Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Wednesday, 29 July 2015

How We Met

      14 comments   


Cukup lama juga ga nge post lagi sejak sibuk ga jelas dengan persiapan akad nikah dan walimah. Melelahkan? Tentu. Tapi semoga ini adalah pernikahan yang berkah.

Postingan kali ini khusus untuk menceritakan bagaimana akhirnya pernikahan ini terjadi. Hehehe..... setiap kali ada yang menikah, pertanyaan saya adalah bagaimana keduanya bisa bertemu dan melanjutkan hubungan hingga pernikahan.

Lalu bagaimana kami bertemu?

Sebelumnya saya ingin mengatakan bahwa pernikahan kami adalah hasil perjodohan antara orang tua kami. Entah siapa yang memulai. Ayah saya dan ibu Bang Rio itu saudara tiri, kami masih satu keluarga hanya saja beda kakek. Masih sepupuan.

Berawal dari pertengahan Februari 2015 ketika pagi itu saya disodorin telpon sama Ibu katanya dari Uni Mira, sepupu kami (kakaknya bang Rio) yang tinggal di Batam. Ditanyain gitu deh, udah punya calon atau belum, nyari suami mau yang gimana? Apa yang hafalannya satu Quran atau ustadz yang levelan apa? 

Hahahha ngikik aja pas Ni Mira nanya begituan. Trus mulai deh ditanyain, mau ga sama Bang Rio. Krik krik krikk.... Sejenak hidungnya kembang-kembang hahhaa main tembak aja nih si Uni. Cuma dibawa ketawa aja. Ni Mira bilang pas bang Rio nya ditanya sama keluarga, reaksinya cuma bilang hmmm... Lah mosok mau jawab hmmm juga -_- 

Dengan gerakan spektakuler langsung nyerahin hape ke ibu yang ternyata dari tadi udah senyum senyum sendiri. Oalaah!!! 

Daaan selama seminggu itu telpon dari Mak Uwo yang di Batam hampir engga pernah absen. Wah, gaswat, kayaknya mereka serius. Saya putuskan untuk segera istikharah sembari menemui Big Bos alias kakak em er untuk mengabari perkembangan itu. 

Big Bos cukup kaget mendengar perjodohan itu, biasalah beliau berharap saya bisa menikah dengan ikhwan yang kalo bisa juga berdomisili di Tanjungpinang. Dari awal saya sudah bilang kalo menikah dengan bang Rio maka hal yang paling pasti adalah pindah dari Tanjungpinang. 

Jujur, saya ga begitu ngerti dengan perihal jawaban istikhoroh itu seperti apa. Nanti kapan-kapan dibuat di tulisan lainnya ya. Yang jelas dalam proses itu antara iya dan tidak berlangsung begitu saja. 

Awal Maret pembicaraan keluarga sudah makin serius dan mereka pun mengadakan pertemuan. Saya dan bang Rio? Ahahhaa sepertinya kami tak begitu ambil pusing dengan perjodohan itu. Dia sibuk kerja di Jogja dan saya pun sibuk ga jelas di Tanjungpinang. Daan semuanya mengalir begitu saja. 

Selang satu bulan kemudian, bertepatan dengan ulang tahunnya Oppa Eunhyuk hahha yaitu 4 April, keluarga bang Rio yang terdiri dari Ni Mira n suami plus bang Adi datang ke Tanjungpinang untuk acara khitbahan. Beneran acara yang biasa banget, tanpa prosesi aneh-aneh. Layaknya acara keluarga. Bahkan mungkin tetangga pun engga tahu apalagi teman-teman saya, yaa kecuali teman-teman liqoan. 

Sampe ayah posting foto ke facebook -_- gubrakkkk!!!!! 

