Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Friday, 30 May 2014

Ngeblog Merekam Jejak

      1 comment   
Aku punya blog dari tahun 2007 tepatnya ketika usiaku 17 tahun, usia yang manis tapi kulewati dengan hal - hal biasa. Yah setidaknya hal biasa sebagai remaja tanpa menikmati kisah cinta di sekolah. Kupikir hari ini sudah terlalu mainstream bagi remaja untuk memaksakan diri merasakan bagaimana rasanya jatuh cinta atau pacaran dengan orang yang mereka suka.

Di awal niat bikin blog cuma buat nyobain hal baru yang aku baca di majalah. Ketika itu banyak banget postingan tentang blogger.com


Trus karena keasyikan blog ini jadi tempat buat curhat atau memaki - maki sesuatu yang ga bisa aku lakukan di dunia nyata hahahha what a coward! Tapi semakin ke sini aku sedikit demi sedikit nyadar nih kalo nge blog ga cuma buat begituan. Nge blog adalah bagaimana cara kita ninggalin jejak sejarah kita sendiri.

Kata Anis Matta, jangan biarkan sejarah kita ditulis oleh orang lain. Yaa beda sih memahaminya.

Yang pasti pemahaman aku tentang nulis makin luas. Dulu ketika ikut mentoring kepenulisan sama Dacho dan teman - teman lain kami diarahkan untuk menulis di koran lokal maupun nasional jika mampu. Tujuannya sederhana, koran merupakan media massa yang menyentuh masyrakat hingga pelosok sekalipun sehingga pembentukan opini akan lebih mudah terbentuk

Well, dia benar dan kami melakukannya beberapa kali. Aku berusaha keras untuk membuat tulisan yang punya nilai. Mulai dari mempelajari undang - undang yang berhubungan dengan masalah, searching berita, cari pendapat tokoh dan mulai nyusun tulisan. Yaa beberapa tulisan pernah nangkring di koran lokal.

Nah semakin ke sini, intensitas kami ketemuan itu makin dikit. Aku udah mulai meninggalkan dunia jurnalistik yang dulu disorong - sorongkan sama Dacho. Ya, kupikir aku tak begitu cocok di dunia seperti itu karena duniaku adalah dunia yang penuh curhatan seperti ini.

Aku lebih menyukai menulis sebuah tulisan yang bebas tanpa harus memperhatikan EYD dan yang lainnya, tapi bukan berarti aku meninggalkan semuanya. Hanya saja sekarang aku lebih suka menulis di blog dengan tema bebas. Mungkin sekali - kali aku perlu kembali menulis yang serius untuk dikirimkan ke media hehehe

Bagaimanapun juga karena tulisan lah aku bisa berkenalan dengan orang - orang hebat. Jurnalistik itu sungguh dunia yang menyenangkan. Meski tak banyak yang kukenal tapi itu sudah sungguh membahagiakan.

Well, sekali lagi menulis adalah bagaimana cara kita meninggalkan jejak bukan?

Bayangkan jika nanti kita sudah mati dan ga ada lagi di dunia ini. Ini kan zamannya sosial media, hampir semua orang punya dan mereka udah bisa ninggalin jejaknya sendiri. Nah kita yang suka nulis tentu ga mungkin cuma ninggalin status - status gaje di sosmed kayak facebook, twitter dan lainnya kan. Aku pikir blog merupakan harta berharga yang bisa aku wariskan pada siapapun. Bukan dalam hal pengelolaannya tapi isinya.

Kupikir begini, ketika kita mati ada tiga hal yang akan tetap ngalir kepada seorang muslim yaitu ilmu yang bermanfaat, doa anak sholeh dan sedekah jariyah. Di antara tiga hal tersebut yang aku punya dan bisa lakukan cuma hal yang pertama yaitu ilmu yang bermanfaat.

Meski aku bukan orang yang berilmu - ilmu amat tapi sedikit ada ilmu hehehe karena itu aku menuliskan hal - hal yang mudah - mudahan bermanfaat bagi orang lain ketika membacanya. Dengan harapan mereka terinspirasi oleh kebaikan dalam tulisan dan mengamalkannya.

Yah semoga hal ini bernilai ibadah ya

Sunday, 18 May 2014

Reading is the Best Teacher

      No comments   
Reading is the best teacher, membaca adalah guru terbaik. Begitulah kira - kira jika diterjemahkan. Aku membaca tulisan itu di lampu merah di daerah Kantor Gubernur Kepulauan Riau.

