Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Monday, 30 December 2013

Proposal Belum Kelar

      No comments   
Alhamdulillah akhirnya bisa posting juga, tidak melalui hape tapi langsung laptop. Tentu aja setelah menemukan sumber wifi karena entah kenapa modem putih itu tak bisa kutemukan meski telah membongkar kamar habis - habisan.

Kupikir, kalo memang masih rezeki nanti tu modem akan nongol sendiri.

 Kayaknya sih modem itu sedang ngasih peringatan ke aku untuk ga terlalu sibuk dengan online2an. Fokus deh ke proposal skripsi yang seharusnya sudah kelar.

Yah mau bagaimana lagi, ngerjain proposal itu kadang mood - moodan. Misalnya aku udah niat banget nih untuk ngerjainnya, eh tiba - tiba malah tergoda untuk nonton atau baca sinopsis drama korea terbaru di hape -_-

 Padahal bahan - bahan untuk mengerjakan proposal itu sudah di depan mata. Kamus Oxford yang gede dan yang pocket, modul K-6 yang dipinjemin Bu Marina (sesama Caleg harus saling membantu), buku Grammar Translation Method hasil foto kopi dari Pak Andri (dosen baik hati dan tidak sombong yang menghabiskan beberapa untuk pertukaran mahasiswa di Australia), buku penelitiannya Arikunto hasil hibahan Kak Kartini sebelum dia pulang kampung, buku penelitiannya Nunan yang didapat saat materi Method Research dengan Bu Nugraheni (yang sekarang sedang melanjutkan pendidikan S3 di Bandung), dan beberapa hasil pencarian bahan skripsi dari internet.

 Lalu kenapa masih belum aku kerjain?

Entahlah, yang pasti karena aku malas, kurang motivasi dan sebagainya.

 Mudah - mudahan minggu ini proposal yang sebenarnya sangat mudah itu bisa kuselesaikan dengan cepat sehingga perjalanan bulan Januari nanti tak lagi harus memikirkannya.

Sunday, 29 December 2013

Saturday, 28 December 2013

Thursday, 28 November 2013

Friday, 22 November 2013

Plantar Apaan Sih?

Anak gadis memakai kebaya
Kebaya dipakai saat wisuda
Tanjungpinang sungguh mempesona
Asri kotanya ramah warganya

Morning mamen (man and women) gimana nih kabarnya. Moga pagi ini ga sakit perut berlebihan yang bikin kamu harus bolak balik masuk kamar mandi ya ;)

Pernah jalan - jalan ke pasar ga? Yaa minimal nemenin Emak belanjalah biar berbakti dikit noh sama orang tua. Engga repot kok bawain belanjaan Emak, paling isinya ikan sama sayur. Kalo Emak yang doyan belanja sih yaa mesti nambah kantong baju dan sepatu.

Di kesempatan yang berbahagia inih mimin pengen cerita beberapa tempat yang ga keliatan tapi ada (bukan judul lagu Utopia ya) di pasar Tanjungpinang. Oh ya sebelumnya mimin kasih tahu, klo di Tanjungpinang itu ada dua pasar yang sering dikunjungin. Nah beberapa tempat ini ada di pasar yang deket laut, namanya Plantar. Wuuuu cekidot

Pelantar ato yang sekarang ditulis di nama jalan Plantar sebenarnya itu tuh kayak dermaga yang dibangun di atas laut. Modelnya kayak gang atau lorong, ada yang udah di semen alias diaspalin ada juga yang masih terbuat dari kayu. Nah di perkampungan yang dibangun di atas laut (wooowwww!!!) plantar itu semacam penghubung dari satu rumah ke rumah lainnya. Sinilah mimin kasih tau 4 plantar terpopuler di Tanjungpinang.

Plantar I
Dulunya ini plantar jadi tempat berlabuhnya kapal - kapal antar pulau, yaa kira - kira kayak pelabuhan sekarang lah. Di sini nih dulunya sampan layar atau sampan bermesin Seagull berlabuh. Tapi sekarang plantar ini cuma dipakai buat perahu ke Senggarang. Mau ke Plantar I?

Plantar II
Klo Plantar I kita bisa naik pompong ke Senggarang nah di sini perahu yang kita naikin itu menuju Kampung Bugis. DIsebut Kampung Bugis karena di sini banyak tinggal orang - orang Bugis. Pelabuhannya kecil jadi hati - hati ya naik perahunya, kan ga lucu kamu harus nyebur di laut.

Oh ya Plantar II juga jadi tempat kapal - kapal kargo dari pulau - pulau di Kepri mendarat. Karena itu di sini banyak kedai - kedai kopi. Ada juga toko - toko yang ngejual hasil laut yang udah diolah kayak bilis, ikan asin sotong kering dan lain - lain. Makanya plantar ini rame banget.

Plantar III
Orang - orang nyebutnya sih plantar goyang soalnya kaki plantarnya dibuat dari kayu. Jadi kalo kamu lewat plantarnya goyang - goyang gitu. Hati - hati loh mimin ga nyaranin kamu buat joget dangkong di sini :D

Plantar IV
Plantar ini lebih bagusnya disebut plantar Cina soalnya yang tingga di sini kebanyakan orang - orang Cina. Eh hampir semua kali ya.

Kenalin,Namanya Kepri

      No comments   
Hai hai ketemu lagi di dunia dalam laut. Sekarang ga jamannya lagi dunia dalam berita, basi! Kamu mau punya dunia sebatas dalam berita? Itu kecil, man. Coba deh perhatiin, berita kita sekarang banyak dari daerah man? JAKARTA!!

Upss sori nih ya, bukannya kita ngerasa gimana, tapi tipi tipi kita itu cuma nayangin berita - berita dari Jakarta. Dari daerah lain cuma dapat tempat di akhir - akhir, jiaahhh mana ada yang nonton. Itu pun beritanya serem - serem. Milih matiin tipi trus dengerin RRI deh.

Naaaah kali ini kita mau ngajak kamu buat kenalan sama daerah cantik, mungil dan imut - imut yang juga bagian dari Indonesia. Indonesia tuh gede, ga cuma Jakarta. Nih kenalin temen aku namanya Kepri, panjangnya Kepulauan Riau.

Pada belum Kepri? Ahahahha makluuum, emang cuma dikit yang ngenal nih provinsi. Biar tau coba deh buka peta. Ga usah liat Indonesia, pantengin aja tuh peta Malaysia ama Singapura, trus geser dikit ke kiri bawah, nemu deh Kepri :D

Kepri itu sempat terkenal karena merupakan bagian dari provinsi Riau, bahkan ibukotanya ada di sini, Tanjungpinang. Tapi gara - gara alasan klise (upss!) akhirnya nih Kepri jadi daerah pinggiran ga jelas gitu deh. Kasian yak, padahal Kepri pernah jadi pusat perdagangan jaman dulu.

Nah karena gerah jadi daerah pinggiran, abis demo gede - gedean di Jakarta dulu yang tahun 98 itu noh, banyak banget daerah yang mau mandiri, termasuklah di Kepri ini. Tahun 2002 ketok palu deh tuh Bu Megawati Soekarnoputri, ngesahin si dia jadi Provinsi Kepri. Keren kan. Bye bye Riau ;)

Tapi yah yang namanya provinsi baru ya mesti pandai - pandai bertahan hidup. Orang Kepri udah terlatih banget! Hidup bertahun - tahun di bawah Riau bikin mereka belajar banyak. Emang bener - bener tipe pejuang dah.

Para pemikir dan tokoh lokal di Kepri bener - bener kerja keras buat ngidupin Kepri biar bisa mandiri secara ekonomi. Gara - gara gabung ama Riau dulu, Kepri sempat kehilangan identitasnya nih sebagai daerah maritim. Bayangin aja ini provinsi isinya aer semua, daratannya cuma dikit. Ga percaya, terbang aja di atas Kepri -_-

Pemimpin dan tokoh - tokoh ini nyadar banget kalo ini provinsi ga bisa hidup dari tanah, mereka harus manfaatin air. Apalagi daerah ini deket banget sama Singapura, Malaysia, Filipina, Vietnam dan Thailand. Segale maacem dicobain biar ini provinsi makin keren dari taun ke taun.

Sekian dulu kenalan sama Kepri. Tadinya mau ngenalin sisi Kepri yang lain, tapi lain waktu aja ya, udah ngantuk *nguap gede gede


Hal Penting yang Harus Diperhatikan Oleh Pegawai Bank

 ,      No comments   
Hey, setiap kamu ke bank apa sih yang kamu perhatiin selama ngantri? Takpayah.com tebak – tebak nih pastilah celingukan liat nomor antrian (itu udah pasti man!). Atau meliarkan bola mata merhatiin pengunjung satu persatu. Kali aja ada yang bisa diajak ngobrol. Lumayan buat nambah temen. Atau bisa juga cuma baca koran atau main gadget sambil baca takpayah.com eaakk :D

Atau ada juga nih yang liatin petugas bank mondar mandir. Mereka rapi ya, keren! Apalagi teller sama customer servicenya, duh ga bosen deh sama keramahan mereka. Meski kadang agak lebay yaa yang penting ga nyebelin.

