatan sama sekali janin nya
Tes urine lagi hasilnya masih positif hamil. Nambah koleksi test pack
Tulisan perawat masih oke, giliran tulisan dokternya engga paham sama sekali
Baca judulnya udah lemes kali ya hehhehe.... Padahal saya belum sempat menuliskan tentang kehamilan yang menggembirakan itu eeeh udah dapat kabar beginian aja dari dokter. Biar saya ceritakan kronologisnya XD

Tapi pertama-tama saya ga mau postingan ini berisi kesedihan yang melebaykan dunia persilatan sejagat raya. Kalo kata bang Rio, udaah santai aja. Ga usah terlalu dipikirkan, semua ada hikmahnya. Ntar diganti dengan yang lebih baik. Katanya sih begitu, tapi saya ga tau gimana perasaannya yang sebenarnya. Berhubung kami sedang berjauhan kan. Mungkin di sana dia udah nangis darah kali ya? Oke itu kayaknya engga deh 

Oh iya saya nemu cerita yang hampir sama nih. Usia kehamilannya sama meski si mbak ini udah sampe tahap kuretase. Saya baca ceritanya di blog ini, makasih ya mbaaak udah sharing

Setelah berhasil meyakinkan diri bahwa kehamilan saya positif, emang sih agak berbeda dalam hal makan, cara jalan, cara bawa motor dan lain-lain. Informasi yang saya dapat dari bidan ketika itu usia kehamilan saya sudah 6 minggu kalo dihitung dari hari pertama haid terakhir yaitu 23 Juli 2015 yang lalu. 

(bersambung)



 

 

Friday, 11 September 2015

Wednesday, 9 September 2015

A Lonely Trip to Jati Padang

      No comments   

Ini cerita yang udah lama, sekitar setahun yang lalu hanya saja baru ditulis sekarang. Jadi maafkanlah kalo nanti banyak kata 'kalo ga salah'. Maklum saya belum kayak Han Hyo Joo dan Cold Eyes yang bisa mengingat setiap detil hanya dengan sekali lihat.

Januari 2014 yang lalu saya kembali ke Jakarta dalam rangka menemani Ibu berkunjung ke Gontor buat liat Uma si Tuan Putri. Sebelum ke sana kami nginap di rumah teman Ibu, Tante Mar di Jakarta Timur. Nah mumpung sedang di Jakarta saya tentu harus dan wajib berkunjung ke Jati Padang, Jakarta Selatan.

Well daerah ini pernah kami tinggali selama dua bulan di Juni-Juli 2011 yang lalu dalam rangka ikutan program BPAP dari Kemenpora, semacam program pertukaran pemuda antar provinsi. Saat itu Kepri bersama Kalimantan Tengah, Maluku, NTB dan Jakarta.

Nah singkat cerita begitu sampe Jakarta saya udah hubungin Ummi Yanti. Rinduuuu banget sama Ummi yang satu ini. Sayang kami akrabnya sudah di akhir-akhir saya tinggal di sana. Maklum, anak pemalu hehehehee

Berhubung saya ga mau ngerepotin orang lain untuk dijemput dari Klender maka saya putuskan untuk ke sana sendiri meskipun engga tahu jalan.

Sebelumnya saya tanya Ummi dulu gimana supaya bisa nyampe sana. Dijelasin deh. Naik busway jurusan ini trus turun di Kampung Pulo (eh bener g ya?). Dari sana naik angkot ke Pasar Minggu. Terakhir dari Pasar Minggu saya cukup hafal angkot mana yang harus diambil. Sip, berangkat!!!

Bismillah keluar dari rumah Tante Mar di Klender trus naik jembatann penyebarangan buat beli tiket di pemberhentian busway di seberang. Kata mereka kalo mau keliling Jakarta naik busway aja mau sejauh apa pun asal engga keluar dari bus stop nya tetap bayar segitu hahaha....

Busway adalah salah satu alat transportasi favorit saya dengan catatan kalo engga lagi rame hehhe... Kalo rame emang nyesek banget. Bukan apa apa, saya ini bukan termasuk orang dengan tinggi di atas 155 cm jadi kalo harus gelantungan itu nyiksa sekali rasanya. Belum lagi kekhawatiran akan bau badan hahha *angkat tanganmu Shaggy! 

Meskipun udah ada tempat khusus untuk wanita tapi kalo emang lagi penuh ya tetap aja desak-desakan. Apalagi ini Jakarta di mana penduduknya masih banyak yang make alat transportasi umum begitu. Engga kebayang kalo mereka semua pake motor atau mobil, entah mau semacet apa -_- 

Beberapa menit kemudian saya berhenti di Kampung Pulo (kayaknya gitu sih) dan celingak celinguk harus melangkah ke mana untuk ambil jalur selanjutnya. Karena naik angkot saya keluar dari pemberhentian busway dan mulai bengang bengong nyari angkot sesuai jurusan yang udah dibilang Ummi Yanti. 