Well, sekali lagi pemerintah mencoba menggalakkan orang - orang untuk rajin membaca buku melalui Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Provinsi Kepri.

Sebenarnya engga kali ini aja aku liat spanduk begituan. Sebelumnya di simpang Senggarang juga ada dengan kalimat ajakan yang berbeda. Lupa dink

Kita ini masalahnya apa sih? Malas dan jarang baca gitu aja. Ada orang yang mengatakan dan menyalahkan kalo kejarangan dan kemalasan membaca itu gara - gara ga ada fasilitas yang memadai, yang keren dan sebagainya. Mereka ngimpiin punya perpustakaan super gede dengan ruangan yang nyaman full AC dan buku - buku yang menumbuhkan minat bacanya.

Hellloooowww kalo kamu ga suka dan emang malas membaca jangan salahin orang lain, apakah dia itu pemerintah atau yang lainnya. Oke di sisi lain aku setuju bahwa kita di Tanjungpinang khususnya emang masih kekurangan fasilitas yang berhubungan dengan buku. Apakah itu perpustakaan yang ga nyaman, buku yang ga lengkap, buku yang mahal dan lain sebagainya. Untuk soal beginian biar pemerintah menyelesaikan tugasnya, kita dukung programnya dan kasih kritik juga saran sebagai bahan perbaikan mereka.

Nah kembali ke kita deh

Anak - anak hari ini lebih doyan ngemong di depan internet berjam - jam ketimbang baca buku sambil nikmatin susu buatan ibu mereka. Yaaa ga bisa salahin mereka juga sih, namanya juga anak - anak, cuma bisa nyontoh apa yang mereka lihat.

Oleh karena itu tugas kita nih sebagai generasi kece supaya anak - anak doyan baca. Yaaa minimal adik, ponakan, sepupu di rumah.

Ada satu sesi dalam acara di Metro TV tentang membaca. Para orang tua khawatir karena anak - anaknya lebih seneng main gadget daripada baca buku. Acara ini menghadirkan Asma Nadia (wowww). Nah ada nih Asma Nadia cerita. Ada seorang ibu - ibu bertanya kenapa anaknya itu ga suka baca. Lalu oleh Asma Nadia balik nanya, "Mohon maaf, ibu baca buku ga?"

Hehehehe jelas banget kan kalo pengen anak - anak kita itu doyan baca ya dimulai dari ibunya dulu. Secara ibu itu orang yang paling banyak interaksinya sama anak - anak dibanding ayah.

Nah sekarang giliran kita nih. Kalo emang pengen anak - anak yang pinter n rajin baca, ya kitanya mesti suka dulu sama buku

Gitu aja deh nulisnya

Saturday, 10 May 2014

Mati Lampu? Wolessss!

      No comments   
Hai beb kamu sehat kan? Semoga udah pada shalat dan baca Quran semua ya ketika baca tulisan ini

Baidewei, akhir - akhir ini mati lampu udah mulai lagi di Tanjungpinang. Kadang dalam sehari bisa lebih dari 5 jam. Bikin kesel ya? Pasti hehehehe

Mati lampu itu emang merugikan masyarakat beb, mulai dari aktivitas yang terhambat apalagi yang emang bergantung sama listrik dan ga punya genset. Trus belum lagi barang - barang elektronik di rumah juga bakalan mudah rusak. Nyebelin? Iya. 

Ga jarang nih ketika mati lampu bergilir kayak begini banyak tuh bertebaran status di sosmed mulai dari bbm sampe path ngomelin dan ngumpatin PLN. Ahahahaha isinya macem macem. Tapi ga semuanya juga sih, ada beberapa status yang mencoba berlapang dada nerima takdir hehehe 

Yupsss mati lampu itu emang masalah yang belum selesai dari zaman dahulu kala bahkan ketika Tanjungpinang udah ganti kepala daerahnya. Masih belum kelar juga. Terbukti, hari ini kita masih ngerasain yang namanya mati lampu. 

Kabar - kabarnya sih mesin di PLN itu rusak (lagi). Hmmm engga tahu juga deh gimana ceritanya, yang jelas PLN udah minta maaf dua bulan yang lalu. Baca aja beritanya di sini. Wali Kota Tanjungpinang juga udah komunikasi langsung sama direkturnya. Yaaa kayaknya sih segala usaha udah dilakuin. 

Dan nasib kita masih begini - begini aja guys, mesti puas dengan pemadaman bergilir yang berjam - jam hehehhe

Nah kita sih cuma agak risih dan prihatin aja gitu ngebaca status teman - teman yang banyakan ngeluuh dan ngomel kalo mati lampu xixixixi.... 