Nah, berdasarkan pengamatan takpayah.com ada beberapa hal yang harus diperhatikan para pegawai Bank, cekidot yuk

1. Mesti Rajin Ngupil
Upsss, jangan underestimate dulu bro. Seorang pegawai bank itu harus rajin ngupil sebagai bentuk kerapihan dan kebersihannya. Apalagi bagian yang ngitungin uang kayak teller dan beberapa pegawai di officenya yang bertugas nyimpen n ngitungin uang. Kamu bayangin aja deh, yang namanya uang itu ga pernah steril krna udah ribuan tangan yang menyentuh. So pasti kuman – kuman itu bertebaran di mana – mana. Nah pas uang dihitung di mesin itu kuman juga ga mau kalah nyangkut di lubang – lubang hidung pegawai bank. Nah klo seorang pegawai bank males ngupil kamu bayangin deh betapa ilfeelnya kita ngeliat hidungnya hiiiyyyy… Tentunya aktivitas ngupil harus memperhatikan keadaan sekitar ya :)

2. Mesti perawatan kulit intensif
Fakta kedua tentang seorang pegawai bank adalah mereka rentan banget terkena penyakit kulit. Wowwww.. Salah satu syarat jadi pegawai bank adalah berpenampilan menarik. Mulai dari berat badan hingga karakternya. Tapi ternyata penampilan yang menarik itu harus dibayar dengan kerentanan penyakit kulit. Yaaa bukan mau nakutin atau gimana tapi ini fakta. Coba deh perhatikan, mereka itu masuk kantor saat matahari lagi malu – malu pengen keluar. Dan ketika mereka pulang, matahari udah ga ada lagi alias udah malem. Hewww kapan ya jadwal ketemu sama matahari? Kerjaannya seharian di kantor, apalagi bagian office, teller dan customer service. Padahal matahari, terutama pagi hari bagus banget buat kesehatan. Ditambah lagi nih ruangan kerja yang full AC bikin kulit jadi kering dan kadang menjadi berkerut. Yaah mereka mesti ngeluarin biaya tambahan lagi buat perawatan kulit. Fiuhhh…

Sekian ya, mohon maaf klo tulisan ini menyungging para om om dan tante tante yang bekerja sebagai pegawai bank. Hmmm sebenarnya mereka itu pahlawan perbankan. Tanpa mereka ga tau deh gimana masyarakat mau dapetin pinjaman buat usaha atau naik haji :) Keep spirit!!

klik juga nih http://www.takpayah.com/artikel/hal-penting-yang-harus-diperhatikan-oleh-pegawai-bank/

3 Reaksi Orang Saat Bahagia

 ,      No comments   
Pernah dapat kabar gembira yang bikin kamu senang ga? Kalo hidup kamu suram lebih baik berhenti baca artikel ini dan cari bacaan lain yang cocok buat melengkapi kesuraman hidup kamu itu. Hahaha…

Nah siapa pun pasti pernah senang lah, yang namanya senang itu ga kenal usia, tua muda apalagi anak – anak. Bayi aja senang terus meskipun dia nangis. Di saat kamu senang harusnya ada hal – hal yang kamu lakukan untuk mengekspresikan kesenangan kamu itu. Liat aja para striker yang berhasil mencetak gol, Mereka punya cara – cara sendiri buat memperlihatkan kepada orang lain bahwa mereka tuh lagi seneng. Ada yang teriak – teriak keliling lapangan, sujud sampe manjatin pagar pembatas.

Nah, yang namanya senang itu harus dibagi biar orang lain ngerasain energi positif dari kita. Biar dunia lebih ceria, ga lucu dong semua orang harus sedih gara – gara kamu. Hewww. Berikut beberapa reaksi orang kalo lagi bahagia :

1. Kabari Orang Terdekat
Hal pertama yang kamu mesti lakuin saat dapat kabar gembira dan itu bikin kamu seneng adalah memberitahukan kabar tersebut ke orang – orang terdekat. Orang tua, temen dekat, ketua kelas, kepala sekolah, rektor sampe ketua erte. Mengabari itu penting karena dengan begitu mereka akan ngerasa dihargain.

2. Update Status
Naah berhubung kita hidup di  dunia yang udah serba sosmed, kabar gembira itu layak untuk kamu publikasikan jadi status keren di akun sosmed. Sesekali hiasi gitu status di akun sosmed kamu dengan berita – berita seru yang bikin orang lain tersenyum dan berkata selamat padamu. Kurangin deh nulis status galau dan sedih – sedihan.

3. Bersyukur
Wajib niiiih, sebagai anak muda selain gaul juga mesti bisa bersyukur. Meski semau gue tapi kita juga harus kenal sama Maha Pencipta. Bersyukur ini juga wujud rasa senang kamu loh karena udah dikasih kabar gembira yang bikin kamu senang sepanjang hari sambil nyanyi tralala tralili ala Agnes Monica. Bersyukur itu juga bikin kabar yang ga baik jadi baik dan dunia ga jadi sempit. Makanya orang yang selalu bersyukur ga pernah sedih. Loh kok jadi ceramah ya xixixii

So, setelah kamu baca artikel ini jangan lupa lakuin tiga hal di atas ya kalo kamu lagi seneng. Berbagilah kesenangan dengan orang lain karena bisa jadi energi positif itu akan ngalir ke yang lainnya. Tapi senengnya jangan lebay sampe bikin orang kesel :p

Sampe ketemu di artikel takpayah.com berikutnya

klik sini juga yah http://www.takpayah.com/artikel/3-reaksi-orang-saat-bahagia/

Monday, 18 November 2013

Gubernur Kepri di TV One

Kemunculan Gubernur Kepri pagi ini di acara Coffee Break di TV One rupanya tak membuat heboh penduduk se-Kepri hehehe... Soalnya timeline di twitter n facebook ga penuh tuh dengan yang begituan  paling ntar dihebohinnya di koran  berapa orang sih anak muda yang baca koran?

Hanya muncul beberapa menit yang lebih banyak diselingi dengan iklan Wonderful Kepri yang 'luar biasa'. Kenapa luar biasa? Karena iklan itu muncul hampir tiap detik tapi dengan gambar - gambar yang cepat pula. Sampai - sampai saya tak bisa melihat tulisan kecil di bawah tulisan besar kota/kabupatennya.

Lalu saya bertanya, apa tujuan dari kemunculan seorang Gubernur di TV One? Promosi daerah untuk pariwisata? Mencoba menaikkan jumlah wisatawan ke Kepri? Atau yang lainnya?

Di awal host acara mengawali pertanyaan strategi Kepri yang dinilai pesat dalam pembangunan. Wowww saya hanya tersenyum kecil mendengar pernyataan tersebut. Ya sudahlah... Lalu dijelaskanlah oleh Bapak Gubernur mengenai FTZ (yang ga jelas nasibnya sampe sekarang huhuhuhu). Selanjutnya tentang peningkatan ekonomi dan pembangunan antar pulau yang sekarang sedang digalakkan oleh pemerintah Prov Kepri. Plus pembangunan dengan pemanfaatan potensi kelautannya dan lain sebagainya

Hmmmm agak bingung - bingung juga begitu ya... Karena tujuan yang mengambang itu akhirnya apa yang dijelaskan oleh Bapak Gubernur menurut saya jadi ga nyambung dengan gambar - gambar yang ditampilkan di layar televisi. Kebanyakan gambar yang ditayangkan itu beberapa daerah pariwisata dan pabrik teh (loh?)

Jadi tujuannya apa? Promosi pariwisata atau promosi keunggulan pembangunan atau pendapatan per kapita? Atau mau borong semuanya? Sesuai pepatah sekali dayung dua tiga terlampaui ehehehe

Kalau memang ingin fokus pada promosi pariwisata, saya pikir mestinya Kepala Dinas Pariwisata juga menemani Pak Gub. Kalo begini outputnya apa

Dan yang lebih jadi pertanyaan besar buat saya : berapa biaya yang harus dikeluarkan oleh Pemerintah Provinsi KEPRI untuk tampil di acara tersebut. Gratis kah? Ohohoho TV One kan bukan tivi pemerintah, tivi ini juga hidup melalui iklan

So far, sukses deh buat Kepri
Jalesveva jayamahe

*refleksi kebodohan anak muda

Agus Syafriadi dalam Kenangan

Tulisan di foto profil FB nya yang terakhir :
ILMU itu dimiliki dengan LIDAH yang banyak bertanya dan AKAL yang gemar berpikir (Abdullah ibnu Abbas)

Namanya Agus Syafriadi, kelahiran 15 Agustus 1992, angkatan 51 SMANSA yang kuliah di Fakultas Hukum, Universitas Riau. Aku belum pernah bertemu dengannya, hanya mendengar ceritanya dari salah satu anak mentoring yang kebetulan merekomendasikan untuk kudekati. 