Kan pengennya kayak Rasul gitu, sembunyikan pinangan umumkan pernikahan. Alaaaah gagal dink. Dan foto itu pun terlihat oleh beberapa orang kayak Redha n Dachroni. Sudahlah, kalo udah mereka yang liat ga bisa ngomong lagi xixixiiii bukan maksudnya ember tapi kan pengennya ngasih kejutan gitu xixixii ya sudah lah ga apa

Belum hitungan hari, mereka sudah memulai ledekan dan sindiran ituh -______- 

Proses menuju pernikahan kami lumayan senyap senyap aja. Ga ada persiapan yang gimana gimana gitu. Komunikasi sama bang Rio juga ga begitu sering. Sampe sepupu saya pusing, masak mau nikah tapi komunikasi sama calon aja engga -_____- yaaa kan biar jaga hati *dikeplak sama Onang!!! 

Proses taarufnya juga berasa asal-asalan. Karena ga pake tukeran data, jadi saya minta bang Rio untuk ngirimin curriculum vitae nya. And you know what, he really sent a curriculum vitae. CV buat ngelamar kerja yang semuanya ditulis pake bahasa Inggris, omegot maafin saya yang ga dengan jelas menerangkan apa yang saya minta hewww.... 

Setelah itu barulah saya minta bang Rio untuk menjawab beberapa pertanyaan yang saya tulis. ckkkckckk

Karena terakhir bertemu itu sekitar akhir 2011 maka tentu secara fisik kami banyak berubah. Saya tak begitu ingat sebenarnya, cuma ingat bang Rio itu kecil hehehhe saya masih mengukur siapa yang lebih tinggi, saya atau dia hahhaa... Awalnya agak ragu juga, karena kami ga pernah ketemu lagi kan. 

Nah ketemunya itu H-4 sebelum akad nikah!!! Ou yeah, kami ketemu di KUA Tanjungpinang Timur untuk ikut penyuluhan sebelum pernikahan. Daaaan, sumpah ketika itu saya kaget sekali. Woww bang Riooo, kamu imut bangeeeeet :D :D :D 

Hal ini sempat bikin saya ragu, tapi ditepis gara-gara Onang bilang gini, "Jangan-jangan dia juga kaget liat Iza tak. Woww besar sekali". Aahahha iya pulak, ya sudahlah... Pernikahan ini kami lanjutkan. 

Seperti yang saya bilang di atas, mungkin kami terlihat sangat cuek dengan pernikahan ini, antara iya dan tidak. Pokoknya asal orang tua senang, adakalanya saya berpikir begitu. Tak peduli siapa pun calonnya, asal memenuhi kriteria yang saya mau yaitu sholat lima waktu, tidak merokok, tidak pemarah, maka menikah saja kalo orang tua suka. Ridho Allah ridho orang tua kan? Begitu lah saya memandang pernikahan ini. 

Bang Rio pun mungkin juga begitu, yang sibuk mengurusi segala urusan adalah keluarganya yang di Batam, Uni Mira. Beberapa hari sebelum pulang ke Batam, bang Rio masih harus mengurusi rapat di Jakarta. Jadilah hari itu bolak balik dari Jakarta, Yogja dan lanjut pulang ke Batam. Hewww..... 

Alhamdulillaaah dengan segala proses yang saya rasakan sangat dimudahkan itu, tanggal 13 Juli 2015 saya, Nurul Azizah resmi jadi istrinya Rio Ardi xixixixi..... Kok rasanya biasa aja ya. 



Di hari akad yang heboh itu teman-teman saya, lebih tepatnya para anak-anak mentoring dan ADK. Bahkan kak Rizha dan istrinya juga hadir. Luar biasa, terharu sekali melihat mereka berkumpul di KUA pagi itu untuk memberi selamat pada kami. Saya sampai takut orang KUA marah karena pengunjung yang begitu ramai. 

Tepat setelah akad, saya dipersilahkan masuk ke ruangan. Hehehe sengaja aja berdiri di luar pas akad biar bang Rio nya ga grogi buat ijab kabul. DI luar malah heboh-hebohan sendiri sama anak-anak itu. Sampe ditegur Kak Wiwit, "Iza, jalannya tu pelan-pelan, kan lagi jadi pengantin". Jalannya cepet-cepet sih, kain songket pun udah ga berbentuk lagi. 