Kesalahan saya ketika itu adalah tidak memperhitungkan waktu perjalanan. Di hari tersebut sebenarnya saya berencana untuk pergi ke dua tempat. Pertama silaturahim ke Jati Padang dan satu lagi ingin ikutan ke posko banjir Jakarta setelah nanya-nanya sama Kak Liyuda yang lagi bertugas. 

Ternyataaaaaaa, inilah Jakarta!! Entah berapa kali kami kejebak macet dan harus menunggu lama sekali agar bisa keluar dari jalur. Entah karena banjir atau memang jaraknya yang jauh. Huft.... perjalanan ke Pasar Minggu plus naik angkot lagi ke Jati Padang sukses memakan waktu hampir dua jam perjalanan. Ou em jih!! 

Saya turun di depan kantor camat karena Ummi dan Bang Abe suaminya beserta teman-teman karang taruna sedang nongkrong di markas mereka. Waaah, sambutan yang luar biasa saya dapatkan di sana. Alhamdulillah masih banyak yang ingat. 

Dan ngobrol-ngobrol pun dimulai dengan asyiknya sampai Bang Abe akhirnya menyentuh isu soal caleg-calegan saya -_- heboh deh! Dengan semangatnya teman-teman karang taruna memberikan ide ide kampanye kreatif yang bisa saya lakukan. Lucu-lucu. Bang Abe sampe bikin singkatan buat saya agar mudah diingat. NABI. Saya lupa apa kepanjangannya hahhaha yang jelas NA adalah singkatan Nurul Azizah. Kontroversi banget sih bang Abe ngasih singkatan. Nanti malah saya disangka nabi baru lagi

Dari kantor camat kami bergerak ke rumah. Waaah sudah lama sekali tidak ke sini. Inget Pak RT yang suka ngomong "Eeenak beee eng!". 

Setelah sungkeman sama emak bang Abe saya langsung ke rumah Ibu dan Bapak tempat saya selama dua bulan tinggal di sana. Rumahnya engga jauh, hanya masuk gang kecil dikit dari rumah bang Abe. 

Sayang sekali ketika itu Ibuk sedang ke Tangerang tempat anak laki-lakinya dan Bapak masih di tempat kerja. Yang ada di rumah cuma Mpok Icha dan suaminya. Yahhhh ga ketemu sama Ibuk and Bapak. Saya harap suatu hari nanti kami bisa ketemu lagi. Mereka baik! 

Ba'da Maghrib Bang Abe rupanya udah mulai calling-calling para panitia yang dulunya bertugas di Jati Padang. Dengan menggunakan mobil bang Shote kami pergi ke museum Fatahillah di Kota Tua. Ah, saya senang sekali dengan museum ini. Sungguh berkesan. 

Malam itu Ummi, Bang Abe, Bang Eral, Bang SHote, Bang Wildan, abang yang pacarnya di Bandung/Bogor hahaha saya ingat perawakannya tapi lupa nama. Berisi, ada jenggot tipis dan senyum teruuus xixixixi. Oh iyaaaaa namanya bang Komeng hehehhe. Ada juga abang-abang yang kurus dan bertugas jadi fotografer malam itu *duh Ummiiiii fotonya belum dapaaat. Tak ketinggalan si imut Alifa, anak Ummi juga turut ikut malam itu.

Kami makan di sekitar museum Fatahillah itu. Sambil ngobrol-ngobrol dan bercerita tentang segala hal. Mereka ini memang orang -orang yang sangat menyenangkan. Satu hal yang mereka ingat dari saya adalah logat melayu yang terasa khas seperti Upin Ipin. Sampe-sampe kata Ummi, ALifa selalu bilang rindu dengan tante upin ipin xixixixii..... Iye ke?? 

Setelah makan malam kami nongkrong di depan museum sambil melihat kegiatan sekeliling. Beberapa saat kami nonton penampilan entah pengamen entah pesulap. Kolaborasi gitu. Menarik dan atraktif rame yang nonton. 

Tak terasa hari sudah larut malam, bang Abe dan Ummi bersedia nganterin saya ke Klender malam itu. Duuuh agak ngerasa bersalah karena saya salah nunjukin arah dan kami harus muter yang ternyata U-Turn nya jauuuuuuh banget -_____- Alhamdulillah sampe di rumah sekitar jam 11 malam. 