Awalnya niatku hanya ingin tahu dan mencoba menggiringnya untuk masuk dalam lingkaran dakwah di UR. Subhanallah, anak ini telah menemukan sendiri jalan itu tentu melalui tangan - tangan Allah yang memang sudah siap merangkulnya dan menjadikannya bagian dari dakwah. 

Beberapa kali chatting di facebook kusampaikan kalau nanti dia pulang ke Tanjungpinang bolehlah sekali - kali untuk kopdar. Tentu barengan sama anak mentoring yang lainnya. Lama tak chatting kudengar dia ternyata sudah masuk dalam lingkaran dakwah di kampus bahkan jadi aktivis di sana. Alhamdulillah... Semakin ingin bertemu dengan anak ini. 

Dan 17 November 2013 saat pagi itu kubaca timeline di twiiter ada sebuah kabar duka tentang kematiannya. Tak percaya begitu saja langsung kucek ke facebook dan kubaca ucapan - ucapan belasungkawa dari teman - temannya. Innalillahi wa inna ilaihirojiuun... Jiwa itu telah kembali pada Rabbnya. 

Entah mengapa meski kami tak pernah bertemu dan sangat jarang berkomunikasi tapi air mata ternyata tak bisa diajak kompromi. Pagi itu mengalir terus sampai saat aku pergi ke rumah duka. Ah, ternyata dia tinggal di daerah yang selama ini selalu kulewati. 

Ini adalah pertemuan pertama dan terakhir, meski aku tak sempat melihat wajahnya. Biasanya aku berjumpa dengan teman - teman dari dunia maya dalam acara - acara di luar kota dan sebagainya. Namun kali ini berbeda. Aku menemuinya di hari kematiannya di tempat peristirahatannya yang terakhir T.T

Selamat jalan Agus Syafriadi, meski hari ini kita tak bertemu di dunia, tapi semoga nanti kita bertemu di surga Allah bersama teman - teman lainnya. 

Tuesday, 12 November 2013

Yang Gratis Itu Kece

 ,      1 comment   
Allah tuh emang baik banget, Maha Baik, tauuuu aja kebutuhan dan keinginan hambaNya. Aku sebagai salah satu orang yang beruntung jadi ngerasa malu dan bersyukur banget selalu dapat kemudahan dalam banyak hal. 

Berhubung Pak Anis Matta akan ke Kepri, khususnya Tanjungpinang dan Batam, aku dan beberapa teman mulai atur rencana gimana caranya kami bisa pergi ke Batam buat menghadiri acara beliau. Awalnya kami berniat untuk pake motor lewat Tanjung Uban, ada juga yang pengen nyewa mobil biar lebih gampang ke sana kemarinya pas di Batam dan ga ngerepotin teman - teman di sana. Aku sendiri ga mikir untuk naik ferry karena awalnya kupikir bakalan mahal. Eeeh setelah dihitung - hitung naik ferry dari Tanjungpinang sama dari Tanjung Uban jatohnya sama aja. Malah rugi klo pake motor, udah lah capek belum lagi bensinnya -_- 

Ceritanya Pak Anis Matta ke Batam dulu baru ke Tanjungpinang, eh ternyata jadwal berubah... Beliau ke Tanjungpinang dulu baru balik ke Batam lagi. Yaah udah nyerah lah ga bisa ikut karena ga mungkin pake motor sore - sore ke Tanjung Uban. Hampir pasrah tapi masih belum nyerah untuk dapat kesempatan ke Batam. Karena kondisi lagi seret, gimana pun caranya aku pengen dapat yang gratisan hahahaha....

Eeeh dapat sms diminta untuk rapat habis maghrib, berangkatlah daku ke markas dakwah. Pucuk dicinta ulam pun tiba, ibarat cinta gayung pun bersambut. Aseekkk.... Saat ditanya apakah di antara kami ada yang ikut, langsung kujawab, "Kalo diajak kami pasti ikut pak" Hehehe.... Entah kenapa bapak yang biasanya menyeramkan itu langsung menelpon the big boss untuk menanyakan bisakah kami ikut dan mendapatkan satu kamar di lokasi. Daaaaaan, taraaaaaang... katanya boleh. ASIK!!!!!!

Sore setelah menghadiri acara Pak Anis di Pulau Penyengat, kami pun ikut rombongan para bapak muda itu ke pelabuhan. Sambil nyanyi senangnya dalam hati, aku bersyukur banget bisa dapat kesempatan ini. Yaaa meskipun agak lebay tapi tak masalah. 

Di Batam kami nginap di PIH dan ikut serta dalam dialog kebangsaan. Sayangnya karena kondisi ruangan dan membludaknya orang yang hadir, aku sama sekali ga nangkap apa yang diucapkan oleh beliau. Yang kuingat cuma kata - kata Pak Mugi : salah satu syarat jadi pahlawan itu ya mesti mati dulu -_- 

Meski demikian kami tetap ngikutin acara sampe selesai. Walopun di tengah acara anak - anak itu malah pergi nyari cemilan keluar yang diakhiri dengan adegan tersesat di Batam Center gara - gara ga ketemu jalan menuju Mega Mall. Duh! 

Aku melihat banyak orang di acara ini. Orang - orang yang selama ini mungkin cuma interaksi lewat facebook twitter ataupun chat di sosmed lainnya. Yang bikin aku bengong itu liatin tim media yang seliweran ke mana - mana. Entah iya entah bukan, tapi aku yakin aja itu mereka yang dari tim media. Dari penampilan dan cara mereka berjalan bisa ketahuan hehehe sok tau nih gue 

Tapi yang lucunya ada nih liat salah seorang aleg, klo kubilang ini salah satu aleg ganteng yang sering masuk media. Sosmednya juga jalan dan keliatannya beliau sendiri yang jadi adminnya. Pas beliau dateng eh kukira bakalan gabung sama orang - orang yang udah duduk di tempat khusus, malah berdiri di belakang sambil jepret - jepret. Hahaha kubilang pada kawan, ini aleg udah ganti profesi jadi fotografer juga ya :p keren deh!

Karena dialognya ga lagi kuikuti alurnya, jadinya selama acaranya aku cuma merhatiin orang - orang yang lewat. Yaa masih usaha buat dengerin pembicaraan orang - orang keren di depan. 

Rencananya pagi Minggu itu mau ikutan kru takpayah.com untuk sebarin kuisioner di Engku Puteri. Sekalian kenalan sama kontributor yang lainnya. Lagian kata Mahfud ada acara nulis kreatif, so pengen liat gimana acaranya. Kali aja bisa bikin acara serupa di Tanjungpinang. Tapiii apalah mau dikata Minggu pagi disambut dengan hujan selebat - lebatnya. Dan dengan berat ga jadi pergi sama sekali -_- Padahal udah nyampe di Batam dan momennya pas. Moga nanti pas acara lainnya bisa ikutan deh. 

Jam 9 pagi kami mulai gerak ke Hotel Harmoni One lokasi konsolidasi kader. Dianterin sama bapak - bapak ganteng yang ramah pula hahaha. Sampai di sana kami langsung bengong - bengong aja hahaha soalnya belum dapat tugas. Setelah dipanggil barulah mulai ambil posisi. 

Teman - teman yang lain pada grogi xixixi katanya ga pede karena bukan wilayah mereka. Yaaa cuek aja, mau di mana pun tetap siap aja deh disuruh apa aja. Mulailah dari kira - kira jam 10 kami berdiri - berdiri sambil mengarahkan undangan ke tempat duduknya masing - masing. 

Aku yang berdiri pas di depan pintu mulai deh arahin yang baru aja pada dateng. Macam - macam aja jenis orang ni ya. Ada yang mudah diarahin ada juga yang ngeyel beuuuh... Aku minta untuk penuhin dulu kursi di depan eeh malah dibales : saya di belakang aja deh bawa anak - anak. Saya di sini aja biar deket sama suami. Biar dekat sama toilet. Helllloooooo pengen deh melotot ke ibu - ibu itu -_-

Meski begitu setengah memaksa kuminta juga beberapa buat menuhin kursi di depan. Kirain ga bakalan rame eh ternyata sampe mau nyari kosong juga susah. 

Nah sambil ngarahin itu aku yang suka jelalatan ini mulai deh matanya ke mana - mana. Liatin orang - orang yang dateng, kali aja ada kenalan. Eh ada tuh liat bapak - bapak lewat senyuuuuuuum aja huahaha jadi salting. Balesin senyum deh xixixi... Ada juga ibu - ibu yang malah ngemil di belakang hayooiii...