Mulai deh tu tanda tangan semua dokumen, lalu prosesi baca doa, cium tangan suami yang awkward banget karena dilakukan di depan orang ramai. Disambung dengan sungkeman sama orang tua. Dan seriiiiusss ini ga pake nangis nangisan -______- yang terharu malah anak-anak mentoring yang liatin. Duh adeeek, kamu lembut banget hatinya. Kok saya bisa ga nangis sih??? Huffttt

Pulang dari KUA, bang Rio dan keluarga besarnya itu balik lagi ke Batam ahahaha habis diledekin. Pengantin baru yang langsung dipisahkan. Saya sendiri merasa bersyukur bang Rio ga ditinggal di Tanjungpinang. Agak aneh aja sih rasanya. Jadilah selama seminggu itu kami ga ketemu, cuma komunikasi via bbm hehehe

Di malam yang seharusnya jadi malam pertama kami sebagai suami istri, karena bang Rio di Batam saya putuskan untuk ikut i'tikaf. Nah lho, lucu aja liat ekspresi salah satu ustadz yang saya temui, "Loh Nurul, kamu ngapain di sini? Suaminya ke mana?"

Hihihihii saya jawablah kalo suami pulang ke Batam. Begitu pula ketika masuk ke area akhwat, banyak yang memberi selamat sekaligus heran. Ada pula adik-adik yang menghubungi saya dan berkata, "Ciyeee kak Nurul, yang udah bisa i'tikaf sama suamiiii". Padahal saya pergi sama teman-teman.

Lalu, kami bertemu lagi seminggu kemudian pas acara resepsi, naah baru deh berasa jadi suami istrinya. Hmmm tapi tetep aja rasanya aneh :D 

Dari semua proses ini saya hanya bisa menyampaikan rasa syukur itu pada Allah SWT, sebaik-baiknya dzat yang mengatur hidup saya. Siapa sangka bahwa saya akan menikah dengan bang Rio. Orang yang sama sekali ga pernah terlintas di benak saya. Rasanya asing, sungguh asing. Bahkan untuk memegang tangannya pun saya masih berpikir panjang. Apa boleh?? :D

Selain itu tentu ucapan terima kasih yang mendalam kepada orang tua saya dan keluarga kami yang telah membantu baik moril maupun materil untuk menyelenggarakan acara tersebut. Sungguh, hanya Allah yang mampu memberi balasan. 

Semoga ini merupakan langkah yang Allah ridhoi dalam usaha kita mewujudkan kejayaan Islam. Semangat!!!!



Tuesday, 28 July 2015

Design Undangan Bang Rio

      No comments   

Nah kalo postingan sebelumnya design undangan yang Gie buat, kali ini yang dibuat Bang Rio. Undangan ini dibuat untuk teman-teman kantornya di Jogja.

Yaah kan awalnya ga sambung kontrak, tapi karena mesti balik lagi ya bikin undangan juga akhirnya.

Pertama warnanya ga cokelat. Biru pink lembut gitu. Lumayan keren n adem. Tapi kayaknya doi ga suka, diganti deh. Lagian kata Onang warna cokelat itu lebih elegan. Iya deh

Thursday, 16 July 2015

I'tikaf Lagi Yuk

      No comments   


Hewww cukup lama tak menulis di blog. Setelah keteteran dengan blog challenging Pelangi Drama, blog ini sedikit karatan. 

Alhamdulillah Ramadhan 1436 Hijriah kali ini bisa dijalani tanpa kesulitan apa pun. Daaan banyak sekali kegiatan yang saya coba ikuti. Lebih banyak dari tahun sebelumnya. Semoga menambah keberkahan waktu ya :)

Salah satu yang saya ikuti di Ramadhan kali ini adalah i'tikaf di sepuluh malam terakhir. Hmmm agak malu juga karena ini pertama kalinya saya ikut i'tikaf bersama teman-teman. Kalo ditanya kenapa, saya akan menjawab karena Ramadhan kali ini sungguh berbeda. 

Di Ramadhan sebelum-sebelumnya, ada banyak sekali himbauan i'tikaf yang kami terima. Baik itu melalui sms, grup wa, bc bbm maupun postingan di fb hingga ajakan langsung dari beberapa teman. Tapi rupanya belum berhasil menggerakkan saya untuk mencoba ibadah yang satu ini yang cuma ada di bulan Ramadhan. 