Model kita tuh kayak pecundang sih, ngomel di sosmed doang tapi ga ada usaha buat ketemu sama direktur PLN nya hehhehee... Pernah nih kita lagi aksi damai di tepi laut buat Pemilu 2014 lalu, eh ada abang - abang deketin. Doi ngajakin kami yang jumlahnya waktu itu cukup banyak (untuk hitungan organisasi di Tanjungpinang itu udah banyak banget, apalagi itu baru kadernya aja belum lagi simpatisan hehehe) buat demo di PLN hahahahha 

Ini abang punya semangat provokasi tapi sayang engga punya massa :p 

Sebenarnya sih kalo mati lampu ya ga perlu ngomel - ngomel amat lah ya. Sesuatu itu bakalan asik kalo dinikmatin. Mati lampu itu juga nikmat loh, ambil positifnya aja. Bikin dada sesak tau kalo ngomel melulu

 Banyak banget kegiatan yang bisa kita lakuin pas mati lampu. Kalo emang lagi apes hapenya lowbat ya udah lah tidur aja. Kalo panas pake kipas sate. Suasana emang makin panas karena di samping kamu itu lagi ada banyak setan yang ngebisikin "Panas, panas, panas" hahahaha

Trus kita juga ngikutin bilang panas. Padahal nih kata si setan, "Elu belum tau aje di neraka panas nya lebih daripada beginian" Trus dia ngakak :D :D :D 

Kalo emang kita lagi ada kerjaan yang deadline trus mati lampu ya udahlaaah biarin aja tunggu sampe lampunya hidup lagi. Ngomel atau marah cuma bikin nambah masalah. Nikmatin, tinggalin meja kerja trus keluar, hirup udara segar dan pandangi tumbuhan hijau :-)

Yaaa terserah aja sih gimana mau menyikapi kondisi yang mati lampu kita cuma ngasih masukan. Dipake alhamdulillah, ga dipake aku rapopo hehehe ini juga ditulis biar lebih rileks

Terakhir, mari kita doain supaya PLN diberi kekuatan oleh Yang Maha Kuasa untuk memberikan pelayanan terbaiknya buat kita - kita semua tanpa pandang dia pejabat atau bukan. Selalu tampil prima, ramah dan terjauhkan dari godaan korupsi berjamaah. Amiiiiiiin



Thursday, 8 May 2014

Jangan Nangis Lagi

      No comments   
google.com
Aaaaak meledak!!!

Hehehe kalo rapat emang suka begitu ya akhwat, termasuk aku sih xixixxiii

Semalam rapat Dauroh Quran di sekre, aku datang telat karena emang engga diundang aja sih. Sita Jumat ini mau berangkat ke Bekasi jadi aku diminta datang buat nanti gantiiin dia jadi MCR selama training. Okeh aja

Nah pas dateng rupanya rapat udah berlangsung alot hehehe kata Sita, panas nih kak. Kukira panas udaranya karena tempat akhwat emang panas banget. Ternyata suasana rapat juga panas. 

Ga tau gimana ceritanya pas giliran yang bicara dia meledak - ledak. Wiiihhh ngeri man. Daaaan akhirnya nangis :-) #pukpuk

Kayaknya sih berawal dari kata - kata Deni sama Wira yang setajam silet hehehe yaa biasalah namanya juga ikhwan. Dan biasa juga namanya kan akhwat. Intinya mempertanyakan kaderisasi aja sih. Karena doi ga tahan dan ngerasa dipojokin ya cuma bisa marah, sedih juga kali ya. 

Ngerasa udah kerja pontang panting ngurusin kaderisasi eh malah digituin. Sabar aja Dije xixixii semua masalah komunikasi yang gagal total hehehe benerin aja lagi

Kalo diinget -inget sih yaa wajar aja akhwat nangis. Aku juga pernah nangis loh sampe merajuk merajuk trus chattingan sampe ngeluarin kata - kata sampah. Hahahaha kalo inget itu ya lucu karena aku maki - makinya sama satu orang, tapi ga langsung ke orangnya. Biasanya chatting sama temen aku yang ikhwan gaje juga kayak aku ini hahaha

Nangis paling deres itu waktu rapat panitia DM2 di Batam. Beuuuhhh aku agak lupa sih kenapa harus nangis malam itu. Acaranya kan di Kanpora Batam. Setelah peserta bubar kami panitia rapat evaluasi sampe tengah malam -_-

Aku biasanya suka diem dulu kalo rapat ntar klo udah ga tahan ya baru ngomong trus kemarin itu sampe nangis. Habislah diejek sama Redha dan Kak Jamhur plus Dachroni n Kak Hendri. Ini orang mulutnya emang ga bisa ditahan terutama Redha. Aku kira ga akan ada yang lapor ke ketua kamda (Pak Noi) eeeeh di acara - acara berikutnya habis aku kena sindir "Kita sudah AB2, jangan cengeng!!!!" 