Tapi apa pun yang mereka lakuin moga berkah deh. Yang pasti hari itu Pak Taufik Ridho nya keren beuuttt lah. Nyanyiin beberapa lagu buat kader. Sayang, ternyata rekaman di hape lupa kutekan record nya. Jadinya ga ngerekam apa - apa >_< orasi Pak Anis juga heeewww.... Ntar cari di youtube aja deh

Lumayan pegel juga berdiri puluhan menit begitu. Aku nya beberapa kali curi kesempatan untuk duduk. Pas liat orang - orang pake baju hitam itu mereka begitu keren heewwww..... Ga ada yang duduk selama acara wowww biasa latihan fisik nih. Anak - anak baru itu juga haahaha ternyata mereka juga ga duduk, kayaknya sih takut :p ya elah neng klo ga sanggup duduk aja. Saluuut lah buat mereka. 

Selesai acara kami diajak makan di rumah makan Sunda ga jauh dari Hotel. Mirip rumah makan Singgah Selalu. Modelnya prasmanan gitu, jadi kita bisa makan apa aja dan bayar sesuai yang dimakan. Enak! Makasih ya pak udah traktir kami hohoho...

Alhamdulillah acara selesai, tugas kelar, perut pun kenyang :D yang paling kece itu semua nya gratiiiisss.... 

Pulanglah kami pake ferry bersama rombongan bapak - bapak yang keren itu dan selamat mendarat di Tanjungpinang. Alhamdulillah moga perjalanan yang berkah dan diridhoi Allah ya 

Tuesday, 29 October 2013

5 Alasan Kenapa Banyak Pelajar yang Nyontek

      No comments   
Nyontek itu adalah sebuah perbuatan yang melanggar norma-norma sosial yang berlaku di sekolah atau gimana klo kamu cari tau aja sendiri di kamus bahasa. Mau definisiin sendiri juga boleh. Terserah deh yang penting asik :D

Nah ngomongin tentang nyontek emang ga ada habisnya. Mulai dari yang pro sampe yang kontra. Mulai dari tips nyontek yang benar sampe trik yang benar buat nyontek bertebaran di seantero jagad internet. Eh sama aja kali ya? :D

Banyak nih yang nanya ke takpayah.com kenapa pelajar abad 21 ini masih demen nyontek. Kita liat yuk:

1. Lupa Belajar
Lupa belajar itu beda sama malas belajar. Bedanya di mana? Yang satu lupa, satunya lagi malas. Hohoho… Pelajar sekarang ga sama kayak jaman dulu yang mottonya “Walau hujan aku tetap pergi ke sekolah”. Puisi favorit nih di sekolah dulu. Pelajar era Justin Bieber ini lebih inget sama game online ketimbang rumus logaritma. Mereka lebih inget siapa aja yang mau di follow daripada inget tahun berapa Perang Dunia II berakhir. Hadeh hadeeeh….

2. Soal Ujian Ga Nyambung
Berdasarkan fenomena di atas pelajar – pelajar ini lebih milih nyontek. Gimana ga nyontek klo soal – soal ujian itu pernah nyambung di kehidupan mereka. Contohnya nih, mereka lebih sering baca status temennya trus komen – komenan sampe tengah malam. Lah pas ujian matematika besok soalnya malah nyerempet ke rumus Trigonometri. Yah mana nyambung. Coba aja soalnya itu berubah jadi : berapa menit yang dibutuhkan oleh akun X untuk mengomentari status Y? Klo model soal begini, dijamin kagak ada yang nyontek hahaha…. Atau soal yang nanyain hasil pertandingan Barcelona ngelawan Setan Merah.

3. Masih Belum PD
Hmmm anak – anak Indonesia itu masih krisis percaya diri. Apa apa tuh ga yakin dengan punya sendiri. Jangankan mau jawab soal ujian pake kemampuan sendiri, wong klo di disemprit sama polisi lalu lintas aja pada kabur kok. Ga pede aja gitu klo harus ngadepin polisi hahaha

4. Ikut – ikutan
Ada juga sih di antara yang nyontek itu karena cuma sekedar ikut ikutan. Biasalah ya, solidaritas pelajar itu kan tiada duanya. Liat deh tuh kalo diajak tawuran aja seneng banget kok, apalagi nyontek beuuhh ga mikir dua kali deh.

5. Banyak yang Larang
Sifatnya manusia itu suka ngerjain apa yang dilarang. Dilarang buang sampah sembarangan eeh sampah permen seenak dengkulnya dibuang di jalanan. Ga boleh pake baju seksi eeh malah makin rame yang make. Gitu juga nyontek, makin dilarang makin banyak tuh yang demen.

Nah, meskipun begitu dengan alasan apa pun nyontek itu ga baik buat. Inget orang tua deh kalo mau nyontek, apa ga kasihan klo ternyata anaknya ga jujur?

Tak payah nyontek lah, Berani Jujur itu Hebat :)

http://www.takpayah.com/artikel/5-alasan-kenapa-banyak-pelajar-yang-nyontek/

Tuesday, 15 October 2013

Kenapa Tanjungpinang Ga Populer

      No comments   
Kamu tau Tanjungpinang? Hadeeeh bengongnya jangan segitu banget, biasa aja. Ga cuma kamu aja kok yang ga tau Tanjungpinang itu makhluk apa. Yakin deh, Indonesia yang katanya punya penduduk terbesar keempat di dunia ini juga hampir ga ada yang tau apa itu Tanjungpinang.

Banyak alasan kenapa Tanjungpinang ga populer sebagai bagian dari Kepulauan Riau alias Kepri. Keprinya aja ga terkenal, apalagi Tanjungpinangnya -_- orang – orang cuma kenal Batam (sedikit cemburu sosial). Malah ada yang dengan polosnya nanya “Emang Kepri itu di mananya Batam”. Pengen deh teriak,”hellloowww buka wawasan dikit dong!”

Tapi yah ga bisa nyalahin juga sih ya, emang Tanjungpinangnya juga yang ga terkenal. Kenapa bisa ga terkenal, berikut Takpayah paparkan beberapa alasannya;

Luas Wilayahnya
Tanjungpinang itu kecil banget dan mungkin ga bisa kamu temuin di peta saking kecilnya. Coba aja bandingin upil kamu sama besarnya Tanjungpinang di peta, dijamin gedean upil dari pada Tanjungpinang (note : tergantung skala ya, hahaha)

Terlupakan oleh Sejarah
Kota penuh sejarah ini sama sekali diabaikan dalam buku pelajaran sejarah di Indonesia. Asal kamu tahu, Tanjungpinang itu sempat menjadi pusat kerajaan Melayu. Jadi tempat lalu lalangnya pedagang – pedagang karena lokasinya yang strategis. Kejam banget penulis sejarah engga mau masukin Tanjungpinang dalam buku. Padahal nih ya, Tanjungpinang itu udah ngelahirin pahlawan – pahlawan yang ga kalah keren dari daerah lainnya. Raja Ali Haji dan Raja Haji Fisabilillah misalnya.

Kurang Eksis di Media
Suatu daerah punya potensi terkenal kalo pejabatnya juga narsis di media. Nah, Tanjungpinang itu masih minim banget pejabatnya yang eksis di media. Hehehe maksud di sini adalah pejabat korupsi! Tanjungpinang emang ga bisa dibilang bersih dari korupsi, tapi kasus – kasusnya bisa dibilang kecil kecil kayak upil. Ga bisa membahana di tipi nasional.

Segini aja deh kenapa Tanjungpinang belum bisa terkenal di Indonesia, ntar kapan – kapan ditulis deh Tanjungpinang terkenal karena apa hehehe… Kamu yang punya ide lain share di komen ya.Kamsahamnida

http://www.takpayah.com/artikel/kenapa-tanjungpinang-ga-populer/

Friday, 27 September 2013

Daftar Pegawai yang Dipecat dan Dibebastugaskan

      No comments   
Ini dia nama - nama pegawai yang dipecat, dibebastugaskan dll untuk Kota Tanjungpinang. Semoga jadi pembelajaran buat semua (sumber haluan kepri)

"Mereka yang diberhentikan bernama : 

1. Fadil, mantan Bendahara Pengeluaran (terpidana korupsi UUDP Rp1,1 miliar,red) 
2. Djukarnisyah (korban kasus penganiayaan dan asusila,red), staf honorer Dinas Tata Kota Tanjungpinang. Djukarnisyah tidak diperpanjang kontraknya," kata Kepala Badan Kepegawaian (BKD) Kota Tanjungpinang Raja Khairani kepada Haluan Kepri, Kamis (26/9). 

Sedangkan lima orang lainnya dibebastugaskan dari jabatan dan dipotong gaji sebesar 25 persen adalah :

1. Mantan Kepala DPPKAD Kota Tanjungpinang Deddy Chandra (tersangka kasus korupsi lahan,red), 
2. Mantan Kepala BP2KB Kota Tanjungpinang Gatot Winoto (terpidana korupsi UUDP Rp1,1 miliar,red), 
3. Mantan Bendahara Umum Daerah Muhammad Rasyid (terpidana korupsi UUDP Rp1,1 miliar,red), 
4. Mantan Kabag Keuangan Muhammad Yamin (terpidana korupsi UUDP Rp1,1 miliar,red) 
5. Kabid Cipta Karya Pengairan di Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kota Tanjungpinang Abdul Karim alias Kamal (41) (tersangka kasus penganiayaan dan asusila,red).

