Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Wednesday, 8 April 2015

Kenalan Yuk....!

      No comments   


Suatu hari aku menghadiri sebuah acara kajian. Biasanya kajian kayak tasqif atau jalasah ruhiyah atau sekedar aksi jalanan rame banget yang datang. Kadang akhwat yang datang itu entah dari mana, kayaknya belum pernah ketemu. Hahaha kayak yang paling tahu aja jumlah akhwat di Tanjungpinang. 

Tapii kadang kalo sering dateng bisa hafal nama-nama mereka, jadi kalo ada yang baru rada kepo gitu buat nanya-nanya. Antara rasa ingin tahu, penasaran dan kasihan xixixixii....

Biasalah ya sebagai pemain lama (ahak!) tentu ada rasa penasaran sekaligus ingin tahu kalo ada akhwat-akhwat baru. Entah itu yang baru bergabung di organisasi, baru liqo, baru mentoring, baru ikut kegiatan atau baru datang dari daerah yang jauuuuuuuuh. 

Kayak waktu di sekolah gitu, kalo ada anak baru mesti dicari tahu siapa dia dan apakah keberadaannya menjadikan gebetan terancam beralih hati :)) 

Nah, yang datang dari daerah lain juga mesti dicari tahu. Dari mana dia berasal, kenapa pindah ke sini. Apakah ikut suami atau karena pekerjaan. Kalo ikut suami mesti nyari tahu siapa suaminya, jangan sampe ternyata dia adalah inceran kita selama ini *oke oke ini di skip aja ya 

Karena rasa ingin tahu dan penasaran itulah rela ngulurin tangan lebih dulu buat kenalan. Namanya siapa, tinggal di mana, kuliah di mana, jurusan apa, punya abang ga *kali aja kita jodoh :D 



Alasan lain mencoba kenalan dan ngobrol dengan 'anak' baru (well, ga mesti akhwat juga sih, kadang ibu-ibu, tante-tante, om-om xixixiii) adalah karena kadang aku suka KASIAN

Yaaa namanya juga anak baru. Baru datang, baru pertama kali ikut kegiatan, newbie banget lah. Tentu engga banyak bicara. Mending kalo anak baru yang kepo and punya inisiatif buat ngobrol duluan. Nah kebanyakan sih akhwat yang baru ikut proses tarbiyah belum terbiasa dan masih segan plus ragu. Jadinya kadang diem aja di pojokan sambil nangis

So sebagai pemain lama yang baik dan tidak sombong juga rajin menabung yang insya Allah akan menikah dengan lelaki sholeh (skip, skip, skip!!!), ngajakin kenalan dan ngobrol duluan adalah KEWAJIBAN yang musti diselenggarakan! 

Kadang sih ya, engga sedikit akhwat yang cuek dengan kenal kenalan ini. Dateng kajian langsung duduk trus baca Quran atau main gadget. Aduuuh suka keki deh. Mending kalo pake senyum kiri kanan, salam sana sini, cipika cipiki berulang kali. Jangan sampe masuk kategori akhwat cuek dalam majelis ya jeng. Rese' aja liatnya, apalagi kalo udah ikut tarbiyah/liqo bertahun-tahun. 

Haduh, ga nyunnah banget kalo begitu mah. Eits, kalo aku berlaku khilaf tolong ditegur pake kedipan mata sebanyak-banyaknya ya huehehhehe..... Biasalah manusia, kadang diuji dengan apa yang diomongin. 

Trus pertanyaannya, kenapa kita dulu yang mesti nyodorin tangan duluan buat nerima amplop? Sorry sorry maksudnya buat kenalan *otomatis nge dance Sorry Sorry bareng SuJu


PERTAMAX, dalam rangka nurutin perintah Allah SWT nih di QS Al Hujurat ayat 9 yang bunyinya begindang : 

Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.”
Sooo jelas dunk referensi dalil tingkat tingginya. Kenalan itu asik, tapi jangan bikin berisik :)

Yang KEDUA berasal dari pesan Rasulullah SAW nih 

“Janganlah kamu meremehkan kebaikan sekecil apapun, sekalipun engkau bertemu saudaramu dengan wajah yang berseri” (HR. Muslim)
So kalo dateng liqo atau acara apapun jangan suka bawa bekal ngambek dari rumah. Senyum duooong, sapa teman-temannya, kalo ada yang baru deketin dan sapa. Coba deh kalo kita yang jadi anak baru, pasti pengennya disapa duluan kan. Hiks, pengalaman banget jadi anak baru waktu masih pake rok merah dulu. 

