Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Wednesday, 24 June 2015

#10 ~ Food Makes Me Happy

      6 comments   
Excited? Apa ya yang bikin saya tertarik dan senang. Pengennya sih jawab laki-laki pinter, tapi ntar malah digebukin warga sebelah xixixi

I'm so excited when someone tell me that I have something good that has changed his/her life to be better. Ya iyalah, dengan penyakit narsis tingkat tinggi ini saya selalu senang bila ada yang menjadi lebih baik setelah pertemuan kami. Amal jariyah, siapa yang ga mau. Lumayan bisa ngalir terus setelah mati. 

Hal lainnya yang bikin saya senang adalah makanan. Saya jarang menolak tawaran makan dari orang lain, yaa kecuali dalam perjalanan, khawatir aja sih. Sukaa banget berteman dengan orang yang ga demen makan atau makannya dikit cicicicicici.... 

Gegara itu kali ya gendutnya ga bisa dikurangin, padahal nasi nya udah ga sebanyak dulu.  Soal makanan, cuma suka makan tapi ga suka dan ga bisa buat makanan haha ga usah berharap dimasakin. Dapat telur dadar aja udah syukur. 

Ya sudahlah itu saja.... Mumpung lagi haidh, pengen posting banyak-banyak XD


Tuesday, 23 June 2015

#23 ~ Fisika dan Olahraga Itu Melelahkan

      6 comments   
The power of cendol XD ada apa dengan cendol? Ga kenapa-kenapa sih dengan yang namanya cendol. Cuma belakangan kok kayaknya cendol jadi nyebelin gitu ya. Siang sampe sore hampir berhasil ngegodain biar puasanya batal hahha

"Iiih Nurul jangan kayak anak kecil" kata Kak Ayu yang lagi ga puasa dan asik banget nyendokin cendol. Glek!

Tapi tema malam ini ga ada hubungannya sih sama cendol. Sebelumnya saya merasa sedih n menyesal karena ga bisa membersamai peserta lainnya untuk terus nulis tiap hari dengan tema challenge yang beda. Salut deh buat yang tetep nyediain waktu buat nulis.

Berhubung di challenge ke 23 ini mau ngomongin pelajaran, yuk mari cerita-cerita.

Kalo sebagian orang akan berkata bahwa matematika adalah pelajaran yang sulit, tapi buat saya ga ada yang bisa ngalahin kesulitan dalam memahami fisika.

Ga ngerti juga gimana ceritanya bisa stuck banget sama fisika sampe bangga banget pas ulangan fisika dapat 4,25. Mending kan daripada nol, saya ga pernah pede buat bisa lulus dari kkm, walopun standarnya cuma 5 atau 6. Ga mimpi deh.

Padahal waktu putih biru, fisika salah satu pelajaran favorit loh. Tapi bukan karena pelajarannya yang menarik sih, lebih pada gurunya yang guanteng sekali. Tingginya dua kali lipat tinggi saya, berkumis, tampan, macho daaan saya pernah ditepuk di bahu gegara nangis sesenggukan karena uang kas hilang -_-

Pas SMA eh ketemu sama guru yang sukses bikin minat terhadap fisika merosot drastis. Mau dibaca berapa kali pun engga ngerti juga. Entah apa dan siapa itu pascal dan sebagainya. Emang gue pikirin. Yang penting nilai kimia menanjak tinggi hehehe

Selain fisika pelajaran yang paling sulit adalah olahraga. Duh, dengan body segede ini, olahraga tentu berada di list pertama pelajaran yang ga disukai. Apalagi kalo disuruh lomba lari. Nyerah pak nyerah!! Suruh aja saya nyapu lapangan atau tidur di panggung T_T

Satu-satunya olahraga yang saya ikuti cuma basket. Itupun karena senior yang super kece dan sayang untuk dilewatkan penampilannya. Maklum waktu itu lagi hebohnya MVP Lover hahhaa

Relaaaa ngikutin si senior diam-diam pulang sekolah cuma gegara penasaran rumahnya di mana hahhaaa berasa fangirl gituh. Dia sekarang kabarnya gimana ya? Xixixixii

Thursday, 18 June 2015

#18 ~ Learn 3 Things from Me, Kids!

      7 comments   
Hari pertama puasa ya hewww cobaannya lumayaan. Pas mau ngantar Widya pulang eh ternyata ban motor bocor. Mana pake racing di belokan daan kaget karena ternyata kondisi ban lagi ga kece, sukses hampir jatoh. Alhamdulillah masih bisa jalan. 

Berhenti ngecek ban daaaaaan ternyata emang bocor bocor bocor. Ya udinlah mesti dorong bareng Widya sampe ke tambal ban terdekat. Celingak celinguk sepanjang jalan ga nemu T_T
Adek haus baaaaang, pengen minuum. Ini tangan pegel banget nge gas sambil jalan kaki. Ga mau dinaikin motornya karena khawatir bocor bocor bocor nya makin parah. Entah bisa terjadi kerobekan yang tak disengaja di ban dalam yang pastinya berakhir pada perkataan abang bengkel ganteng, "Ganti ban dalam nya ni dek"

Isshh si abang bengkel suka gitu. Belum diperiksa main langsung ganti aja. Apa doi ga tahu kalo duit dikocek engga ada sama sekali *beneraaaan ga bawa dompet, ga bawa hape, cuma modal helm.

Tapi itu cuma dialog hayalan karena kami berhenti di depan swalayan Pinang Kencana. Siruuuuuss Black berasa jalan berkilo-kilo. Mana panas, dan hauuuuus banget. Liat makanan bukaan sepanjang jalan rasanyaaaaa..... Widya cuma bilang, "Apa nih Nurul yang bisa aku bantu". 

"Bantu aku sediain duitnya wiiiid, sepuluh ribu ada kan?"

"Engga, uang aku tinggal 9.000 di tas."

"Apppaaaaah??!! Segera hubungi Zulfah wid, suruh dia segera ke sini", dan dengan segera gaya bossy keluar secara otomatis. 

Walaaah jadi curhat kan, ya sudin lah kalo udah terlanjur baca moga terhibur :D

Malam ini temanya tentang anak ya? Xixixixi honestly, saya kadang suka anak-anak dan lebih sering suka terganggu dengan kehadiran mereka yang super heboh dan selalu punya misi untuk ngancurin apa yang ada di sekitar mereka, terutama kalo mereka lagi dicuekin. Oughhh males banget. 

Kadang saya mikir, helllooowww bisa diem bentar ga sih? I'm working right now, please go to other place and find your own fun things. 

But, akhir-akhir ini saya kembali hidup di tengah-tengah mereka sejak bolak balik ke TK dan kantor salah satu parpol di dunia (hahahhaa) yang entah berapa kali dalam sehari. Kalo dibandingin dengan kantor parpol lainnya, mungkin kantor parpol ini lebih kelihatan kayak tempat penitipan anak daripada kantor. 

Gimana engga, setiap pengurus yang datang mereka bawa pasukannya. Ada yang bawa empat, bahkan hari ini ada yang bawa enam. Itu kantor beserta halamannya udah jadi milik mereka. Dan hebatnya anak-anak ini tahu aturan bahwa mereka ga boleh main di jalan (posisi kantor persis di tepi jalan raya). 

Anak-anak itu sebenarnya menyenangkan dan lebih menyenangkan lagi jika jadi anak-anak. Ga perlu mikirin masa depan, uang makan, tugas akhir yang ga kelar, meski pake baju apa biar matching sama acara atau harus ke mana nyari biaya nikah apalagi nyari calonnya -_-

Nah seandainya nih kelak saya punya anak, saya harap mereka bisa mewarisi atau mempelajari tiga hal dari saya. Apa saja? Cekidot!

1. Jangan Gampang Merajuk, Berlapang Dadalah
Bukan berarti saya ga pernah merajuk, justru karena pernah itu maka berharap beneeeer anak saya entar bukan termasuk anak super sensitif yang gampang rajukan. 

Merajuk itu sungguh bukan hal baik. Ngerugiin diri sendiri. Orang lain juga ga peduli. Saya termasuk orang yang males ngebujuk orang yang suka merajuk. Kalo ada yang merajuk dibiarin aja, emang gue pikirin :D 

Harus lebih lapang dada karena dengan begitu hati ga gampang sakit. Kalo dikit-dikit sakit, entar sakit yang dihati bisa nyebar ke mana-mana. Berlapang dada bisa memudahkan untuk bersyukur dan terhindar dari konflik yang engga perlu, engga penting! 