Thursday, 19 September 2013

Miss World, Perempuan, dan Pariwisata

      No comments   
Nurismawati Machfira, Alumnus Pendidikan Dokter Umum FK Unibraw, Penulis, Permanent Resident di Inggris

Pemerintah akhirnya membatalkan penutupan Miss World yang sebelumnya dijadwalkan di Sentul, Bogor, Jawa Barat. Dengan demikian, penyelenggaraan Miss World 2013 hanya digelar di Bali. Tidak ada yang dilaksanakan di luar Pulau Bali, dari mulai pembukaan sampai acara penutupan.Di Indonesia, kontes kecantikan tertua di dunia ini menuai banyak kritik. Di antara yang menolak adalah Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), MUI, Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU) dan sejumlah total 58 ormas Islam. Meski ditolak banyak kalangan Miss World tetap berjalan. Saat ini peserta dari sekira 130 negara telah berada di Indonesia.
Argumentasi Pendukung Miss World

Setidaknya ada tiga hal yang membuat pemerintah tetap mengizinkan pelaksanaan kontes, yakni, pertama, ajang Miss World diklaim sebagai wujud pemberdayaan perempuan. Kedua, perhelatan Miss World diharapkan berdampak positif bagi perekonomian karena pariwisata Indonesia terpromosikan. Ketiga, meningkatkan citra Indonesia di mata internasional.

Terkait yang pertama, Chairwoman of Miss Indonesia Organization, Liliana Tanoesoedibjo, mengungkapkan bahwa Miss World 2013 bukan hanya mengandalkan kecantikan, tetapi jugainner beauty dan jiwa sosial sebagai wujud pemberdayaan perempuan. Dalam situs missworld.com disebutkan bahwa setiap peserta setidaknya harus melewati 6 event tantangan (challenge events), yakni  sesi Beach Fashion, Beauty With a Purpose, Sport and Fitness, Talent Competition, Top Model dan World Fashion Designer Award.Untuk meredam suara pihak yang kontra, di sesi beach fashion, pemakaian bikini dihapuskan, digantikan dengan sarung Bali dengan dalih untuk menghormati nilai-nilai budaya Indonesia yang mayoritas Muslim.

Kontes kecantikan seperti Miss World biasanya mengusung konsep 3B (Beauty, Brain, and Behaviour). Rasanya kita juga boleh mempertanyakan, bagaimana bisa mengukur kecerdasan dan kepribadian hanya dalam waktu singkat saat kompetisi dilakukan? Apakah dengan kepiawaian menjawab pertanyaan seputar wawasan kekinian? Dengan menunjukkan kemampuan menyanyi dan bakat lainnya dalam talent event? Apakah hanya dengan itu kecerdasan seseorang bisa dinilai? Lantas bagaimana mengukur kepribadian kontestan? Apakah dengan kerja sosial dalam sesi Beauty With a Purpose yang singkat mendadak, kepribadian bisa ditentukan? Apa definisi cerdas dan kepribadian di sini? Yang pasti, tidak mungkin menjadi kontestan jika fisik tidak menawan.Wajarlah jika ada yang menyebut bahwa konsep 3B sejatinya hanya bermakna Beauty, Body, and (maaf) Buttock. Badan yang tinggi semampai jelas menjadi ukuran mutlak. Semua kontestan harus memenuhi syarat  tinggi minimal 5 kaki 6 inci (sekitar 167 cm). Para kontestan diukur payudara, pinggang dan pinggulnya untuk diseleksi oleh para juri guna memilih siapa yang memiliki ukuran ideal. Meski penyelenggaraan Miss World 2013 meniadakan sesi bikini, tiga ukuran vital kontestan akan tetap menjadi pertimbangan utama penjurian. Maka bila kita mau jujur mengakui, tak satupun sesi kompetisi menunjukkan aspek pemberdayaan, kecuali dalam pengertian mengeksploitasi perempuan. Seluruh sesi menunjukkan bahwa Miss World dipilih karena penampilan, melalui tahapan yang jelas-jelas mengabaikan nilai-nilai moral dan menodai kehormatan perempuan itu sendiri.

Terkait alasan kedua, yakni untuk promosi Indonesia ke seluruh dunia, juga terkesan mengada-ada. Benar, nama Indonesia akan disebut-sebut dalam pemberitaan dunia, dan 28 September 2013 nanti akan banyak mata tertuju ke Indonesia. Namun, tak ada jaminan bahwa dengan iklan ini serta-merta membuat masyarakat dunia ingin berbondong-bondong datang melancong ke Indonesia.

Dalam buku profil pariwisata Indonesia di kancah internasional terbitan Kemenbudpar, ada dua pesaing, yaitu pesaing Utama dan pesaing Khusus.Pesaing utama adalah negara-negara dengan beberapa kemiripan dalam industri pariwisata seperti jumlah kunjungan, keberadaan pasar utama, keberadaan pasar potensial, posisi geografis, dan produk wisata yang ditawarkan.Negara-negara yang termasuk pesaing utama bagi Indonesia adalahMalaysia, Thailand, Filipina, dan Vietnam. Sedangkan Singapura dan Australia dikategorikan sebagai pesaing khusus berdasarkan fungsi geografis dan strategi pemasarannya. Daya saing pariwisata Indonesia dibandingkan dengan negara-negara lain terutama dengan pesaing-pesaing di atas, hingga kini masih lemah. Kelemahan tersebut menyangkut masalah manajemen produk, kurangnya sajian atraksi pariwisata dan budaya, kondisi infrastruktur, sumber daya manusia (SDM), pengolaan destinasi wisata, pemasaran dan regulasi. Kelemahan lain, termasuk pula masalah bencana alam, keamanan dan kesehatan, seperti isu penyakit demam berdarah dan flu burung yang saat ini cukup menakutkan bagi wisatawan mancanegara untuk datang ke Indonesia.

Secara kasat mata, usaha efektifitas promosi Indonesia yang dilakukan sudah ketinggalan dari negara pesaing, yang sudah meluncurkan website-nya sejak lama. Sedang perkembangan teknologi informasi di daerah asal wisatawan dalam memperoleh informasi mengenai destinasi, akan lebih baik apabila lebih terkini. Demikian pula tentang terbatasnya informasi keamanan (security). Hal-hal tersebut diakibatkan oleh lemahnya penelitian pasar serta behavioural segmentation sebagai prakondisi implementasi promosi pariwisata Luar Negeri. Terbatasnya SDM baik kuantitas maupun kualitas menghambat aktivitas kegiatan pemasaran dan promosi Indonesia. Implikasi lain dari lemahnya SDM ini adalah lemahnya diplomasi dan Public Relations (kehumasan) pemerintah dalam mendongkrak citra Indonesia yang negatif di mata dunia internasional. Misalnya dalam menangani  isu-isu terorisme, penyakit menular, dan bencana alam (Rochajat Harun, Mencermati Daya Saing Produk Wisata Indonesia, 2008). 

Sementara Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis UGM, Mudrajad Kuncoro, saat menjadi narasumber dalam Rapat Dengar Pendapat Umum Komite III (23/01/2013), menyatakan sebenarnya destinasi dan produk yang ditawarkan Indonesia sudah bagus, menarik dan terkenal, namun terkendala oleh masalah sampah dan aksesibilitas obyek wisata yang tidak didukung oleh infrastruktur berkualitas (dpd.go.id, 25/1). Seharusnya inilah menjadi fokus pemerintah dalam meningkatkan daya saing industri pariwisatanya.
Argumentasi menaikkan citra di dunia internasional juga terdengar naif. Meningkatkan citra Indonesia mestinya diraih dengan kepemimpinan pemikiran dan teknologi yang memberikan manfaat, kebaikan dan rahmat bagi dunia. Menghadirkan perempuan-perempuan cantik sejagad di tanah air, tanpa keseriusan memperbaiki iklim usaha, regulasi, infrastruktur, dan SDM, sesungguhnya justru menjatuhkan martabat perempuan Indonesia sekaligus menunjukkan ketidakmampuan mengelola negara berikut potensi pariwisatanya dengan kaidah yang benar bersendikan moralitas dan nilai-nilai luhur.

Untuk kita renungkan

Syafril Nasution, Direktur Corporate RCTI, salah satu anak perusahaan MNC, menyatakan terdapat 40 desainer Indonesia yang karyanya akan dipakai kontestan. Ini tidak hanya menguntungkan Bali, tetapi juga Indonesia secara keseluruhan, (BBC Indonesia, 6/9). Dengan fakta-fakta di atas, sangat sulit memungkiri bahwa Miss World tidak beraroma mengeksploitasi perempuan. Kontes ini sebagaimana ajang Putri-putri dan Miss-miss-an lainnya, secara nyata menjadikan tubuh perempuan sebagai etalase produk industri.Perempuan dalam Miss World dan ajang sejenis adalah mesin pengeruk uang. Kontes kecantikan menjadikan perempuan, tubuh dan wajahnya sebagai barang dagangan di atas catwalk, majalah, koran, dan televisi. Ia menjadi alat promosi bagi industri kecantikan, komestik, fashion, dan media. Sebutan kontes hanyalah stempel bagi legalisasi eksploitasi tubuh perempuan agar tampak santun dan elegan.

opini Haluan Kepri 

Wednesday, 18 September 2013

Pameran Partai Politik

 , ,      3 comments   
Masih kepikiran tentang pameran partai politik di Pamedan. 