Tahun ini, sebelum memasuki bulan Ramadhan, di lingkaran yang saya ikuti setiap minggu kami diberi motivasi lagi untuk i'tikaf. Sepertinya menarik, begitu pikir saya. Tak hanya itu, di hari berikutnya saya mendapat pesan whatsapp dari salah seorang ustdzah yang menjelaskan secara singkat tentang i'tikaf. Mengenai keutamaan, rukunnya, jenis kegiatan dan sebagainya. 

Bersama teman-teman saya memutuskan untuk i'tikaf di malam ke 21 itu. Di kota kami, Tanjungpinang, setahu saya ada beberapa mesjid yang dijadikan tempat it'tikaf, tidak semua mesjid, hanya mesjid yang besar dan memungkinkan. 

Kebetulan, kami direkomendasikan untuk i'tikaf di mesjid Zul Firdaus, Bintan Centre atau di mesjid Al furqon Jl Pemuda. Kami memilih ke Al Furqon karena kondisi mesjid yang memungkinkan bagi akhwat untuk menginap. Mesjid ini dua lantai dan tempat kami tidur juga sangat aman karena para ikhwan menginap di bawah. Hanya saja kamar mandi nya terlalu jauh hehehe

Alhamdulillah saya bisa menjalani i'tikaf meski bolong beberapa hari. Bahkan di malam pernikahan pun saya putuskan untuk ke sana karena Bang Rio, suami saya (ciyeee) juga tidak di Tanjungpinang. Langsung pulang ke Batam bersama keluarganya. Lucu juga melihat beberapa orang kaget melihat saya di sana, mungkin pikirnya bukankah seharusnya saya bersama suami ixixixi

Sungguh, pengalaman i'tikaf ini menjadikan diri berat sekali untuk melepas bulan Ramadhan. Meski kadang kebanyakan tidur, tapi di beberapa waktu saat i'tikaf adalah saat-saat terindah yang tak terbeli dan tak pernah saya rasakan di Ramadhan sebelumnya. 

Semoga ya Ramadhan berikutnya saya bisa ikut i'tikaf lagi. Dulu saya pikir i'tikaf hanya dilakukan laki-laki, ternyata perempuan juga boleh. Saya pikir dulu i'tikaf akan bikin mata ngantuk, ternyata mata di jam segitu malah terbuka lebar. Saya pikir i'tikaf bakalan capek, ternyata tidak. I'tikaf malah bikin semangat, terutama dalam mengejar keutamaan ibadah lainnya. 

Alhamdulillah... 


Saturday, 4 July 2015

Menunggu Pagi

      4 comments   


Hal yang paling menyenangkan dilakukan pas bulan puasa begini setelah sahur adalah TIDUR. Well, setidaknya bagi orang kurang kerjaan kayak saya. Habis subuh emang paling enak buat tidur, ngantuknya itu lho bikin mata meleleh. 

Tapi sebenarnya kalo kita coba bertahan buat ga tidur n tetap terjaga sampe pagi menjelang, kondisi tubuh biasanya lebih segar. Kepala juga engga berat dan tubuh ringan banget. Efeknya, engga mudah lelah saat beraktivitas di siang hari. Tapi ya itu butuh perjuangan untuk ga tidur lagi. 

Saya menulis ini karena engga tidur lagi, soalnya nanti pagi mau ikut kegiatan. Khawatir ketiduran, duh ga lucu kalo datang terlambat. Apalagi lokasinya harus ditempuh dalam waktu kurang lebih 15 menit dari rumah. 

Apa yang bisa diceritakan mengenai hari ini?



Kabar terakhir di televisi adalah jatuhnya pesawat Hercules yang rupanya tujuannya adalah Tanjungpinang, Kepulauan Riau. Mendengar kata Tanjungpinang disebutkan di tivi itu agak aneh dan ganjil. Kota ini jarang sekali masuk pemberitaan. 

Di antara mereka yang meninggal itu  ternyata ada beberapa mahasiswa Natuna yang menumpang pesawat untuk pulang kampung. 