Berasa pengen masuk perut bumi -_____-

Tapi ya ga selamanya aku yang nangis atau dimarahin ada waktunya aku yang mencak - mencak hahaha rupanya ini diingat juga sama anak - anak itu. Cuma karena aku ini rada jadi akhwat yang ga jelas mereka cuma mesem mesem aja. Tapi kalo udah ketemu Kak Kimi, mereka diem hahahhaha

Ya sudahlah, namanya juga dinamika organisasi toh
Kalo ga begini ya ga ada yang bisa kita ceritain dan kita kenang. Lagian ini bahan pelajaran juga di dalam forum. 

Buat aku, semangat!!! Jangan nangis lagi ya :D :D :D

Wednesday, 7 May 2014

Juz Bergizi Setiap Hari

      No comments   
Assalamu'alaikum apa kabar teman - teman

Senang rasanya punya waktu untuk menuliskan hal ini... Bukan sok sibuk tapi memang idenya belum tersusun rapi. Kadang ada kata - kata yang tertulis di otak, tapi tak segera dituliskan ke kertas atau langsung ke laptop. Alhasil ide itu langsung menguap, mencarinya lagi bukan main susah sekali :) 

Kali ini ingin membagikan sedikit catatan tentang One Day One Juz kepada kawan - kawan semoga bermanfaat dan berminat untuk ikut bergabung. 

One Day One Juz yang baru saja dilaunching tanggal 4 Mei 2014 lalu di Mesjid Istiqlal Jakarta adalah salah satu komunitas kebaikan yang mendorong para pembaca Al Quran untuk membaca Al Quran 1 juz dalam 1 hari. Mereka yang bergabung di komunitas ini dibagi ke dalam grup - grup di mana jumlah anggota per grup adalah 30 orang. Setiap grup diharapkan khatam dalam satu hari, untuk itu setiap anggotanya bertugas membaca 1 juz agar bisa khatam di hari itu. 

Komunitas ini mungkin bagi sebagian orang baru muncul sekarang, namun telah jauh hari mereka yang sedang belajar menjadi muslim sejati telah menargetkan dirinya bersama teman - teman lain untuk menyelesaikan membaca Al Quran 1 juz dalam sehari. 

Sejarah ODOJ cukup panjang dan kamu bisa membacanya di link ini SEJARAH ODOJ yang dimulai dari penyebaran sms berisi keutamaan membaca Quran dan ajakan untuk membacanya 1 juz dalam sehari. Nah berawal dari puluhan orang sekarang ada ribuan. 

Beberapa waktu yang lalu ada memang pendapat yang mengatakan bahwa ini aktivitas bid'ah yang tidak pernah dilakukan Rasulullah. Tentu Rasul tak pernah melakukannya karena di zaman itu tidak ada aplikasi whatsapp seperti sekarang. Ada juga pendapat lain yang mengatakan bahwa ini adalah suatu perbuatan riya yang nyata. Di lain waktu ada suara - suara tentang peraturan ODOJ yang memberatkan member.

Saya bukan ahli fikih, jadi silahkan baca lengkap pembahasan Ustadz Farid Nu'man Hasan di sini.

Tentu kita tak bisa menyamakan keadaan Rasulullah dengan kondisi hari ini, yang bisa kita samakan hanyalah subtansi kondisi tersebut. ODOJ adalah replika dari kegiatan saling mengingatkan dan bersabar dalam kebaikan. Ikut ODOJ itu juga butuh kesabaran. Sabar untuk membaca 1 juz dalam 1 hari, sabar menunggu anggota lain selesai membaca, sabar jika ada anggota yang jarang laporan, sabar jika hape jadi lowbat karena banyaknya notif yang masuk hehehe 

Kemudian, tuduhan riya. Ini sangat menyedihkan menuduh orang - orang yang sedang berlomba mencintai Al Quran. Jika alasannya adalah tentang keikhlasan, maka jangan pernah bertanya apakah amalan ini dilakukan dengan ikhlas atau tidak. Tak seorang pun tau kecuali dirinya sendiri dan Sang Pemilik Hati. 