Ini bukan kegiatan saya sebagai caleg, sebenarnya lebih mengarah bagaimana jika mahasiswa mengadakan hal tersebut bekerjasama dengan KPU dan Pemerintah Daerah.

Beberapa waktu lalu Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif membuat pameran dan pertunjukan kesenian budaya Melayu. Kegiatan ini tentunya untuk memenuhi salah satu kriteria dalam kepariwisataan yaitu adanya event atau kegiatan - kegiatan yang bisa menjadi daya tarik turis dalam mengunjungi Tanjungpinang, dan Kepri pada umumnya. 

Kegiatan ini bisa jadi dikatakan sukses menarik para pengunjung sehingga selama seminggu lapangan Pamedan dipenuhi oleh masyarakat Kota Tanjungpinang. Ada yang sekedar berkeliling karena ingin tahu, ada pula yang ingin belanja dan lain sebagainya. Hasilnya hal ini dimanfaatkan oleh para pedagang untuk membuka lapak mereka untuk berjualan. Jadilah selama seminggu pamedan dipenuhi oleh masyarakat Kota Tanjungpinang. 

Nah menjelang Pemilu 2014 tidak ada salahnya kalo kita juga buat pameran dengan konsep yang hampir sama. Hanya saja mungkin ini belum punya hitung - hitungan untung secara ekonomi, tergantung jika ada yang punya kemasan berbeda. 

Bagi saya, jika KPU dan pemerintah berkenan untuk melaksanakan hal ini tentu akan sangat terbantu dalam rangka mensosialisasikan partai politik beserta caleg yang mereka usung dalam Pemilu 2014 mendatang. 

Dalam bayangan saya masing - masing parpol mendirikan stannya yang didekor sedimikian rupa untuk menarik para pengunjung singgah. Di stan - stan itu pula parpol mengenalkan kepada masyarakat mengenai dirinya, baik tentang sejarah, struktur kepengurusan, tokoh - tokoh parpol, ide dan hasil karya nyata parpol, caleg hingga kegiatan - kegiatan yang telah dilakukan oleh parpol. 

Tak hanya itu, pameran ini bisa jadi kesempatan bagi partai politik untuk melakukan rekrutmen anggota baru yang diwujudkan dalam pembagian KTA, misalnya. Atau dalam cara lain yang menjadi sarana rekrutmen bagi masing - masing parpol. 

Di samping memperkenalkan partai politik kepada masyarakat, pameran juga dapat dijadikan ajang penyerapan aspirasi masyarakat. Melalui kotak - kotak aspirasi, masyarakat bisa menyampaikan secara langsung, baik tulisan maupun tulisan keluhan, kritik dan sarannya kepada partai politik. Juga masyarakat bisa menggunakan kesempatan ini untuk bertemu langsung dengan wakil mereka (anggota dewan) yang dulunya telah mereka pilih. Mungkin dalam jangka waktu selama ini rakyat kesulitan untuk bertemu dan menyampaikan aspirasi mereka secara langsung, maka pameran ini memberikan kesempatan. 

Selain hal yang saya sebutkan di atas, pameran partai politik diharapkan bisa mengurangi jumlah golongan putih alias golput. Ada banyak alasan masyarakat memilih untuk golput. Tingginya rasa ketidakpercayaan pada parpol menjadi salah satu alasan masyarakat menjadi golput. Bisa jadi hal tersebut terjadi karena masyarakat belum terlalu mengenal partai politik yang ada. Mulai dari ideologi yang mereka bawa, tujuan partai politik, dan kader - kadernya. 

Masyarakat mengenal partai politik hari ini kebanyakan dari pemberitaan di media di mana di sana lebih banyak pemberitaan mengenai kasus - kasus yang menjerat kader parpol sehingga pencitraan yang terbangun adalah parpol yang hanya bisa melahirkan kader - kader bermental korupsi. 

Berangkat dari tujuan di atas ada harapan bahwa suatu hari nanti pameran partai politik ini akan terlaksana. Jika ditinjau dari sudut pandang ekonomi mungkin kegiatan ini tidak mendatangkan keuntungan apa - apa karena yang dijual oleh partai politik dalam pameran tersebut adalah ide - ide mereka. Atau pemikiran saya ini masih kurang dalam silahkan jika teman - teman punya sudut pandang lain :)

Memang kegiatan ini bisa jadi ajang kampanye untuk partai politik menuju Pemilu 2014 oleh karena itu untuk dana yang digunakan pun bisa berasal dari infak alias iuran faksa dari masing - masing partai politik ditambah dana sosialisasi dari KPU. Saya sedang berusaha memahami tentang pendanaan di KPU tapi tentunya dengan kekuatan finansial yang dimiliki partai politik, kegiatan ini tentu tak akan mengalami kesulitan dalam hal pendanaan :) *ketimbang dananya dipakai untuk lakukan serangan fajar atau buat money politic :D

Mungkin cukup sekian, saya yakin bahwa teman - teman punya pemikiran yang berbeda karena itulah indahnya menjadi manusia. Maaf kiranya jika tulisan ini menggambarkan dangkalnya cara saya berpikir 

Teringat sebuah status dari Professor : 

lapangan pamedan a yani dulu dan kini//
dulu tempat kanak2 bermain bola kaki//
budak sekolah lari pagi seminggu sekali//
kini tempat kampanye dan pentas seni//
dari bazar hingga arena promosi//
shalat aidil fitri dan adha setahun sekali//
tempat banyak masyarakat mengais rezeki//
dari tukang parkir musiman hingga banci//

Monday, 16 September 2013

Ini Cita - Citaku

      4 comments   
Ngomongin cita - cita bisa jadi udah jadi hal yang basi buat aku yang udah umur segini, usia di mana harusnya setengah dari cita - cita udah kecapai. Aku ga akan bahas apa itu cita - cita dan kenapa kita harus punya cita - cita, aku pikir itu bukan urusanku lagi untuk menjelaskan. 

Dari kecil cita cita besarku cuma satu, jadi guru. Ga bisa jawab yang lain, hanya itu yang ada dipikiranku. Karena itu, klo ada orang yang punya cita - cita jadi pengusaha, aku ga pernah nyambung. Yang kuinginkan paling cuma jadi gurunya anak - anak para pengusaha. Gimana? Keren kan ehehehe.....

Seiring berjalannya waktu, ada perubahan dalam cita - cita, eh ga berubah sih tapi ada penambahan. Cita - cita ternyata ga cukup satu, jadi inilah cita - citaku :

1. Menjadi ISTRI hebat pendidik anak - anak bangsa. Kupikir menjadi seorang istri harus masuk dalam list cita - cita. 

2. Menjadi GURU sukses yang menginspirasi. Aku punya rencana bahwa ketika nanti aku mendapat kesempatan untuk menjadi guru, aku tidak ingin menjadi guru yang biasa - biasa saja. Dalam artian menjadi guru yang hanya mengajar di dalam kelas tanpa memperhatikan sekelilingnya. Waah aku harus benar - benar belajar dari Akutsu Maya dalam drama Jepang Queen of Classroom yang berhasil mempelajari para siswanya satu per satu bahkan sebelum ia mengenal dan bertemu mereka. Atau dari tokoh - tokoh guru lainnnya yang benar - benar menginspirasi dan teladan bagi semua orang, Buya Hamka misalnya :) 

3. Menjadi PENULIS yang mampu menjadikan pembacanya lebih baik. Menjadi penulis mungkin agak mengambang karena targetku bukanlah menjadi penulis buku atau penulis di koran maupun media massa lainnya. Aku hanya ingin menjadi penulis blog. Mengapa harus blog? Karena di sinilah aku bebas mengekspresikan apa yang aku rasa, pikir dan lihat. Memang banyak orang yang punya target ketika ia ingin menjadi penulis, itu berarti ia harus menerbitkan buku atau menembus media massa. Eitss meskipun aku juga ingin seperti itu, tapi blog menjadi pilihanku. Jika ada kesempatan dan ada penerbit yang berminat, mungkin aku hanya akan menerbitkan kumpulan tulisan blog :) 

4. Menjadi PEMANDU WISATA yang mampu mengenalkan daerahnya dan tentu aku juga ingin tersertifikasi. Well, ini adalah cita - cita baru. Lain kali aku akan cerita mengapa aku ingin jadi pemandu wisata (tulisan berikutnya yah). 