Ya, di facebook saya membaca bagaimana kecewanya masyarakat, bukan pada Hercules tapi pada pemerintah yang tak mampu menyediakan transportasi murah, aman dan nyaman menuju pulau terdepan Indonesia itu. 



Biaya perjalanan ke Natuna tak lah semurah dan semudah seperti melakukan perjalanan dari Tanjungpinang ke daerah lainnya. Di negeri ini bila menggunakan kapal butuh waktu beberapa hari dan harus bersiap menghadang hebatnya ombak sepanjang jalan. 

Natuna, Anambas, Tambelan dan pulau di sekitarnya yang berada di utara Kepri cukup sulit ditempuh karena kondisi gelombang yang juga berbahaya. Saya dengar bahkan mereka yang akan ke Tambelan benar-benar tak punya jadwal yang pasti karena bergantung pada kondisi alam. 

Memang di Natuna sudah ada bandara. Tapi biayanya sungguh amat mahal. Rasanya pergi ke Natuna hampir sama pergi ke Papua. Karena itu menumpang pesawat hercules adalah salah satu alternatif untuk mengurangi biaya perjalanan.



Masyarakat Kepri khususnya berharap pemerintah mampu menyediakan alat transportasi yang aman, nyaman dan murah. Melihat kondisi wilayah Kepri yang 96 persen terdiri dari lautan, maka harusnya pemerintah punya cara untuk mengatasi kesulitan transportasi meskipun ia berhubungan dengan kondisi alam. 

Negeri ini kaya, maksud saya Kepri. Natuna adalah satu satu pemasok minyak dan gas alam terbesar di Indonesia yang bila sumber daya alam ini dikeruk selama 30 tahun pun tak akan ada habisnya. Dengan kekayaan seperti itu mustahil jika pemerintah tak mampu memberikan pelayanan yang maksimal untuk rakyatnya. 

Tapi sekarang ya tergantung siapa yang menguasai pemerintahan itu sendiri. Saya berharap suatu hari kelak Indonesia benar-benar menggapai kesejahteraan rakyat. Bukankah harapan itu masih ada? 

Selamat pagi!

Wednesday, 1 July 2015

[Korean Movie] Masquerade : Raja Impian Rakyat

      4 comments   


Saya kembali dengan reviem film korea yang rilis tahun 2012 dengan judul Masquerade. Udah lama sih tapi baru kemarin kepikiran untuk donlot dan nonton. 

Mungkin para pecinta korean movie bakalan langsung ngedonlot film ini setelah membaca bahwa film ini dibintangi oleh Lee Byung Hun. Awalnya ga ngeh dia itu siapa, tapi begitu buka asian wiki, woww banget. Deretan award yang pernah dia terima ngalah-ngalahin Choi Min sik. Deretan film dan drakor yang dibintangi nya juga banyak banget. Panteslah kalo suaminya Lee Min Jung ini ditunggu-tunggu come backnya. 

Tapi bukan Lee Byung Hun yang menjadi daya tarik buat saya dari film ini (meskipun setelah itu saya jadi nyariin film LBH yang lain), melainkan aktris Han Hyo Jo yang jadi Ratu nya. Well, setelah dia sukses di Dong Yi, kayaknya cuma artis ini yang cocok didandani ala perempuan Joseon. 



Ada juga lho artis yang ga cocok didandani ala era Joseon, kayak Park Shin Hye misalnya hahaha ngeliat doi di Evil Twin aneh banget. 

Baiklah Masquerade bercerita tentang King Gwanghae yang terkenal dengan kegarangannya. Suatu hari dia meradang besar karena menemukan sendok yang dipakai berubah warna yang menunjukkan bahwa makanan itu diracun. Well, jadilah bawaannya curigaan bahwa ada seseorang yang ingin membunuhnya. Ya iyalah, lagian sepanjang jaman ga ada tuh raja yang ga masuk dalam daftar pembunuhan. 

King Gwanghae ini sebenarnya raja yang bijak, tapi entah karena apa (ga dijelasin di film sih atau saya yang ga ngeh) sekarang dia cuma tertarik dengan pesta dan wanita. Hal ini lah yang membuat sahabatnya yang juga adalah iparnya dari pihak ratu melakukan sesuatu yang bagi kerajaan termasuk dalam pengkhianatan. 