2. Senyumlah!
Jangan pelit senyum ya. Senyum bikin kita lebih mudah untuk akrab dengan orang lain. Bahkan seorang yang jahat pun akan tersentuh ketika ia dilempar dengan senyum. 

Senyum juga identik dengan ceria, berwajah manis, dan hidup senang. Ladang pahala yang terus menerus. Berwajah manis di hadapan saudara itu anjuran Nabi kita yang mulia kan? 

3. Punya Blog, Kalo Suka Musik Dengerin Aja Jangan Nonton MVnya
Hahaha ga tau deh ini yang ketiga. But, I really want my children in the future have their own blog to share everything, to build society opinion, to spread the goodness. Banyak juga para emak blogger yang para anaknya dibuatin blog. 

Kalo masih kecil sih mungkin emaknya yang nulisin, berharap diterusin sama anaknya kelak di waktu yang tepat. Nge blog bukan cuma ikutan trend tapi termasuk ibadah hehehe *niat niaaaaat

Soal musik, saya pengen mereka cuma mendengar aja dan mengambil hikmahnya tanpa harus nonton MV nya. Suka was-was aja sih kalo liat MV, banyak adegan yang ga penting. Bisa memicu kelebayan dalam hal mengidolakan, entah itu si penyanyi atau modelnya *pengalaman -_-

Yaa begitu deh, moga tulisan ini ga dikategorikan sebagai tulisan narsis ya. I know myself and I want people around learn the best things of me and leave the bad. 

Tentang kesabaran, humble dan lain sebagainya biarlah anak saya kelak belajar dari para tokoh sejarah dan orang-orang di sekitarnya. I dont have kind of thing like that. 





Wednesday, 17 June 2015

#5 ~ Place to Visit

      2 comments   
Masih ngutang tulisan buat challenge ini. Meskipun sudah lewat saya tetap ingin menuliskannya. Tentang lima tempat yang ingin saya kunjungi. Tiba-tiba menulis kali ini dengan menggunakan kata 'saya' tidak 'aku' seperti biasanya.

Tapi sepertinya lebih nemu gregetnya kalo pake kata saya. Bisa masuk kalangan mana saja. Eh gitu ga sih? Hehehe

Duh jadi ngomongin kata sapaan. Kembali ke tema yuk tentang tempat yang ingin saya kunjungi.

Seperti sebagian orang saya suka sekali jalan-jalan mengunjungi tempat baru. Hal yang disukai dari sebuah perjalanan sebenarnya bukan tempat tujuannya, tapi lebih pada perjalanannya. I love seeing the scenery while travelling. Tak peduli apakah hanya pergi ke pulau seberang tapi yang penting apa yang saya lihat sepanjang perjalanan.

Mari lihat tempat yang ingin saya kunjungi bila Allah swt mengizinkannya

1. Natuna, Ujung Utara Indonesia

Oh yeeah, sejak bertemu pak Edi Sutrisno yang saya kenal lewat tulisannya di harian lokal Haluan Kepri dan mengikuti seminar singkatnya tentang buku yang baru saja ia selesaikan, maka tempat pertama yang ingin kunjungi adalah Pulau Natuna.

Silahkan searching mengenai wilayah yang katanya jadi rebutan antara Indonesia, Cina dan Vietnam ini. Natuna menawarkan keindahan alam bukan karena gunung yang tinggi menjulang tapi pada keperawanan laut yang membentang.

Konon dari gambar yang saya lihat di buku dan beberapa pencarian di internet, pulau ini punya pantai yang sungguh indah. Kalau semua orang ingin ke Bali, maka saya hanya ingin menikmati pantai Natuna yang biru jernih dan bersih. Sama sekali belum tersentuh manusia, begitu kira-kira kata Pak Edi.

2. Switzerland

Kenapa mau ke Swiss? Apa karena beberapa waktu lalu beberapa member Super Junior liburan ke sini? Hahaha tidak juga. Liburan mereka hanya faktor pendukung yang semakin mendorong saya untuk ingin sekali berada di sana.

Begitu di sekolah belajar tentang negara, maka Swiss adalah negara favorit yang sekali saya kunjungi. Kenapa? Tentu saja karena keindahan alam yang ia tawarkan. Warna warni dunia di sana. Entahlah, mungkin di Indonesia juga punya tapi saya ingin sekali berada di Swiss untuk beberapa hari.

3. Lombok, NTB

Huft... saya gagal ke sana ketika ikut seleksi pertukaran pemuda antar provinsi. Nasib berkata lain, saya ditempatkan di Jakarta saja selama dua bulan sementara teman lain yang kebagian rezeki ke NTB.

4. Pulau-pulau kecil di sekitar pulau Bintan, Kepri

Walau apa pun juga saya harus bisa menjelajahi pulau-pulau yang ada di sekitar pulau Bintan ini. Sejauh ini saya baru menjejaki pulau Penyengat (hahaha everybody does), pulau Numbing dan Pulau Pangkil. Selain itu masih banyak pulau yang masuk daftar kunjungan.

Ada fakta menarik yang saya temui mengenai pulau Pangkil. Pulau yang awalnya saya kira masuk dalam wilayah Kota Tanjungpinang ini tersedia dalam bahasa Inggris di google. Iya, sebelum saya berangkat ke sana, saya browsing dulu bagaimana pulau itu. Ternyata saya mendapatkan referensi yang berbahasa Inggris mengenai resort di sana.

Well, memang ada resort milih orang asing yang dibangun di pulau-pulau tertentu di Kepri. Di mana tempatnya tidak boleh dimasuki pribumi sini yang tidak berkepentingan.

Namun, beberapa kali saya berkunjung ke sana dalam setahun terakhir, saya belum menemukan resort yang dimaksud. Mungkin karena belum mengelilingi pulau secara keseluruhan

5. Lokasi Ombak Bono di Kampar, Riau

Lagi-lagi karena pak Edi. Dari beliau saya baru tahu kalau di Kampar, Riau sana ada tempat wisata internasional yang belum tersentuh. Mereka menyebutnya Bono Waves. Wisman pecinta surfing sering ke sini untuk menantang ombak Bono.

Ombak Bono sendiri sebenarnya terbentuk karena pertemuan arus antara sungai Kampar dan air laut. Ombaknya bisa tinggi dan gila-gilaan di bulan-bulan tertentu sehingga banyak orang yang pengen surfing. Oh ya, tempat ini juga digunakan untuk syuting iklan kalo ga salah. Iklan rokok deh kayaknya, mungkin pria punya selera hahaa

bukan baywatch

Kalo bisa ke sana, bukan mau ikutan surfing sih. Cuma mau melongo aja melihat kehebatan ombak Bono itu xixixxii... Well, it deserves for it.

Karena jatahnya cuma lima, ya segitu dulu. Kalo bicara soal tempat banyak sih tempat yang ingin kita kunjungi, baik di dalam maupun luar negeri. Mungkin berikutnya panitia akan bikin tema tempat yang ga ingin dikunjungi, naaaah baru deh xixixi.

Btw, ada yang masukin Tanjungpinang sebagai tempat yang ingin dikunjungi ga ya? Memang soal tawaran pasriwisata Tanjungpinang belum sehebat kota lainnya, apalagi dibandingkan dengan Yogya atau yang sekelasnya.

Salah satu andalan Tanjungpinang adalah Pulau Penyengat yang beberapa waktu lalu masuk dalam salah satu destinasi wisata nasional, terutama ditinjau dari segi sejarahnya.

Pulau ini adalah benteng pertahanan pasukan kerajaan dulunya karena didukung oleh kondisi geografisnya terutama di benteng bukit kursi yang sangat strategis untuk mengamati pergerakan musuh.

Dari pulau ini pulalah lahir dua pahlawan nasional Indonesia yaitu Raja Ali Haji dengan Gurindam 12nya dan Raja Haji Fisabilillah yang dikenal gagah berani dalam menghadapi penjajah.

Untuk mengelilingi pulau ini bisa jalan kaki atau pake becak motor. Saya pikir lebih seru dengan berjalan kaki. Di awal kunjungan saya dan teman-teman mengatakan, ke Penyengat itu bukan jalan-jalan tapi ziarah kubur. Karena banyak sekali tempat wisata yang memang adalah makam para raja terdahulu beserta anggota keluarganya.

Tempat lain yang banyak dikunjungi ya Mesjid Penyengat itu yang konon bagian dalamnya direkatkan dengan putih telur sehingga imam mesjid tak perlu menggunakan pengeras suara karena suaranya sudah terdengar hingga sudut mesjid.