Saya jadi ingat perkataan Pak Anies Baswedan tentang niat. Nilai saja tindakan atau perbuatan yang ia lakukan, jangan nilai niatnya. Betul. Kita tak akan pernah tau niat seseorang dalam melakukan suatu amal. Selagi baik dan tidak melanggar aturan, kenapa tidak. Apakah ada yang dirugikan? 

Lagipula tidak ada larangan memperlihatkan amal shalih. Allah memuji orang - orang yang melakukan amalan secara sembunyi dan terang - terangan. Artinya kedudukan keduanya sama, lalu mengapa harus mencela yang berbuat secara terang - terangan :) 

Manfaat One Day One Juz 

Secara pribadi  saya bergabung di ODOJ pada bulan November 2013 ketika suatu pagi seorang Ustadz menelpon untuk menawari bergabung di grup. Ketika itu grup yang saya masuki masih bercampur dengan ikhwan, jadi jika ada akhwat yang berhalangan karena haid juz nya menjadi rebutan hehehe

Tak lama setelah itu terjadi perapian grup dan kami pindah ke grup 209 bersama para akhwat dan ummahat lainnya yang sebagian besar berasal dari Tanjungpinang.

Alhamdulillah, saya yang sangat jarang untuk tilawah 1 juz dalam sehari mulai memaksakan diri hehhehee.. Memang tampaknya kebaikan itu harus dipaksa dulu ya dan insya Allah sudah terbiasa meski kadang selesainya sudah tengah malam, kadang lupa laporan dan kadang engga sampe tamat

Manfaat paling besar yang saya dapatkan ketika bergabung di ODOJ ini adalah ketika saya mencoba menjadi admin. Jadi saya dan beberapa teman mengajak para aktivis dakwah kampus untuk ikut gabung, alhamdulillah meski hampir sebagian besar tidak pakai whatsapp grup ini bisa saya kelola beberapa waktu.

Kemudian berbekal waktu yang senggang saya coba lagi untuk membentuk satu grup yang isinya teman - teman sekolah saya dulu. Meski tak sedikit yang menolak tapi banyak juga yang bergabung, jadilah grup ini isinya teman - teman saya dan teman - teman mereka ditambah beberapa kenalan dari facebook yang berminat gabung saat saya buat status tentang ODOJ.

Sekali lagi syukur kepada Allah SWT karena salah satu kelebihan jadi admin adalah saya jadi kenal dan lebih dekat meski belum seluruh anggota. Sayangnya karena ketidakmampuan saya sendiri grup ini harus saya lepaskan kepada admin baru dari ODOJ pusat, semoga teman - teman terkelola dengan baik lagi.

Grand Launching

Grand Launching ODOJ kemarin heboh juga. Saya dengar komunitas ini dapat rekor dunia, masya Allah luar biasa. Tema yang diangkat juga bagus "Membumikan Al Quran"

Ya saya pikir tema ini cocok karena hari ini Al Quran perlu untuk diakrabkan dengan penduduk bumi. Bukankah Al Quran sudah terlalu dianggap eksklusif? Membacanya di depan publik menjadikan pembacanya menjadi sorotan utama seolah - olah ini adalah hal yang aneh.

Membaca Al Quran itu harusnya menjadi sesuatu yang tidak begitu istimewa karena ini seharusnya adalah sebuah kebiasaan layaknya membaca buku. Mungkin letak keistimewaannya adalah efek yang kita dapatkan. Membaca Al Quran itu kegiatan para penduduk bumi tidak hanya muslim tapi juga non muslim.

Melalui ODOJ diharapkan waktu yang kita sediakan untuk berinteraksi langsung dengan Al Quran lebih diperbanyak. Bukankah itu baik?

Nah, selamat atas Grand Launching ODOJ yang spektakuler 4 Mei yang lalu semoga gerakan ini semakin meluas ke seluruh pelosok Indonesia. Bagi teman - teman yang ingin bergabung silahkan daftar ke onedayonejuz.org

Wassalamu'alaikum semoga bermanfaat :)



Friday, 2 May 2014

Manhaj Haraki, Strategi Pergerakan dan Perjuangan Politik Rasulullah

 ,      No comments   
Akhir - akhir ini baca buku memang harus punya waktu khusus. Seperti kata Kak Ira Marby, nafsu beli buku kami lebih besar daripada nafsu untuk membacanya sampai tamat. Terbukti hingga hari ini hanya ada beberapa buku yang secara pribadi aku baca dari awal sampe akhir. 