Suatu ketika King Gwanghae mau mengunjungi wanita incarannya di luar istana. Dia pun memerintahkan sekretaris negara buat nyari orang yang wajahnya mirip dengannya. Nemu deh itu si Ha-sun. Orang biasa sih, tapi bukan masuk dalam kasta budak. 

Awalnya Ha-sun hanya diminta untuk gantiin raja kalo raja mau pergi keluar (kayaknya ada peraturan bahwa raja ga boleh keluar dari kamarnya). Tapi setelah King Gwanghae jatuh sakit gegara obat berbahaya yang dikasih wanita simpanan itu, sekretaris negara mengambil keputusan untuk membiarkan Ha-sun berperan jadi raja sampai raja yang aseli sembuh. 

Naaah di sinilah kelucuan itu bermula. Hahahahaha ga tahan ketika adegan Ha-sun pengen buang air besar. Sumpah, harus nonton sendiri, bingung mau cerita pegimana. 



Baru tahu kalo raja zaman dulu engga pernah punya toilet buat buang air. Selalu ada dayang-dayang yang datang bawa pispot. Bukan cuma itu aja, yang cebokin juga dayang dayangnya, ueeekksss!!! Untuuuuung kagak hidup di zaman itu. 

Yang paling parah adalah kotoran raja di bawa ke dokter kerajaan buat diperiksa kekentalannya, bahkan sampe dicicipin. Ueeksss!!! Beneran pengen muntah!! 

Si raja asli yang lama banget sembuhnya itu menyebabkan Ha-sun harus belajar banyak tentang urusan pemerintahan dari sekretaris negara dan kasim Jo. Lucu deh hubungan mereka ini. Sama pengawal kerajaan juga lucu banget, meski dia tahu belakangan kalo itu adalah raja yang palsu, tapi ia rela mengorbankan nyawanya. 



Selama masa itulah hubungan khusus di antara mereka terjalin. Sekretaris negara dan kasim Jo bagaimanapun menyukai dan menyetujui beberapa pemikiran yang disampaikan oleh Ha-sun. Pandangannya tentang rakyat, tentang hubungan mereka dengan Ming, bagaimana ia memperlakukan para dayang, peraturan pajak dan pelaksanaan aturan lainnya dalam pemerintahan. 

Konflik pun muncul ketika menteri yang jahat mencurigai kepalsuan raja tersebut. Namun King Gwanghae yang telah sadar berhasil meredam pemberontakan. Lalu di mana Ha-sun?

Ha-sun sebenarnya punya ambisi untuk jadi raja, sekretaris negara pun memberi dukungannya. Namun di detik terakhir ia memutuskan mundur karena ia tak ingin menumpahkan darah siapa pun. Karena itulah sekretaris negara meminta pengawal kerajaan DooBuJang untuk mengantarkannya ke pelabuhan dengan selamat agar ia selamat dari kejaran pasukan kerajaan yang diperintahkan King Gwanghae untuk membunuh Ha-sun. 



Dasar King Gwanghae, udah dibantuin malah mau dibunuh. Tapi ya itu resiko buat orang yang udah melihar wajah raja, apalagi duduk di singgasana raja, meskipun itu adalah perintah raja sendiri, Sadis dan penuh ketidakadilan!!! 

Secara umum banyak pesan moral yang disampaikan film ini. Seolah-olah sutradara ingin berteriak bahwa pemimpin seperti ini lho yang rakyat impikan. Pemimpin yang benar-benar memikirkan mereka dan berada di tengah mereka untuk menyelesaikan permasalahan dengan tangannya sendiri. 

Kekurangan film? Ouchh, benar-benar kecewa karena kemunculan Han Hyo Joo ga seperti yang saya harapkan. Cuma muncul beberapa kali dan perannya ga begitu penting selain jadi saksi satu-satunya yang membuktikan bahwa Ha-sun adalah raja palsu. ck, cape deh, kesel sama sutradaranya -_-