Waduh jadi promo... Sampe jumpa di tulisan berikutnya :)

Tuesday, 16 June 2015

#15 ~ Tentang Hubungan

      4 comments   
Tancap gas terlalu kenceng kali yaa pas ikut challenge ini sehingga di minggu kedua malah keteteran sampe berhari-hari. Padahal sekarang kalo siang malah bisa internetan, tapi ya gituuu ga disempetin.

Baiklaaah, tema kali ini sungguh menarik. Berasa dikorek-korek privasinya sama panitia xixixi.... Tapi aku bukan orang yang pelit untuk berbagi informasi tentang diri sendiri.

Soal hubungan laki-laki dan perempuan aku sendiri hampir engga pernah pacaran sih dari SMP sampe saat ini. Waktu SD itu dihitung ga ya? Hihihiii mainan anak SD, ditembak rame-rame di bawah pohon. Anak baru yang polos diseret dari kelas n dibawa ke sekolah sebelah buat acara tembak-tembakan -_- 

Entah karena prinsip atau karena emang ga ada yang nembak buat jadi pacar maka sampe hari ini eke masih jomblo hahhaa 

Bercerita tentang being single selalu menarik. Ada yang bahagia ada juga yang menderita. Suka nyengir sih kalo ada yang hidupnya kelam cuma gegara jadi jomblo. 

Kalo ada adik -adik yang nanya boleh apa engga pacaran aku sebisa mungkin menghindari jawaban yang pake dalil ayat atau hadits. Lebih suka bermain di logika aja sih tapi teteup nilai prinsip itu dimasukin. 

Secara pribadi aku berterima kasih banget sama si Lala dalam sinetron Bidadari dulu. Ketika si Lala bilang, yaa buat apa pacaran, temenan lebih seru. Dan itu lah yang jadi dasar buat aku kenapa ga sampe galau banget ketika teman-teman pada pacaran sementara aku memilih untuk engga. 

Semua hal harus punya untung rugi sih. Pacaran itu banyak manfaat atau malah banyak rugi nya? Nah di sini nih akan muncul perdebatan. Padahal kita sih pengennya diskusi biar pada tercerahkan. 

Well, being single itu pilihan. memilih harus punya dasar. 

Kehidupan tanpa hubungan yang namanya pacaran atau tunangan adalah saat-saat paling menyenangkan. 

Jadi tunggu apa lagi? Let's being single or just get married!!!


Thursday, 11 June 2015

#11 ~ Film Favorit

      10 comments   


Suka deh kalo udah nge list soal film hehehe.... Meski di Tanjungpinang engga ada bioskop, tapi kita tetep bisa nonton kok, thanks untuk kehebatan internet yang memudahkan buat donlot. Inget ga sih dulu Menkominfo Tifatul Sembiring pernah ngetweet, nanyain folowernya, "Kalo internetnya cepat emang mau dipake buat apa?". Daaaan rata-rata pada jawab buat donlot film ahahhaaa...

Ya iyalah, kalo kecepatan internet kita kayak di Korea Selatan atau kayak di negara sebelah Singapura, bisa jadi kita akan menggunakannya untuk donlot film sebanyak mungkin sampe memory di laptop udah ga muat lagi dan mesti beli hardisk. Hufft

Tapi nonton ga cuma di bioskop atau laptop kan sekarang udah banyak tivi yang nayangin film-film box office, di sensor pula. Kalo gitu ayok lah kita cekidot film di bawah ini

1. Harry Potter
Wuwwww fenomenal sekali si remaja berkacamata ini, mulai dari novel, film hingga pernak perniknya. Ga heran Mbak JK Rowling bisa masuk daftar orang terkaya di dunia. Dari ketujuh seri aku paling suka seri yang ketiga di mana secara fisik pemainnya berapa dalam penampilan paling menarik dan cocok untuk film remaja/anak-anak. Setelah seri ketiga ini, si Daniel Radcliffe dan Rupert Grint berubah jadi cowok yang ga kece sementara Emma Watson jadi cantik banget.

2. Lord of the Ring

Orlando Bloom, okeh abang ganteng ini jadi daya tarik besar ketika aku nonton film ini. Mau diulang berapa kali pun tetep melotot liat beliau xixixi... Tapi image si Orlando hancur berat setelah nonton Black Hawk Down di mana ia konyol banget karena jatuh dari helikopter -_-

3. Black Hawk Down
Aku pecinta film perang, addicted banget! Entah karena seru atau apa, yang jelas salah satu alasannya adalah karena film ini ga butuh banyak sensor adegan yang klepek klepek hahahha.... Risih kan yaaa.

Film Black Hawk Down salah satu film perang yang menggambarkan kekalahan Amerika di Somalia. Yah, walopun di akhir tetep maksa bahwa Amerika menang, tapi kekalahan pasukan di sepanjang film bikin aku puas aja. Berhubung perang selama ini cuma berpihak pada Amerika, gregetan ga sih.

Yeah film ini kembali menampilkan Josh Harnett yang langsung nangkring jadi salah satu aktor favorit. Film nya bareng Ben Affleck di Pearl Harbor juga jawaraaaa.

4. Pearl Harbor
Well, nonton film ini cuma gara-gara Pak Alfin nayangin cuplikan ketika Jepang menyerang pangkalan militernya Amerika Serikat pas perang dunia II. Adegan awalnya sih mesti rajin nyensor, tapi di menit-menit penyerangan itu bener-bener membangkitkan jiwa mujahid *loh


5. Bone Collector
Selain film dengan genre perang, genre thriller detective favorit banget. Film yang memecahkan suatu kasus, misteri banget kan ya. Berasa kebawa untuk mikir tentang siapa tersangkanya dan bagaimana ia melakukan kejahatan tersebut.

Bone Collector dibintangi sama Denzel Washington dan Angelina Jolie. Hwaaah, gimana serunya nonton sendiri deh

6. Death Note 
Tiga seri Death Note habis kulahap dan sukses setelah itu aku ngejar komiknya di taman bacaan terdekat. Sebenanrnya komik ini pernah jadi sesuatu yang heboh waktu SMA, beberapa orang gantian baca komik ini kalo ga ada guru. Tapi dulu itu aku ga peduli karena yang baca rata-rata anak cowok, jadi kali aja kurang menarik.

Eeeh pas kuliah si Cicak masang foto profil fb dengan lambang L ala death note gitu. Woww mungkin ini bukan komik main-main.

7. Roaring Current
Ahaa kayaknya ga sah kalo engga masukin Roaring Current jadi film favorit yang ga akan bosan meski ditonton berkali-kali. Ngambil setting pas Perang Imjin antara Jepang dan Korea.

Ngegambarin tentang strategi Laksamana Yi Sun Shin yang manfaatin putaran arus di sekitar Pulau Darah yang ternyata menjadi kunci kemenangan pasukan Korea yang berjumlah 12 kapal melawan 300 kapal Jepang. Woww banget kan

8. Samurai X
Begitu tahu kartun yang satu ini dibikin versi filmnya, wowww excited dong. Meski ga terlalu gimana gitu, tapi seri kedua bikin sakit hati karena langsung dihantui rasa penasaran mendalam untuk segera nonton yang ketiga

9. Wedding Dress
Mungkin ini film mellow yang masuk daftar top ten ini yah. Si imut itu berhasil melelehkan air mata ini karena ketegarannya menghadapi sang ibu yang berada di ambang kematian.

10. Crows Zero
Film ini sih isinya kekerasan doang. Dari awal sampe akhir isinya cuma kelahi-kelahi. Katanya sih anak sekolah, tapi pemerannya ada yang kayak orang tua banget lah hahha

Gara-gara Usup yang bawa film ini ke rumah dan aku nonton sambil pelanga pelongo. Seru! Tapi keseruannya cuma berhenti sampe seri kedua. Ketika seri yang ketiga keluar ga begitu menarik sih apalagi dengan pergantian pemain. Yaaah, ga ada Genji ga seru!

Kalo diliat ga ada film romantis gitu ya hehehe... Mulai males aja sih nonton film cinta-cintaan. Kayaknya gimanaa gitu. Biarin lah cewek-cewek di luar sana aja yang nikmatin film cinta trus nulisin quote-quote nya di dinding sosial media masing masing :D

See you soon!