Kalo ga ada temen cewek yang ngajakin main, ya ujung-ujungnya diganggu temen cowok sampe nangis T_T *hey kalian masih inget aku? si kepang dua yang dulu kalian putar-putar kepalanya

Naah, kan berabe kalo akhwat baru malah yang ngajak ngobrol ikhwan dari antah berantah yang ternyata adalah adik terkecenya. Auoooooo,,,,, 

Terakhir nih, buat alasan KETIGA, aku copasin satu dari 10 wasiat Imam Hasan Al Banna (siapakah doi? googling ya!). 

Berkenalanlah dengan saudaramu yang engkau temui meski ia tidak meminta, sebab prinsip dakwah kita adalah cinta dan pengenalan

Woooowww, kita adalah dai sebelum jadi apa apa. Dai bukan cuma orang yang ceramah di depan, tapi dia adalah orang ngajak untuk berbuat baik, menyembah Allah. Kalo kita termasuk dan ingin menjadi dai, jangan lupakan pesen Hasan Al Banna. 

Ketika kita udah bertekad untuk menjadikan dakwah sebagai jalan yang harus ditempuh, maka ga boleh lagi malu-malu atau segan untuk mengulurkan tangan (mahram ya), ngajak ngobrol dan sebagainya. 

Ada cerita nih dalam bukunya Abbas As Sisi, Bagaimana Menyentuh Hati. Di situ ada sebuah cerita bagaimana si fulan udah mendarah daging banget dakwah di dalam dirinya. Sehingga ia punya prinsip setiap perjalanan ia harus punya kenalan baru. 

Suatu hari di atas kereta dia melihat seorang lelaki. Si fulan ini pun mencari cara bagaimana agar ia bisa ngobrol dengan lelaki tersebut. Karena ga punya cara lagi, si fulan pun dengan sengaja nginjek kaki laki-laki ituh. Wowww..... adegan selanjutnya tau dong. Maaf saya ga sengaja, ga apa, mau ke mana, ke sana bla bla bla... terjadi lah percakapan antara keduanya.

Setelah itu mereka tukeran kontak dan saling menanyakan kabar. Kalo ada acara, si fulan selalu nge-sms laki-laki itu. Hingga ia terus datang dan hidayah Allah (yang datang melalui si fulan) menjadikan laki-laki itu sebagai orang yang mengibarkan panji Islam di tengah masyarakat. 

Tuh lihat, bagaimana dakwah bekerja :) hanya dari perkenalan sederhana yang kemudian menghasilkan kader dakwah yang handal yang sanggup mengemban amanah dengan satu tujuan, hidup mulia atau mati syahid. Serrrrr....... 

So, berkenalan itu keliatannya sepele tapi efeknya duarrr biasah! 

Bisa jadi kita mengenal Islam dan berkecimpung dalam kegiatan beraroma dakwah karena mereka yang lebih dulu mengenal Islam engga segan-segan menyapa kita lebih dulu. 



Aku inget ya waktu SMA ikut outbond di Hutan Lindung, eh ada akhwat yang ngajak ngobrol. Sampe nolongin buat beli pulsa. Padahal bisa aja doi gabung sama panitia lain buat nyiapin peralatan outbond. Tapi kayaknya karena liat waktu itu aku duduk sendirian karena peserta lain belum pada datang, nah kakak itu nyamperin. Nanya segala hal, asik banget diajak ngobrol

Kesan pertama begitu menggoda, sampe sekarang alhamdulillah kakak itu masih istiqomah. 

Nah kamu siapa yang ngajak kenalan duluan sehingga kejebak dalam dakwah ini? Semoga pahala dari kebaikan kita juga mengalir pada beliau ya, jadi amal jariyah

Sekarang, giliran kita. Kenalan yuk.....!

0 comments:

Post a Comment