Makasih ya Ummiiiii, bang Abe dan abang-abang karang taruna Jati Padang. Semoga silaturahim ini jadi ibadah n kita bisa ketemu lagi. Sukses ya semuanyaaaaa ^_^

Sunday, 6 September 2015

Sebuah Permintaan Maaf

      3 comments   
Entah kenapa saya ingin sekali menuliskan hal ini di blog. Since I'm married in July, I'd like to say sorry for some people around me about the marriage. This is dedicated to all my mentees. 

Berita nikah itu, kata salah satu teman adalah berita gembira. Wajar kalo orang pengen tahu dan sedikit kepo. Cumaa ketika itu ingin sekali menjadikan berita ini sebagai sebuah kejutan bagi teman-teman. 

Khitbahan itu sekitar awal bulan April 2015 dan hanya beberapa yang tahu. Saya pikir berita nikah itu cukup adem tak banyak yang grasa grasu, menurut saya siih. Ingat pesan Nabi, sembunyikan pinangan, umumkan pernikahan. 

Harusnya kabar saya nikah itu bisa saja saya sampaikan ketika acara buka puasa bersama kami sebelum liburan. Tapi entah kenapa bibir saya berat sekali untuk mengabari mereka. Masih ada kekhawatiran, takut pernikahannya batal meskipun tinggal dua minggu lagi. 

I really wish they or other friends who were not told early ga akan ngerasa sakit hati atau merasa gimana gitu. Why? Coz I know how did it feel..... Saya pernah mengalaminya and it really hurt. 

It doesn't mean that I dont want them to know or feel the air of my happiness. I was just scared.

Friday, 4 September 2015

Ed Sheeran - All of the Stars

 ,      5 comments   
rambut acak acakan aja bisa ganteng gitu yah


It's just another night
And I'm staring at the moon
I saw a shooting star
And thought of you
I sang a lullaby
By the waterside and knew
If you were here,
I'd sing to you
You're on the other side
As the skyline splits in two
I'm miles away from seeing you
I can see the stars
From America
I wonder, do you see them, too?

So open your eyes and see
The way our horizons meet
And all of the lights will lead
Into the night with me
And I know these scars will bleed
But both of our hearts believe
All of these stars will guide us home

I can hear your heart
On the radio beat
They're playing 'Chasing Cars'
And I thought of us
Back to the time,
You were lying next to me
I looked across and fell in love
So I took your hand
Back through lamp lit streets I knew
Everything led back to you
So can you see the stars?
Over Amsterdam
You're the song my heart is
Beating to

So open your eyes and see
The way our horizons meet
And all of the lights will lead
Into the night with me
And I know these scars will bleed
But both of our hearts believe
All of these stars will guide us home

And, oh, I know
And oh, I know, oh
I can see the stars
From America

Read more: Ed Sheeran - All Of The Stars Lyrics | MetroLyrics

Catatan Lagu

Labelnya saya kasih di lyric and nikah. Loh kok nikah emang ada hubungannya? Mohon dimaklumi ya gejolak pengantin baru saya iniiih. Tenang aja, kelebayannya cuma di share di blog. Ga bakalan di share ke facebook atau jadi status bbm, yaa kecuali ada yang nge share-in, itu diluar tanggung jawab penulis xixixi.... 
Sebelum pulang ke Tanjungpinang, bang Rio udah bilang kalo lagu ini bakalan ngewakilin kami nanti hehehehe.... Awalnya saya ga ngeh dengan lagu-lagu Ed Sheeran yang sering dia putar itu. All of the Stars salah satu lagu yang saya suka tapi ga ngeh dengan artinya. Tapiii begitu searching lirik dan nyanyyiinnya sekarang, oalah jeeeeng bikin kangen berat sama si abang XD

Katanya siiih lagu ini ungkapan perasaannya si Ed Sheeeran sama Taylor Swift. Well, I dont really care about them. But this song is really hot! 

Oya setelah nikah saya cuma di Jogja selama sebulan. Pulang ke Tanjungpinang buat kelarin tugas yang you know what hahhaha.... Ngerasa haram banget nyebutin satu kata itu. Bikin jiwa bergetar dan hati engga tenang. Jadilah hingga semua kelar kami mesti jalanin LDM-an selama beberapa bulan ke depan. 

Trus ketemuannya kapan? Ga tau juga. Kerjaannya di Jogja masih belum kelar. Akhir September mungkin jadi pindah ke Jakarta, insya Allah. Yaaa kalo ga kuat menahan rindu bisa jadi tiba-tiba nongol di bandara Raja Haji Fisabilillah XD *ngarep