Tuesday, 9 June 2015

#9 ~ 5 Blessing Things in Life

      3 comments   
#30DaysBlogChallenging #PelangiDrama #RainbowFamily #Day9

Lagi-lagi challenge ini bikin mikir and nostalgia, inget-inget moment paling keren dalam hidup. Kadang rancu sih dalam mengartikan kalimat di dalam tema. Seringnya ngintip dulu ke sebelah hehehe.... Berhubung pada udah update duluan and aku ngupdate hampir selalu di atas jam 10 *gara-gara sinyal juga sih

Nyari dulu sih apa arti blessing di kamus, tertulis di sana menyenangkan, yang diberkahi, beruntung. Engga puas di situ aku buka lagi kamus Oxford dan menemukan beberapa arti blessed di dalamnya.
- holy, honoured in the Roman Catholic Church
- (in religious language) fortunate
- giving pleasure, enjoyable
- used to expressed informal anger, surprise etc

Jadi aku berkesimpulan yaa mungkin ini maksudnya mengenai hal-hal yang menyenangkan dan pantas disyukuri, terutama dari segi agama. Gitu ga sih? Hehehe apa ajah

Tentang 5 hal yang harus disyukuri tentu pertama kali adalah born as a muslim. Ga bisa ngebayangin kalo lahir dari orang tua non muslim, mending kalo dikasih hidayah untuk balik jadi Islam lagi, nah kalo engga? Nangis bombay jadi kerak neraka. Semoga kita mati dalam keadaan muslim yah! Amin!

Kedua, punya tempat tinggal dan engga pernah kelaparan. Suka sedih ngeliat foto-foto mereka yang tinggal di Afrika. Hidup miskin dan kelaparan sampe jadi kurus begitu. Makanya suka kesel kalo liat ada orang makan engga sampe habis, alesannya udah kenyang. Hoi, lu mesti bersyukur karena Alloh masih ngasih duit buat beli makanan, tapi seenaknya makanan itu lu buang! Aku lebih milih kekenyangan daripada harus buang makanan yang udah tersedia di piring.

Trus yang ketiga apa ya? *mikir lagi

Aha, ada nih. Seneeng banget karena sampe hari ini bisa jalan-jalan tanpa harus ngeluarin biaya dari kocek sendiri xixixixiii semua perjalanan keluar kota selalu dibayarin. Moga seterusnya begitu ya :p

Keempat punya sedikit pengalaman mengajar di taman kanak-kanak. Meski keliatannya biasa tapi ternyata pengalaman itu ngefek sama kehidupan dalam berinteraksi sama anak-anak.

Aku bukan orang yang ramah gitu sih sama mereka, lebih sering jahil dan isengin sampe-sampe kemarin ada anak yang ga mau aku anter ke sekolah, padahal waktu itu orang tuanya lagi sakit -_- katanya, ga mau diantar Kak Nurul yang jahat. Xixixixi

Efek nya lebih berupa ragam cara untuk menarik perhatian mereka. Apa yang harus aku lakukan ketika mereka bosan dan jenis permainan sederhana tapi cukup fun. Itu aja sih. Hahaha

Kelima adalah bersyukur bisa masuk dalam lingkaran tarbiyah. Meski di dalamnya bukan orang-orang baik, malah kadang lebih banyak nyebelinnya (kayak aku juga), tapi setidaknya berusaha jadi baik bersama-sama. Kalo ga di sini, ga tau lagi deh mau di mana

Gitu aja lah mudah-mudahan bermanfaat :D

Monday, 8 June 2015

Sunday, 7 June 2015

#7 ~ Top Ten *Bukan Big Bang

      2 comments   
#30DaysBlogChallenging #PelangiDrama #RainbowFamily #Day7

Asiiik, akhirnya ngomongin lagu nih. Suka banget. Hidup tanpa musik rasanya gimanaaa gitu. 
Udah ah ga mau pake muqodimah yang panjang panjang, cekidot yok daftar 10 lagu favorit, kali aja kalian juga suka :) 

1. Eternal Sunshine - Cho Kyuhyun
Aduuuuh, sebenarnya kalo udah Kyuhyun yang nyanyi semua lagunya easy listening kok, secara aku suka genre ballad. Tapi kalo lagu terbaru sih paling suka yang ini. Lagunya yang di OST Ho Goo's Love ga begitu mengguncang jiwa kayak Eternal Sunshine ini sih. Jamin deh, pecinta musik k-pop pasti masukin lagu ini ke dalam playlist mereka *sok yakin aja sih

2. Loser - Big Bang
Dapet lagu ini pas lagi makan di tengah mati lampu sama Dedew di rumahnya. Gara-gara aku kebawa makanannya buat buka puasa, jadi balik lagi buat nganter. Eh ditawarin deh... Lumayan, walo karedoknya manis gitu. 

Kami cerita-cerita perkembangan k-pop terbaru sampe episode Running Man paling keren. Ga ketinggalan stalking IG para idol xixixi... Trus Dedew nanya, udah denger Loser-nya Big Bang? Ya belum. Aku ga begitu suka idol yang satu ini sih gara-gara rambutnya yang aneh -_- 

Tapi begitu dengerin and baca artinya, beuhhh langsung sukaaaaaak!!! 

3. Close Your Eyes - Westlife
Biasanya lagu-lagu kece di album Westlife yang aku suka ada di list terakhirnya, termasuk Close Your Eyes. Emang sih, lagu hits biasanya di urutan awal, tapi buat aku lagu ini selalu asik. 

4. Disenchanted - My Chemical Romance
Welcome to Black Parade yang dinyanyiin band-nya Arad pas perpisahan anak kelas XII waktu SMA menggiring aku untuk searching lagu-lagunya MCR, daaaan suatu hari aku nemu Disenchanted. Ga bisa digambarin kenapa bisa suka, tapi suka aja. Dengerin deh XD

5. First Love - Utada Hikaru
Ini lagu Jepang pertama yang aku hafal saking seringnya muter lagu ini hewww... Kece aja, sampe kami muter lagu ini di kelas entah berapa kali kalo guru engga masuk. Inget deh waktu itu pake hape almarhum Rudiyanto. Tapi sekarang orangnya udah ga ada :( Dia anak chinese yang ramah banget di sekolah.

6. Solitaire - Clay Aiken
Inget Clay Aiken pentolan American Idol? Yaaa dia emang lebih terkenal gara-gara berita gay itu. Whatever, aku suka waktu dia tampil nyanyiin lagu ini di ajang itu. Suaranya maaaaan!!! 

7. Every Moment of You - Sung Si Kyung
Jarang banget betah dengerin satu lagu k-pop, biasanya kalo udah diputer beberapa kali langsung bosan. Tapiiiiiii OST You Who Came from the Star ini emang bikin melting. Bukan gara-gara cerita drama itu, tapi lebih pada suara Raja Ballad Korsel, Sung Si Kyung ituh. Lagu ini sukses bikin aku langsung searching lagu SSK yang lainnya. 

Kalo SSK adalah Raja Ballad, maka pangerannya adalah si maknae Kyuhyun

8. Jiwa Surga - Maidany
Ga saaaaah kalo ga masukin nasyid sebagai salah satu favorit aku. Cuma aku ga suka nasyid mellow mellow amboi yang banyak didengerin sekarang. Kadang gimanaaaa gitu. Bikin jiwa-jiwa pejuang itu jadi lembek. Ups sorry.... Suka risih aja gitu liat kader suka masang lagu mellow, apalagi yang berbau bau nikah kayak Kaca Berdebu hahhahaaa. Peace!!

9. Tsabat - Maidany
Lagu ini khusus biar ga jadi kader perajuk, suka ngambek atau yang lemah semangat gitu. Hehehe.... Suka ribet aja kalo ada yang masih suka ngeluh. Sono noh dengerin Tsabat, yang isinya adalah ucapan Umar bin Khattab ra.

10. Jejak - Shoutul Harokah
Kalo lagi capek, suntuk dan rusuh dengerin lagu ini bikin bangkit lagi semangatnya. Ketika kami ikut lomba gerak jalan 8 km dan long march pas diksar, entah berapa kali lagu ini diulang sama instruktur. Siram siraaaam *byurrrr

Sekiaaan 10 lagu favorit yang bisa kubagikan. Soal musik sebenarnya aku simple aja, selagi easy listening, lirik dan musiknya ga mengundang syahwat oke aja. Berbagai genre, mulai dari ballad sampe yang nge rap. 