5. Menjadi MANUSIA yang kematiannya membuat semua orang tak bisa berhenti menangis saat mengantarkan dirinya ke peristirahatan terakhir. Yang selalu dikenang karena kebaikannya, yang amalannya terus mengalir meski jasad telah mati, yang akan ditulis biografinya untuk jadi hikmah bagi yang lain. Ini adalah cita - cita terbesar yang harus kuwujudkan sebelum kematian itu datang. 

Nah ini adalah cita - citaku, apa cita - citamu :)




Rekam Jejak Caleg

      1 comment   
Baru aja membaca berita di antaranews.com khusus Kepri tentang kata pengamat, Suradji, salah satu dosen Fisip UMRAH. Katanya masyarakat harus menelusuri rekam jejak para calon legislatif yang akan duduk lagi di Pemilu 2014 nanti. Tentu beliau sedang membicarakan para anggota dewan yang saat ini sudah duduk dan ingin kembali bertarung di pemilu mendatang. 

Meski demikian, sedikitnya aku mulai ngerasa curious how people will see me as one of the persons who join the election next year. Honestly, until now, I haven't got my confindence to the top so I can't fight seriously for the next 6 months. 

When I read newspaper or other news on website or seeing the pictures of other candidates on the streets, I start to ask my self, wether I'm ready or not for the election. The others have prepared everything included money, the participants, the strategies and so on. Me? I have no idea. At all.

I should know that I can not blame anyone else for decision that I made (well, actually this was not mine). I really need them to make me understand what I have to do. 

Back to the track record of me. How the constituents will see me? 
I think some people will see me as a the younger that has no experience in politic who accidentally was chosen to be one of the candidates for election. 

It's alright
Starting from now I have to be strong and remind my heart that there's nothing to be worried because there's nothing to lose. I will try my best, for it, I really need them. 

Friday, 13 September 2013

Two Days Tour Guide Training

      No comments   
I just attended a tour guide training that was held by the tourism and creative economy department of Tanjungpinang Government. Two days training actually was not good enough to learn how to be a tour guide, whereas there was no simulation in that training beside the theories. 

The training instructure was very good at their skill in tourism. First man was Mr Riki, a man of tourism ministry for human source. He came from Jakarta and included as one of the accessor in Indonesia (he was the sixth). Actually I didnt really know what it meaned as this was a new stuff for me. He told us more about the tour guide sertification, how to get it and how hard it was. I noticed that he tried to motivate us but all his done were going down the mentality of the audiences that made us felt so bad ( or it was only me who felt it). So far, he gave us knowledge that being tour guide was not easy but it would be great when we did it for fun. 

The second man was the leader of the committee, Mr Saffrudin, who explained about Tanjungpinang City, started from its history until the conditon of its tourism. Though this was well-known district in the past, but nowadays Tanjungpinang became an unpopular city, especially in Indonesia. It was quite strange as Tanjungpinang was the capital city of Kepri, but in Indonesia they known Batam more. That's why, we as a tour guide in the future have to introduce this to Indonesia and the world. 

Before Zuhur, there was Mrs Kadek Sutriani, the chairman of ASITA Kepri from Batam. Asita was the association of travel agent that spread out all over Indonesia. It was the composite of some travel agent companies in Kepri that head to drummed up the tourism and economy. She explained us much about itenary, a rundown that was planned by travel agent to bring the tourists in its district. It could be two days one night and more. I learned this when I was in the 5th semester, quite interesting. 

to be continued

Fiction Character

      No comments   
I just changed my facebook profile photo then exactly my friends gave comments :D
Ryuzaki alias L (Death Note)

One thing they noticed that I was like a child who liked fiction more than anything else. Hahaha I only laughed reading their comments, it was alright as it means they had attention on my changed.

Talking about fiction character, I do like them so much. It doesnt matter when people say that I am too childish or strange or anything else. Watching or reading makes me excited.

Fiction character is not only about imagination something unreal, but it also talking about how we take a good side of the story or character.

I love Harry Potter as it gives me entertain, beside there are also wisdom. I learn some acts of it and sometimes I use it in life.

Ryuzaki, the main character in Death Note, I think he’s so unique. The way he talk, think, walk, eat, and look at someone else.

I have so many main fiction character such as Himura Kenshin the Batosai, Dectective Conan and so on. They are all so good

Kuliah Pertama

      No comments   
Setelah off hampir setahun tak menginjakkan kampus, malam ini. Agak malu juga karena sudah semester akhir. 

Kupikir akan satu kelas dengan mereka yang dulu ku ospek

Ah ada rasa malu tersirat karena begitu lama hal ini kutinggalkan dan kuabaikan begitu saja. Semua orang mungkin benar, kuliah ini harus kuselesaikan.

Kau tahu rasanya menghadapi tatapn orang orang yang menyangka bahwa aq sudah lulus? Hahahaha tak perlu lah dibayangkan.

I met my lecturer tonight and asked him about my blank result. Having a blank column in your result paper was like having zero when you were a student. 

Thanked to Allah that he didnt directly ask me to re-attend the class. I was exactly planned to have this class one more time. But after meeting them tonight, I mean the others, I chose to wait for the lecturer finding my last result. I really wish he didnt need to ask me for attending his class.

I do hoped that he didnt remember it was who look for him at his office to get my last paper and the truth was I never handed them to him until now 

Sunday, 8 September 2013

Putra Mahkota Gets His Quran Scholarship

      No comments   
Dua orang ini bisa jadi adalah kader kader terbaik dalam kerajaan Afrizal.

Setelah Tuan Putri Uma lulus di Gontor, kali ini giliran Putra Mahkota Usup mendapat tawaran untuk kuliah Quran di Depok. Ah aku ga ngerti juga apa sebutan tepatnya, yang ku tahu hanya kuliah untuk menghafal Al Quran. Waktunya selama dua tahun. Sementara si Tuan Putri di Gontor paling engga 4 tahun. Bisa juga jadi 5 tahun. Ga tau deh
Yang jelas mereka beruntung.

Dan mulai besok aku mungkin resmi sebagai anak tunggal dalam kerajaan Afrizal. Ck, dulu pernah memimpikannya cuma ga gini juga kali caranya.

Ibu Ratu yang kini masih di Gontor kemungkinan ga akan ketemu Putra Mahkota krena pastinya tak mudah untuk keluar asrama atau apalah namanya di sana. Tapi ga mungkin juga kan Ibu Ratu pulang ke Tanjungpinang tanpa sedikit pun melihat wajah Putra Mahkota. Hwaahh bisa nangis terus di rumah.

Hadeeeehh…. Agak - agak berat juga tantangan ke depan nih. Yang pasti dalam jangka waktu sebulan ini Ibu Ratu bakalan jadi Ibu paling murung se-jagad raya.

Gimana engga putri bungsunya nun jauh di Gontor harus hidup keras dengan segala aturan pesantren. Sementara anak bujang kesayangannya melalang buana di Depok berusaha keras untuk menghafal Al Quran.

Lah trus gue? Anak sulung pewaris tahta yang kebetulan ga pernah pusing dengan berbagai hal saking cueknya, cuma bisa bengong kalo beliau lagi nangis. Mau menghibur juga ga tau caranya. Pake cara lama (joged joged ga jelas) kayaknya udah ga mempan. Soalnya harus ada partner, yaitu si Tuan Putri sebagai tukang ketawa. Hahaha….

Jelas banget dong posisi kedua orang ini di hati Ibu Ratu. Makanya beliau sedih banget, beeeuuh rumah bakalan sepi ni. Agaknya Khalisah, Tuan Putri dari kerajaan sebelah mesti sering - sering jengukin Ibu Ratu. Hmmmm pewaris tahta harus segera berkordinasi dengan Permaisuri Rini :D

Oleh karena itu doain aja mereka sukses di sana jadi orang baik yang akan membaiki orang lain nantinya. Hidupnya berkah dengan Al Quran sampe nanti di hari akhir bisa mempersembahkan jubah kebesaran buat Ibu Ratu dan Raja.

Thursday, 5 September 2013

*Lagi Gaje

      No comments   
Gara - gara nonton drama korea kebanyakan jadi udah ga bisa bedain lagi mana nyata dan mana yang enggak. 

Gaswat kalau begini. Sindrom ketagihan drama korea ini udah dimulai dari SD sejak Winter Sonata wara wiri di TV3. Tiap sore pantengin drama ini jadi bikin nagih. Apalagi waktu itu TV3 selalu nampilin drama - drama yang keren. Ditambah Indosiar yang manas - manasin. Jadi dalam satu hari bisa nonton dua sampe tiga drama

Untungnya prestasi sekolah masih dalam zona aman


Mumpung Gratis

      3 comments   
Mumpung gratis!
Ah tiba - tiba aja tersentak nih baca statusnya Pak Syamsuddin Kadir. Bapak ini emang getol banget buat nyemangatin teman - temannya untuk nulis terus, terus dan terus.

