Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Thursday, 19 March 2015

Label 'Nikah'

      No comments   
Okeh, tulisan ini terbit ketika lagi bilas cucian yang seabrek itu. Mestinya kalo lagi bilas cucian, otak tuh fokus sama kekuatan tangan untuk peres baju-baju dan celana yang gede-gede. Maklum kami punya ukuran yang besar kecuali ayah, so kebayang dong segede apa baju aku dan ibu yang mesti aku bilas. Setelah Usup dan Uma pergi merantau ke tanah Jawa cucianku berkurang, meski mereka ukurannya engga gede haghagahag
Balik ke topik. Mulai hari ini aku nambah satu label di blog dengan judul 'Nikah'. Well, setelah sebelumnya aku membuat label 'Mentoring' untuk mengarsipkan kegiatan mentoring yang kali aja bermanfaat buat para mentor dan mentee. Sebelumnya ada label 'Drama Korea'.

Kenapa sih musti ada label 'Nikah'?Berikut alasan ngeles nya XD

1. Sebagai salah satu usaha biar segera naik pelaminan. 
Xixiixii boleh ketawa kok, aku emang lucu (personal branding.com). Setelah melalui berbagai dauroh pranikah dan beberapa pertemuan yang ngomongin nikah, mulai dari nongkrong iseng sampe ke liqoan, maka kuputuskan bahwa salah satu usaha buat mendapatkan jodoh itu ya dengan ngasih label 'Nikah' di blog. 

Yaaa kalo yang ga kenal paling tau nya aku udah nikah. Nah begitu dia tahu aku nya belum nikah, ya otomatis didoain. "Semoga disegerakan ya, Mbak Azizah". Wiwww siapa yang ga mau didoain yang baik-baik. Ups tunggu, apa ini termasuk kategori narsis? Sudahlah.

Suka aja ngasih jawaban nyeleneh sama MR misalnya kalo kami dapat jarkoman buat ikut dauroh pranikah, "Yah, dauroh lagi. Kami maunya praktek, Kak" sambil ngelirik para single lady lain. Trus MR nya cuma bisa ngerapetin bibir dan ngelus dada, "Nuruuul, Nurul....". Usaha mbaaak, usahaaaa XD

2. Mengikuti jejak para blogger
Setelah ikutan komunitas Emak2 Blogger yang diinfoin Kak Ina di facebook, aku mulai gabung di grup para emak itu. Awalnya sih gengsi, secaraaaa masih single beibeh gini. APalagi para emak biasanya suka curcol, kalo engga soal anak, ya resep masakan.

Eeeeh sekalinya begitu kenal and stalking beberapa blog mereka, sumpah, ini para emak keren yang bakalan nyiptain sejarah dan warisan berharga buat keturunan mereka. Emak-emak yang menginspirasi di bidang mereka masing-masing. Dari emak-emak yang aku ikutin n suka baca blognya, rata-rata mereka punya label nikah dan keluarga di blognya. 

Well, aku nyadar aja sih. Ga selamanya akan berada di dunia yang bikin aku kadang jadi setengah ikhwan, setengah akhwat. Musti mulai mengakrabkan diri dengan hal-hal cewek hewww

3. Mulai dari sekarang
Entah itu kapan terjadinya, yaa mudah-mudahan engga mati dalam keadaan meng-gadis (lawan dari membujang). Engga ngarep juga begitu. Nah, karena itulah, cerita tentang nikah itu jangan sampe aku mulainya malah setelah nikah. Yaa dari sekarang dunk. Walo pun bukan tentang aku, ya label ini bisa tentang pernikahan orang lain yang mudah-mudahan bisa jadi pelajaran.

Kadang suka nongkrong ga jelas sama emak-emak, eh denger tentang kehidupan rumah tangga mereka. Wuuu bisa banget lah dijadiin bahan untuk ngisi blog ini. Inget ya, semua untuk diambil hikmahnya. Kalo cuma mau ngegosip duuuuuh jangan sampe deh

4. Buat nambah pengunjung blog
Hahahaha ini nih modus yang sebenarnya. Udah ah ga usah diperpanjang lagi

0 comments:

Post a Comment