Thank you  for reading yawwww





#6 ~ Be Funny

      7 comments   


Pertama kali baca tema hari ini mikirnya adalah apa yang bikin kita jadi suka sama seseorang. Trus rada sempit gitu karena mikirnya cuma 'disukai lawan jenis'. Wowww, kalo cuma sampe disitu kayaknya kurang asik.

Secara umum hati manusia bisa dimenangkan dengan cara yang baik. Kan manusia tergantung siapa yang melayani. But, setelah dirasa-rasa kayaknya ini beberapa hal yang biasa dilakukan oleh orang sekitar dan berhasil menangin hatiku :D

1. Humoris
Kalo disuruh pilih antara orang yang selalu bikin orang tertawa atau yang nyebelin, tentu kita milih yang pertama dong. Orang yang humoris meski muka pas-pasan selalu bikin aku seneng dan betah berlama-lama dengannya.

Dalam pergaulan ga banyak bisa nemu orang kayak gini, yang bikin rame suasana dan bikin kita ceria teruuu.

2. Pinter
Ga mesti yang nilai matematikanya sempurna, cukup orang yang nyambung kalo kita ngomong apa aja. Males bener sama orang yang pelanga pelongo dan ga nyambung. Bukan berarti kita sok pinter sih, tapiiii siapa sih yang seneng dengan orang pinter *bukandukun.com

3. Ga Gampang Marah
Euwww terus terang trauma banget dengan yang namanya marah. Udah gitu aja hehehe

Semalam engga sempat posting soal tempat-tempat yang pengen dikunjungi. Entar deh moga bisa posting lain waktu, moga ga basi huhuuhu

Thursday, 4 June 2015

#4 ~ Inspiring Story of Story Teller

Hampir semua orang bisa jadi sumber inspirasi buat kita kan. Ga cuma dari perkataannya tapi juga dari kisah hidupnya, cara dia bertutur kata, cara dia merangkai huruf menjadi tulisan kece, cara dia bersikap, cara pikir atau bahkan cuma dari cara dia senyum.

Orang-orang seperti ini selalu ada di sekitar kita, seliweran setiap hari setiap saat setiap waktu *okeh ini sama

But, untuk menjawab tantangan hari ini, let me share about two persons yang menjadi inspirasi banyak orang di sekitarnya, termasuk aku.

Pertama adalah Pak Kusmayadi yang sekarang aktif di ACT (Aksi Cepat Tanggap) di Jakarta. Dulu kami mengenalnya saat mengajar di TK dan beliau adalah salah satu pengurus yayasan yang rutin setiap sebulan sekali mengisi kajian untuk memotivasi kami para guru.

Selalu kuingat perkataannya tentang bagaimana kami adalah orang -orang beruntung yang mengambil profesi sebagai guru. Mungkin salary yang kami dapatkan hari ini tak akan berarti apa apa jika melihat ada sesuatu yang lebih besar dibalik profesi ini, dengan catatan kami melakukannya dengan penuh keikhlasan.

Thank you for giving us the explanation about QS An Naml, terutama pada ayat-ayat yang menceritakan kisah Burung Hud-hud dan Nabi Sulaiman. Hikmah dibalik kisah ini memberi pengaruh besar dan memberiku pemahaman bagaimana sebuah kehadiran adalah yang sangat penting. Bagaimana ketidakhadiran dalam sebuah jamaah haruslah dibayar dengan sesuatu yang mempunyai bobot yang lebih besar dari itu. Thank you.

Dan Pak Kus, begitu kami sering menyapanya, adalah orang yang ramah. Selalu berusaha menyapa kami lebih dulu dan mengucapkan salam. Orangnya tegas, dia salah satu intruktur saat kami dapat kesempatan untuk belajar bela diri dasar. Bikin sarana outbond sederhana pula di pantai.

Katanya dia selalu menyempatkan untuk berenang rutin, yaa tinggalnya aja dulu di sekitar Pantai Sakera, Bintan, Kepulauan Riau. Tiap hari pasti liatnya lauuuut. Karena itu aku ga pernah melewatkan satu kesempatan pun untuk terjun ke laut buat berenang meski temen yang lain cuma betah main pasir -_-
Sayang aja, kami udah nempuh puluhan kilometer untuk sampai di Pantai Trikora yang putih bersih itu, eh cuma buat foto aja tanpa berenang hewww

Orang kedua adalah Pak Alfin hehehe aku julukinnya the smiling man, engga pernah lepas dari senyum. Pertama kali ketemu itu pas pelatihan remaja mesjid di Asrama Haji.

Waaah ciri khas beliau kalo ngasih materi itu adalah selalu memulainya dengan cerita-cerita. ENtah itu cerita perang ataupun cerita yang ia dapat dari buku anak-anak milik anaknya.

Untuk menjelaskan sebuah semangat perjuangan Pak Alfin pernah memutarkan cuplikan film Pearl Harbor yang dibintangi Josh Harnett. Cuplikan yang ditayangkan adalah ketika tentara Jepang mempersiapkan diri untuk menyerang Amerika Serikat di pangkalan militernya di Pearl Harbor saat Perang Dunia II

Aku ga bisa lupa kibaran bendera Jepang yang dikibarkan dengan penuh semangat. Atau tajamnya mata sang pilot ketika bersiap membidik kapal Arizona milik Amerika Serikat.

Beuhhh, so inspiring!!!!

Yeah, itulah mereka yang berhasil menginspirasi ga cuma aku tapi juga orang lain. Gaya keduanya sedikit mempengaruhiku ketika harus ngisi kajian, memulai sesuatunya dengan cerita.

Ya, bukankah sebagian ayat dalam al Quran berisi kisah-kisah? Semua orang suka cerita, karena itulah Al Quran juga berisi cerita. Bila suatu hari kalian bertemu Pak Alfin atau Pak Kus, mereka adalah orang-orang yang suka bercerita.

Pak Kus selalu mengawali dengan ayat-ayat Allah kemudian memasukkan sejarah Rasul ataupun kisah para sahabat. Sementara Pak Alfin lebih sering mengambil kisah kekinian. Ah, jadi ingat cerita tentang cacing dan kotorannya. Sederhana penuh makna.

Dan kuharap bisa mengikuti langkah mereka. See you ;)

Aisyah, Gadis Kecil Itu Telah Pergi

Innalillahi wa inna ilaihirojiuun

Seingatku, ini kali keempatnya aku menulis tentang seseorang yang telah dipanggil Allah SWT. Sebelumnya aku sudah pernah bercerita tentang Bu Asiah, rekan kerja di TK dulu. Lalu yang kedua adalah Agus Syafriadi, junior di SMA yang tak pernah sempat kutemui secara fisik di masa hidupnya. Pertemuan pertama dan terakhir kami adalah ketika aku turut mengantar jenazahnya ke liang lahat. Terakhir tentang arti sabar yang harus kupelajari dari Mbak Nana yang kehilangan suami dan dua anaknya dalam satu malam.

Aisyah, gadis kecil itu telah pergi untuk selama-selamanya dari dunia ini, kembali ke pangkuan ilahi Rabbi sembari menunggu kedatangan orang tuanya yang kelak akan ia ajak ke surga bersama dengannya.

Ya, Aisyah anak Ustadz Asro dan Bu Fenty baru saja meninggal hari ini. Pukul 8 malam setelah isya kami pergi ke rumah duka yang ternyata sudah ramai dikunjungi pelayat. Sampai di ruang tamu, kami melihat tubuh mungil itu telah terbaring tak bergerak dibungkus kain kafan dan diselimuti kain panjang.

Aisyah, baru beberapa minggu yang lalu kita bertemu. Saaat aku dan Hadijah pergi ke rumah Pak Asro untuk menyampaikan surat permohonan menjadi juri dai cilik dalam acara JSIT se-Kepri.

Ketika kami bertamu, dari keempat anak Pak Asro ia lah yang keluar menemani kami dengan masih tertatih-tatih berjalan sambil berpegangan pada tepi meja tamu. Sembari memberi senyum imutmu pada kami.

Ah, Aisyah betapa pertemuan kita hanya sebentar. Maafkan kami yang tak sempat menjengukmu dan Ummi yang ketika melahirkan kudengar mengalami pendarahan hebat. Tapi alhamdulillah Ummimu melahirkanmu dengan sehat.

Siang itu grup whatsapp dan ada begitu banyak broadcast di BBM yang mengabarkan bahwa engkau sakit dan butuh biaya yang tak sedikit untuk melakukan operasi.

Berawal dari jeruk yang kau makan saat menghadiri wisuda salah satu kakakmu siang itu. Tak disangka, salah satu biji jeruk itu masuk ke saluran pernafasan hingga membuatmu koma terbaring tak berdaya.