Kalo buku - buku tipis ya wajar meski banyak juga yang belum kelar hahaha buku tebal yang baca sampe akhir tanpa ada satu huruf pun terlewat itu KAMMI dan Pergulatan Reformasi karangannya (lebih tepatnya tesisnya) Mahfudz Siddiq. Waah buku ini beneran bikin melek tentang sejarah KAMMI.

Beberapa hari belakangan aku baca Manhaj Haraki 1, belum pernah selesai baca karena kupikir membosankan karena tebal. Lagipula ini buku tentang strategi pergerakan dan perjuangan politiknya Rasulullah SAW, bagian dari Sirah Nabawiyah juga, cuma lebih fokus ke strategi gitu.

Ini salah satu buku yang masuk dalam deretan mantuba buat aktivis tarbiyah soalnya detil banget penjelasannya, lebih kontemporer. Pernah nih waktu kasusnya Ustadz Luthfi Hasan Ishaq ditangkap, eh rupanya ada di dalam buku ini. Kejadiannya persis sama.

Ketika menulis ini aku mencoba mencari lagi, tapi ga ketemu. Mungkin lupa judul atau di Manhaj Haraki 2, eh emangnya aku udah punya ya? Liat di rak buku kayaknya ga ada, dipinjemin ga mungkin. 

Jadi ditulis di dalamnya : 
Ada suatu saat para pimpinan ditangkap dengan tangan diborgol kemudian beritanya disebarkan ke seluruh penjuru negeri. Para wartawan sibuk mengambil gambar kemudian membuat berita tidak benar mengenai hal yang belum tentu kebenarannya.

Ini sungguh persis dengan apa yang dialami oleh Ustadz Luthfi. Insya Allah kalo ketemu halamannya aku share deh. 

Nah kata Akmal Sjafril nih, harusnya buku Manhaj Haraki jadi buku wajibnya seluruh aktivis dakwah, mulai dari tarbiyah, salafi, jamaah tabligh, hizbut tahrir dan lain sebagainya bahkan masyarakat umum juga perlu membacanya. Membaca daftar isinya membuatku berpikiran yang sama, tapi agaknya mustahil jika kader Hizbut Tahrir mengikuti apa yang ditulis di dalamnya karena ada bab tentang pembentukan pemerintahan Islam melalui pemilihan. Jika ini diartikan demokrasi lagi maka HT dan Tarbiyah tak akan pernah menemukan titik yang sama. Hewww

Oh ya buku ini ditulis oleh Syaikh Munir Muhammad al Ghadban yang sejak kecil dekat dengan Sirah Nabawiyah dan bercita - cita untuk menulis sirah di kemudian hari. Kabarnya beliau terinspirasi dari Petunjuk Jalan - nya Sayyid Quthb. 

Oleh karena itu semoga buku ini bisa aku selesaikan dari awal sampai akhir, memang bacanya harus nyicil. Sekarang baru di tahapan dakwah sirriyah dan menurutku ini keren banget. 

Ada poin tentang penugasan kader oleh qiyadah. Jadi ada kader - kader tertentu yang memang ditugaskan oleh qiyadah untuk masuk ke dalam garis masuk dan hal ini tentu ga sembarangan. Di Manhaj Haraki ditegaskan bahwa tugas tersebut dilaksanakan atas instruksi pimpinan, jadi kader ga boleh (istilahnya) mandai - mandai, kecuali dalam keadaan yang memang sangat darurat. 

Lalu tentang rumah Arqam ibnu Arqam yang rumahnya dijadikan sebagai markas pertemuan Rasulullah dengan para sahabat di awal dakwah. Kupikir itu bukan nama orang, tapi ini memang sebuah nama seorang pemuda yang berusia 16 tahun. Ada alasan mengapa Rasulullah menggunakan rumahnya sebagai tempat pertemuan. Salah satunya adalah karena orang - orang Quraisy tidak akan memperhitungkan rumahnya. Dia pemuda yang tak terkenal, sangat tidak diperhitungkan. Kafir Quraisy mengira Rasul akan menggunakan rumah sahabatnya yang punya nama di masyarakat. Wah, ini mainannya para intel ya :D 

Masih banyak yang aku baca, tapi tak untuk dituliskan dalam tulisan kali ini, semoga teman - teman juga berkesempatan membacanya. Eh langkah pertama harus punya dulu. Sisihkan gaji untuk beli buku - buku kaya ilmu yaa