Kami sempat mendengar kabar bahwa engkau dirujuk ke Rumah Sakit Awal Bros Batam karena RSUP di Tanjungpinang tak sanggup menangani. Belum lama kabar beredar, kami menerima informasi bahwa kau harus dibawa ke Jakarta.

Tapi pagi ini kami mendengarmu koma. Hanya doa yang terkirim hingga sore tadi kami dikejutkan dengan berita bahwa engkau telah kembali pada-Nya.

Aisyah, sungguh engkau belum berlumur dosa sepertiku yang menuliskan sedikit cerita tentangmu. Sepertiku dan para pembaca blog ini yang masih menunda untuk bertobat, lalai dalam ibadah dan jarang meluruskan niat. Tapi aku yakin bahwa kau adalah tabungan buat Abi dan Ummi yang hari ini kulihat sangat terpukul karena engkau pulang lebih dulu daripada kami yang tadi datang ke rumahmu.

Selamat jalan Aisyah, semoga nanti kita bertemu dan bercengkrama di surga Allah bersama para ahli surga lainnya.

#3 ~ Mereka Bilang Aku Cuek

      7 comments   
#30DaysBlogChallenging #PelangiDrama #RainbowFamily #Day3
Bismillah, kita pasti pernah nanya-nanya sama beberapa orang mengenai diri kita. Selain tujuannya untuk introspeksi diri, juga untuk mengetahui apakah penilaian kita secara internal sama dengan yang orang pikirkan.

Untuk ngelakuin penilaian itu butuh orang-orang jujur yang ga takut untuk mengkritik temennya sendiri. Tapi kadang penilaian tentang kita itu suka tersampaikan dengan ceplas ceplos di waktu yang ga terduga dan dari orang ga disangka juga. Ini biasanya lebih berkesan.

Btw, what had somebody told me about myself?

Aha, I remembered when one of senior at college told her friends about me when we were at her house, "Nurul, the girl who never miss her time for smiling". Yap, she impressed me so much.

I was the silent girl when I was in senior high school who had few friends. Being silent was not really comfortable because people didn't like to talk a lot with you.

So, after graduating I completely changed the way I interacted with people around. I was trying to smile and said to myself that everything was fine although they were not smile back at me. From learning to be the smiling person, I got myself so confidence in facing people. I talked more and found myself was not the trembling girl anymore.

I will never forget that it was Kak Neni who said that to me, I was so thankful.

Beside that, one of my close friend from junior high school, Surya had told me that I was the one who didn't care about everything. She said that I always thought that everyhing should be done by itself and no need to worry so much.

I am a person who doesn't care about someone's feeling. I always think that people should be strong and not waste their time to think about something unuseful like relationship between unmarried woman and man, love monkey, how to get closer with someone you like, why your exam result is not very good, what kind of clothes should you wear tomorrow, cosmetics,  and so on.

Two contrast things that they have described about me. Ah, one more thing when my junior one day said to me that she was so scared on me. I asked her why. Her answer made me laugh so hard.

That was because I told them to wash their own tray after eating and not let the committee did it for them. Hahaha.... I explained to her that I did it because they were on second training which need them to be better than before and did everything without waiting us to complete it.

Until now I can not forget what they have said about me. I hope those make me become better and be more careful in talking.

Bye, see you tomorrow insya Allah

*mianhae jadi pake bahasa kampung halaman, lagi menumbuhkan rasa buat ngerjain skripsi -_-

Tuesday, 2 June 2015

#2 ~ 10 Hal Paling Membahagiakan di Dunia


#30DaysBlogChallenging #PelangiDrama #RainbowFamily #Day2
Tersebutlah nama Christina Onasis, anak seorang jutawan Aristotel Onasis yang mewarisi seluruh harta kekayaan ayahnya. Secara otomatis ia menjadi salah satu wanita terkaya di zaman itu. Bertahun-tahun kemudian ia telah menikahi empat orang lelaki dari negara yang berbeda. Mulai dari negara kapitalis hingga sosialis seperti Rusia. Namun semuanya berakhir pada perceraian.

Suatu hari seorang wartawan bertanya apa yang ia cari dengan petualangan cintanya itu?

"Aku mencari kebahagiaan. Aku telah memiliki segala yang semua orang inginkan dengan harta yang kupunya. Namun satu hal yang tak kutemui yaitu kebahagiaan. Ketika aku menikah dengan seorang kapitalis kupikir aku akan menemukan kebahagiaan itu, ternyata tidak. Lalu aku menikah dengan seorang Rusia di mana di negaranya seluruh hal disamaratakan. Aku pun mencoba hidup sebagai sosialis dan hidup dengan harta benda yang sama dengan orang lain. Tapi aku masih tak menemukan kebahagiaan itu.

Ternyata harta yang banyak engga bisa membuat seorang Christina Onasis menemukan kebahagiaannya ya.

Lalu sepuluh hal apa yang bikin aku bahagia? Berhubung aku salah satu orang yang jarang nangis, maka harus selektif buat nentuin moment mana yang bener-bener bikin aku bahagia. Yuk cekidot daftar di bawah ini

1. Dipanggil dengan Nama yang Berbeda
Buat orang lain ini biasa aja sih, tapi buat aku ini istimewa. Dalam pergaulan aku ga termasuk anak gaul, tapi lumayan supel. Nah, nama panggilan yang berbeda itu selalu bikin aku bahagia. Di rumah n lingkungan tetangga aku dipanggil Iza, beberapa teman SMA konsisten banget panggil Nazi, selebihnya panggil Nurul. Setelah kuliah makin berkembang dengan panggilan lain kayak Azizah, Jijah, Zizah, Zizi, Ji, Ijah, dan Nuyul.

2. First Flight to Jakarta
Inget banget itu bulan Februari tahun 2007 ketika aku berkesempatan buat ikut Olimpiade Ilmu Sosial di FISIP UI bareng Erika dan Irma yang ngajak bikin tim untuk sekolah kami. Wowww, sampe usia 17 tahun itu aku ga pernah naik pesawat, kalo transportasi lainnya udah. Daaaaan, take off itu ternyata seru banget, lebih seru daripada landing. Norak ya xixixii...

Ketika pesawat mau take off, kuperhatikan beberapa orang sibuk berdoa dan menutup mata saking cemasnya kalo pesawat bakalan kenapa-kenapa. Sementara aku santai banget dan malah nikmatin sensasi aneh saat roda pesawat ga nyentuh tanah lagi. Exciting!

3. Ngabisin masa kecil di pulau yang berbeda

Orang tuaku bukan pegawai dinasan sih, melainkan supir yang suka banget bertualang ke pulau-pulau untuk mencari lahan baru. Gegara itu selama SD aku udah pindah-pindah sekolah sampe buku rapor itu penuh stempel dan tanda tangan kepsek yang berbeda untuk keterangan pindah sekolah.

Kalo dirunut aku memulai dari Padang, pindah ke Pekanbaru. Dari sana kami pindah lagi ke Tanjungpinang dan lanjut ke Batam. Dan yang paling menyenangkan itu adalah ketika kuhabiskan masa kecil di Tanjung Balai Karimun dan balik lagi ke Padang hahaha... Ga lama kemudian sih terdampar lagi di Tanjungpinang. Bolak balik ya, but I was so happy

4. Punya 3 kakek dan 3 nenek
Sumpeee dari SD ini yang paling aku banggain sama temen-temen, pengen beda sendiri -_- So karena mereka cuma punya 2 kakek dan 2 nenek, aku bangga banget karena 3 nenek 3 kakek hehehe.... Jajannya juga lebih :D

Biasalah cerita orang dulu. Kalo dipikir-pikir karena inilah keluargaku jadi besar banget. Dari pihak ayah ada Abak Pekanbaru, Uci dan One. Lalu dari pihak ibu ada Abak, Ayah Padang dan Amak. Manggilnya sih begitu. Empat di antaranya masih hidup sehat sampe sekarang.

5. Tinggal di Tanjungpinang
Setelah pindah-pindah itu, seneng banget bisa jadi penduduk Tanjungpinang. Buat aku Tanjungpinang adalah kota teraman seperti halnya kurasakan ketika tinggal di Padang dulu. Tingkat kejahatan di sini alhamdulillah tidak seperti kota lainnya, apalagi dibandingkan dengan Batam.

Bukan bermaksud tidak baik, tapi meski jarak Tanjungpinang dan Batam hanya satu jam jika ditempuh dengan kapal ferry, kota ini jauh lebih aman dari Batam. Meski demikian sebenarnya ada juga beberapa kejahatan yang pernah terjadi.

Walaupun Tanjungpinang engga punya bioskop (dulu ada, tapi gulung tikar karena kayaknya masyarakat sini engga begitu minat dengan bioskop, apalagi dulu engga ada kampus yang artinya engga banyak anak muda di sini), tapi aku bahagia tinggal di sini. Apalagi dengan adanya tiga sepupu perempuan yang bikin betah.

6. Gabung di organisasi kampus
Di sini titik baliknya seorang Azizah hehehe.. Mengecam pendidikan di beberapa organisasi udah jadiin hidupku dinamis, engga statis, sangat menyenangkan. Rutinitas rapat, pelatihan, kajian subuh-subuh, liqo seminggu sekali, ngadain kegiatan, bertengkar dengan sesama anggota organisasi adalah rangkaian yang bikin hidup jadi lebih hidup.

Aku banyak belajar tentang bagaimana berinteraksi dengan orang lain, bagaimana menyikapi, bagaimana mengambil keputusan dan apa yang harus kulakukan jika menghadapi situasi darurat. Klik banget!!

7. Blogging
Sejak ngampus mulai aktif ngeblog apalagi setelah ikutan mentoring kepenulisan bareng Dacho dan kawan-kawan. Arahannya sih biar bisa nulis opini n nongkrong di harian lokal, tapi aku cuma bisa nembus beberapa kali. Sisanya aku jadiin arsip di blog.

Makin semangat ngeblog setelah tahu bahwa banyak blog yang khusus nulis sinopsis drama korea terbaru. Uhuuuuu... Termasuk Pelangi Drama yang juga dulu punya blog khusus yang nyediain hampir seluruh OST dari A-Z.

Nge blog ga cuma buat seru-seruan, tapi lebih pada persiapan mati sih. Mudah-mudahan ada tulisan yang menginspirasi untuk jadi kebaikan, kalo dikerjain moga aku juga kena pahalanya xixixixi

8. Beli dua seri terakhir Harry Potter pake duit hasil nabung
Seri Harry Potter yang ke-6 dan ke-7 hampir selalu keluar di awal tahun untuk terjemahan Bahasa Indonesia. Nah aku biasanya ke toko buku buat liat berapa harga yang soft cover. Dari situ aku mulai engga jajan di sekolah supaya aku bisa baca novelnya JK Rowling ituh.

Seneng banget setelah beli novel itu. Tapi sedih ketika buku itu dipinjam teman-teman dan kembali dengan kondisi yang mengenaskan T_T

9. Masuk tempat karaoke

Hehehe... norak ya, masuk tempat karoke aja bahagia. Atau malah aneh? Well, sebelumnya sih aku selalu penasaran karaoke itu tempat seperti apa. Sebagian orang menolak habis-habisan karena menurutnya itu tempat maksiat, sebagian malah santai aja.

Nah, ketika dulu proyek bos aku jebol dan dapat dana talangan kami semua diajak untuk makan dan kemudian lanjut ke tempat karaoke di kota kami. Waah, pengalaman yang ga terlupakan. Meski senang dengan hal itu, sekarang aku mulai membatasi pergi ke sana. Harus memperhitungkan manfaat dan mudharatnya heeee

10. Nge-bina anak sekolah dan anak kampus
Ini dia yang amat sangat membahagiakan yaitu bertemu dengan anak-anak ini di sekolah dan kampus. Kenapa sih melakukan pembinaan bikin bahagia? Hmmm gimana ya, saat bertemu mereka selalu terselip bahwa HARAPAN ITU MASIH ADA. Aku yakin mereka adalah jiwa-jiwa yang merindu surga, rindu untuk bertemu dengan Rabbnya dan memandang wajah Rasulullah SAW.

Masih ada hal lain yang bikin aku bahagia. Bila orang bertanya apa itu bahagia, sebagian mereka berkata bahagia itu sederhana.

Bahagia itu adalah ketika hati ini tenang. Bahagia hanya dapat diraih oleh hati yang bersyukur, jiwa yang lapang, sabar dan ikhlas.

Selamat berbahagia, kita diciptakan bukan untuk bersedih ;)

*tulisan ini diikutsertakan dalam 30 Days Blog Challenging yang diadakan oleh Pelangi Drama dan Rainbow Family

[Korean Movie] Roaring Currents : Gunakan Apa yang Alam Berikan

      2 comments   
"Apa keturunan kita kelak akan mengerti perjuangan kita melawan musuh hari ini? Jika mereka tidak mengerti, maka mereka bukan manusia"

The Admiral : Roaring Currents, kesan pertama dari film Korea Selatan ini adalah "Huwaaaaahh, daebak!!!!". Engga salah kalo film ini masuk dalam nominasi beberapa ajang penghargaan film dan di antaranya dinobatkan sebagai film terbaik. Film penuh prestasi yang digarap oleh sutradara  Kim Han Min yang berhasil menempatkan Choi Min sik sebagai aktor pemeran utama terbaik dan meraih kategori best film di ajang Daejong Festival award tahun 2014.

Aku pertama kali baca review film ini di situs hangukyeongwa.com yang dikelola sama Daniel, warga asing yang cinta mati sama film Korea Selatan. Awalnya ga begitu tertarik karena pengaruh poster dan pemain yang entah siapa, ga kukenal kecuali Choi Min sik yang udah kutelan beberapa filmnya yang hampir semuanya masuk dalam film-film terbaik.

Setelah menonton, film ini  akan ingetin kita pada  perang Badar, perang pertama yang dihadapi kaum Muslimin melawan pasukan kafir Quraisy. Perang ini harusnya masuk dalam perang paling mustahil untuk dimenangkan kaum muslimin mengingat jumlah pasukan musuh yang sangat banyak, tiga kali lipat dibanding pasukan muslimin.

Dan sejarah mencatat jumlah 1000 pasukan kaum kafir Quraisy itu rupanya bukan hal yang harus ditakutkan. Atas pertolongan dan kehendak Allah SWT kaum muslimin kala itu berhasil memenangkan pertarungan dengan pola barisan pasukan yang bershaf dan penguasaan tempat minum.


Begitu pula film ini. Mengambil settingan abad ke-16 di mana ketika itu Korea tengah menghadapi perang dengan Jepang, dalam sejarah kita mendengar adanya perang Korea-Jepang.

Menilik sedikit sejarah mereka, perang Korea-Jepang ini terjadi di abad ke 16, yaa tahun 15an gitu deh. Perang ini terjadi gegara Jepang bernafsu sekali untuk menguasai dunia, termasuk Cina. Nah untuk menguasai Cina mereka harus bisa menaklukkan Korea dulu. Terkenal lah ketika itu namanya Perang Imjin yang terjadi di semenanjung Korea yang berakhir dengan kekalahan Jepang.

Film Roaring Current ini menggambarkan kejayaan Jenderal Yi Sun Shin yang ketika itu memimpin peperangan. Btw, ternyata ini adalah jenderal yang patungnya ada di tengah kota Seoul, yang udah pernah ke Korea Selatan pasti udah ke sana. Kalo nonton drama n variety show, lokasi ini juga sering muncul.

Kata sejarawan, kemenangan Yi Sun Shin di perang Imjin itu adalah faktor yang menentukan masih berdirinya Korea hingga saat ini, makanya dia jadi pahlawan banget sampe dibikin patungnya. Jika ketika itu ia kalah melawan Jepang, maka hari ini tidak ada yang namanya Korea.

"Bagaimana mungkin seseorang memenangkan pertempuran melawan ratusan kapal hanya dengan bermodalkan 12 kapal" kira-kira begitu deh keheranan semua orang tentang kemenangan Korea melawan Jepang di tahun tersebut.


Nah dalam film yang ternyata juga dibintangi No Min Woo ini, sutradara memberikan jawaban atas pertanyaan itu. Ketika itu pasukan Korea dalam kondisi yang memprihatinkan secara mental. Mereka ketakutan untuk berperang bahkan salah seorang anak buah Yi Sun Shin nekat membakar kapal kura-kura andalan mereka agar Sang Jenderal ga nekat melakukan perang tersebut dan kembali pada Raja.

Dalam dialog Yi Sun Shin dan anaknya, beliau bilang hanya akan memanfaatkan ketakutan. Beberapa waktu sebelum perang, jenderal sudah ke Pulau Darah untuk melihat apa yang bisa membuat mereka menang. Konon kabarnya siapa yang menguasai pulau tersebut maka ia yang akan meraih kemenangan.

Tibalah hari perang tersebut. Pasukan Korea yang masih dalam kondisi ketakutan dengan sangat terpaksa naik ke Kapal menuju area perang. Yi Sun Shin yang berada di kapal utama akhirnya setelah membentuk barisan ditinggalkan 11 kapal lainnya dan bertarung sendirian menghadapi ratusan kapal Jepang.

Tak disangka rupanya Yi Sun Shin menggunakan perputaran arus di sekitar Pulau Darah yang berubah-ubah di waktu tertentu. Kapal utamanya hanya bertahan di satu titik dan membiarkan kapal-kapal Jepang mendekati. Disebabkan oleh arus yang berputar itu, kapal-kapal Jepang yang merupakan kapal nelayan yang dimodifikasi untuk berperang dengan mudah ditenggelamkan oleh pasukan Korea.

Melihat keberhasilan jenderal mereka melawan pasukan utama Jepang, kapal-kapal Korea yang mundur tadi pun akhirnya muncul keberaniannya untuk maju melawan Jepang. Inilah yang dimaksudkan Yi Sun Shin memanfaatkan ketakutan tersebut. Yaitu ketakutan pasukannya dan ketakutan pasukan Jepang.

Dalam dialog bersama anaknya, ia berkata bahwa bagaimanapun mereka telah menorehkan sejarah kemenangan di peperangan yang lalu melawan Jepang. Secara tidak langsung sebenarnya mental Jepang juga sedikit terpengaruh dengan keberhasilan Yi Sun Shin. Meski jumlah mereka lebih banyak tapi track record kemenangan Korea di tangan sang Jenderal tentu tak boleh dipandang sebelah mata.


Demikian pula ketakutan yang dirasakan pasukan Korea. Ia harus diubah menjadi keberanian. Keberanian itu menular kata Yi Sun Shin. Melihat keberanian pasukan di kapal utama Korea, akhirnya kapal lain pun tertulari keberanian itu.

Menurutku, film ini sungguh film heroik yang mengharukan. Sutradara pastilah telah melakukan banyak kajian sebelum akhirnya film ini dibuat.

Di akhir film, anak Yi Sun Shin menyatakan keheranannya pada sang ayah. Bagaimana ayahnya bisa berpikir untuk menjadikan pusaran air tersebut sebagai senjata. Dan sang jenderal hanya berkata, "Langit telah membantu kita".

Sungguh film ini sangat sangat sangat direkomendasikan.

Aku pikir film ini dibuat atas keresahan hati sutradara yang melihat kondisi anak muda Korea yang mungkin (mungkin loh yaaa) tak lagi menghargai sejarah mereka. Tapi film ini harusnya mampu mengetuk nurani setiap bangsa untuk lebih mencintai dan menghargai jerih payah perjuangan para pahlawan dan pejuang kemerdekaan mereka dahulu dalam mempertahankan tanah air.

Kekurangan Film
Satu hal bahwa beberapa adegan di film ini kurang cocok untuk anak-anak karena ngeri and sadis banget. Seperti ketika tentara Jepang mengirimkan puluhan kepala tawanan Korea yang sebagiannya juga telah dipotong hidungnya. Hiiwww buat yang engga terbiasa nonton film sadis mungkin ga akan bisa makan beberapa waktu. Apalagi adegan para keluarga meluk jenazah yang hanya tinggal kepala itu. Belum lagi pas ada istri yang ngacak-ngacak kepala itu untuk memastikan apakah di antara kepala itu ada kepala suaminya. 

Dan lainnya adalah film ini kurang berdarah untuk ukuran perang. Mosok udah ngayunin pedang ke sana kemari percikan darah di wajah cuma dikit. Hehehe....

Well, selamat menonton!

Monday, 1 June 2015

#1 ~ Hi, Let's Do This Challenge!

      1 comment   
#30DaysBlogChallenging #PelangiDrama #RainbowFamily #Day1


Ali bin Abi Thalib, menantu Rasulullah SAW berkata, "Tak perlu mengenalkan diri karena orang yang menyukaimu tak membutuhkan itu dan yang membencimu tak akan mempercayainya."

Berhubung ini kali pertama aku ikutan blog challenging selama 30 hari penuh (udah kayak puasa aja), let me introduce myself and after that you may choose to like or dislike me. For not wasting the time let me begin *wiww kayak pembukaan yang diajarin di tempat kursus dulu :D

Namaku Nurul Azizah. Ketika SMA di kelas X ada dua orang yang punya nama Nurul dan Azizah, karena bingung harus dipanggil apa maka kubuat singkatan sendiri yaitu Nazi alias Nurul Azizah. Serem sih, tapi aku suka baca tokoh-tokoh ekstrim, bukan untuk meniru kekejaman mereka tapi mempelajari bagaimana mereka bisa menjadi seperti itu.

Dari tahun 2001 aku udah tinggal di Tanjungpinang, Kepulauan Riau yang terletak di Pulau Bintan. Usiaku sekarang 25 tahun dan masih berkutat dengan skripsi yang entah kapan bisa kelar *pesimis banget. Soal aktivitas sehari-hari sekarang lagi bantu-bantu untuk nyiapin sekolah TK ga jauh dari rumah, mudah-mudahan ga ada kendala. Ayuuk yang mau sekolahin anaknya :))

Udah bukan rahasia lagi kalo yang ikut tantangan ini pastilah para pecinta drama korea, begitu pula aku. Ngikutin drakor dari kelas 6 SD sampe sekarang. Selain suka nonton, aku juga suka baca buku terutama novel detektif terjemahan, Harry Potter, biografi orang terkenal, pariwisata dan yang berkaitan dengan sejarah.

Selebihnya aku cuma salah satu cewek biasa yang suka seliweran di internet buat nyari drama korea terbaru yang tayang bulan ini. Kalo engga sempat nonton ya baca sinopsisnya xixixixi

Seneng bisa ikutan 30 Days Blog Challenging yang di adain sama Pelangi Drama. Link blognya kutaruh di blogroll biar dapat update-an terus. Kuperhatikan udah lama engga update, eh suatu hari namanya naik di blogroll, langsung menuju ke TKP dan mendapatkan tantangan ini.

Awalnya ragu mau ikutan, apa bisa selama 30 hari tanpa bolos update blog dengan tema yang udah ditentuin. Tapi kupikir engga ada salahnya kan mencoba, mengingat beberapa teman di blog juga pernah melakukan hal yang sama.

Alasan lain ikut ini adalah mudah-mudahan bisa jadi ajang untuk promoin blog xixixi narsisnya keluar ya. Well, setelah kupikir meskipun udah ngeblog dari SMA ternyata engga banyak yang berkunjung ke sini. Sayangkan kalo ada yang melewatkan tulisan bagus :p

Lagipula melalui challenge ini pastinya bakalan dapat banyak link para blogger buat di blogwalking-in. Nambah teman, dapat ilmu, moga berkahnya juga dapaaaat.

Selain itu lewat blog aku punya keinginan untuk memberitahukan kepada masyarakat Indonesia bahwa ada sebuah provinsi yang bernama Kepulauan Riau dengan ibukotanya Tanjungpinang.

Hiks, selama ini orang-orang cuma kenal Batam. Maklum lah sebagai kota industri dan salah satu destinasi wisata, tentu Batam lebih punya nama daripada Tanjungpinang. Padahal kalo menilik sejarah, Tanjungpinang lebih punya peranan penting yang ketika itu jadi pusat kerajaan Riau-Lingga.

Apalagi dengan adanya Pulau Penyengat sebagai tempat lahirnya dua pahlawan Indonesia yaitu Raja Ali Haji (yang terkenal dengan Gurindam 12 nya) dan Raja Haji Fisabilillah (yang sekarang namanya diabadikan sebagai nama bandara di Tanjungpinang).

Yah untuk lebih memudahkan pencarian di mana itu negeri bernama Tanjungpinang langsung aja liat di peta dan pantengin negara Singapura, pulau kami ada di bawahnya. Deket banget hehehee

Mudah-mudahan perkenalan ini bermanfaat, selamat datang kepada teman-teman blogger yang udah nyempetin waktunya untuk baca tulisan ini. Moga silaturahim kita berkah yaaaa
HAPPY ANNIVERSARY PELANGI DRAMA DAN RAINBOW FAMILY, SUKSES YA SAAAY!!!!