Kata beliau, nulis aja mumpun gratis. Hehehe toh nulis itu emang ga dibeli dan ga akan bisa dibeli, malahan bisa dijual dan menghasilkan uang. Ya ga? Berapa banyak orang yang punya penghasilan gede cuma gara - gara nulis.

Liat aja tuh JK Rowling yang nulis buku Harry Potter. Modalnya mah cuma nongkrong doang di kafe sambil ngayal. Ketak ketik ketak ketik, jadi deh tuh buku sampe tujuh jilid. Hahaha

Atau Ustadz Salim A Fillah? Yaaaah klo ini modelnya agak gede, mainannya ilmu, man! Nyantri bertahun - tahun plus pengalaman hidup yang super buat ditulisin. Hasilnya? Inspiratif! Ga percaya? Beli aja bukunya hahaha

Atau Imam Hasan Al Banna? Beuuhhhh keren beut, ga pake modal tapi hasilnya? Ckckck itu sampe ratusan tahun lagi kayaknya itu kumpulan suratnya masih akan dibaca orang.

Nulis itu gratis dan menghasilkan. Cuma herannya ini blog ga menghasilkan apa - apa hahaha
Eitsss jangan salaaaaah, meski hasilnya bukan berupa materi berlimpah, Alloh udah gantiin dengan penghasilan yang lain loh. Kadang kagetan juga begitu tau ternyata ada yang suka ngacak - ngacak ini blog. Hahaha.....

Eh kenapa ini malah ketawa terus sih hahaha (lah ketawa lagi)

Tapi kadang nulis itu rada sulit, apalagi klo lagi malas. Nah tulisan malas ya begini. Sembarangan. Ga ada ide fokus dan ga jelas apa yang diomongin, yang penting ketawa hahahaha padahal nonton OVJ aja udah sakit perut banget.

Kalo dipikir pikir tulisan - tulisan di blog ini di tahun 2010 sampe 2012 itu aneh banget, ga ngerasa kalo pernah nulis hal - hal begituan. 2013 bawa perubahan yang gede banget ya? Udah ga pernah lagi bikin tulisan serius, seserius nyari data dan faktanya. Ckckckck moga kembali ke jalan yang benar deh

Walo bagaimanapun ini blog punya headline : menginspirasi untuk membumikan ideologi. Huaahhh berat yak, agak sok keren juga -_-

Apa aja deh selagi nulis itu gratis :D :D :D

Thursday, 29 August 2013

Orientation Period

      No comments   

Some people asked me about the things they had to bring for the orientation time in university. What a very important thing for them. Nevermind, I had been on their position long ago. Become uneasy when we had not find one or two things. Sometimes it just a simple thing like noodle or eggs and so on.

This is what I wanna say to the new students this year. Don’t be afraid! Tomorrow, when you don’t bring what your seniors ask, they will not give you death punishment. They only ask you to run around the field or stand up in front of the others. Don’t be afraid. Take the positive.

Running will sweat you, that makes you healthy. Stand up in front of other students just make you more popular than the others. Isn’t it fun??? Being popular is so lucky!!

So, what are you afraid of?? *fear the God

Thursday, 22 August 2013

Benarkah Kita Kader Dakwah?

 ,      1 comment   
BENARKAH KITA KADER DAKWAH?
Oleh: Cahyadi Takariawan

***

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki kepahaman yang utuh. Paham akan falsafah dasar perjuangan, paham akan nilai-nilai yang diperjuangkan, paham akan cita-cita yang hendak dicapai, paham akan jalan yang harus dilalui. Kader dakwah memiliki pemahaman yang komprehensif. Paham akan tahapan-tahapan untuk merealisasikan tujuan, paham akan konsekuensi setiap tahapan, paham akan logika tantangan yang menyertai setiap tahapan, paham bahwa di setiap tahapan dakwah memiliki tingkat resiko yang berlainan. Kepahaman kader dakwah terus berkembang.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki keikhlasan yang tinggi. Ikhlas artinya bekerja hanya untuk Allah semata, bukan untuk kesenangan diri sendiri. Sangat banyak godaan di sepanjang perjalanan dakwah, baik berupa harta, kekuasaan dan godaan syahwat terhadap pasangan jenis. Hanya keikhlasan yang akan membuat para kader bisa bersikap dengan tepat menghadapi segala bentuk godaan dan dinamika dakwah. Sangat banyak peristiwa di sepanjang perjalanan dakwah yang menggoda para kader untuk meninggalkan jalan perjuangan. Ikhlas adalah penjaga keberlanjutan dakwah.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki amal yang berkesinambungan. Amal dalam dakwah bukanlah jenis amal yang setengah-setengah, bukan jenis amal sporadis, spontan dan tanpa perencanaan. Sejak dari perbaikan diri dan keluarga, hingga upaya perbaikan masyarakat, bangsa, negara bahkan dunia. Amal dalam dakwah memiliki tahapan yang jelas, memiliki tujuan yang pasti, memiliki orientasi yang hakiki. Kader dakwah tidak hanya beramal di satu marhalah dan meninggalkan marhalah lainnya. Kader dakwah selalu mengikuti perkembangan mihwar dalam dakwah, karena itulah amal yang harus dilalui untuk meretas peradaban.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki etos jihad yang abadi. Jihad dalam bentuk kesungguhan, keseriusan, dan kedisiplinan dalam menggapai visi dakwah yang hakiki. Kesungguhan membela hak-hak umat, kesungguhan mendidik masyarakat, keseriusan mengusahakan kesejahteraan masyarakat, kedisiplinan membersamai dan menyelesaikan persoalan kehidupan yang semakin kompleks. Kader dakwah harus memberikan kesungguhan dalam menjalankan semua agenda dakwah, hingga menghasilkan produktivitas yang paripurna, di lahan apapun mereka bekerja. Itulah makna jihad dalam konteks perjalanan aktivitas dakwah.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki pengorbanan yang tak terhingga nilainya. Dakwah tidak mungkin akan bisa dijalankan tanpa pengorbanan. Sejak dari pengorbanan harta, waktu, tenaga, pikiran, fasilitas, hingga pengorbanan jiwa. Rasa lelah, rasa jenuh, rasa letih selalu mendera jiwa raga, kesenangan diri telah dikorbankan demi tetap berjalannya roda dakwah. Aktivitas dijalani sejak berpagi-pagi hingga malam hari. Kadang harus bermalam hingga beberapa lamanya, kadang harus berjalan pada jarak yang tak terukur jauhnya, kadang harus memberikan kontribusi harta pada kondisi diri yang belum mapan dari segi ekonomi. Pengorbanan tanpa jeda, itulah ciri kader dakwah yang setia.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki ketaatan kepada prinsip, keputusan organisasi, dan kepada pemimpin. Prinsip-prinsip dalam dakwah harus dilaksanakan dengan sepenuh ketaatan. Taat kepada pondasi manhaj adalah bagian penting yang akan menghantarkan dakwah pada tujuannya yang mulia. Taat kepada keputusan organisasi merupakan syarat agar kegiatan dakwah selalu terbingkai dalam sistem amal jama’i. Taat kepada pemimpin merupakan tuntutan agar pergerakan dakwah berjalan secara efektif pada upaya pencapaian tujuan. Ketaatan bukan hanya terjadi dalam hal-hal yang sesuai dengan pendapat pribadi, namun tetap taat terhadap keputusan walaupun bertentangan dengan pendapatnya sendiri.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki keteguhan tiada henti. Kader dakwah harus selalu tegar di jalan dakwah, karena perjalanan amatlah panjang dengan berbagai gangguan dan tantangan yang menyertainya. Teramat banyak aktivis dakwah semasa, dimana mereka memiliki semangat yang menyala pada suatu ketika, namun padam seiring berjalannya usia. Ada yang tahan tatkala mendapat ujian kekurangan harta, namun menjadi gugur saat berada dalam keberlimpahan harta dunia. Ada yang tegar saat dakwah dilakukan di jalanan, namun tidak tahan saat berada di pucuk kekuasaan. Kader dakwah harus berada di puncak kemampuan untuk selalu bertahan.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki kemurnian dan kebersihan dalam orientasi aktivitasnya. Sangat banyak faktor yang mengotori kebersihan orientasi dakwah. Ada kekotoran cara mencapai tujuan. Ada kekotoran dalam usaha mendapatkan harta. Ada kekotoran dalam langkah menggapai kemenangan. Kader dakwah harus selalu menjaga kemurnian orientasinya, tidak berpaling dari kebenaran, tidak terjebak dalam kekotoran. Karena dakwah memiliki visi yang bersih, sehingga harus dicapai dengan langkah dan usaha yang bersih pula.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki solidaritas, persaudaraan dan kebersamaan yang tinggi. Ukhuwah adalah sebuah tuntutan dalam menjalankan agenda-agenda dakwah. Semakin besar tantangan yang dihadapi dalam perjalanan dakwah, harus semakin kuat pula ikatan ukhuwah di antara pelakunya. Kader dakwah saling mencintai satu dengan lainnya, saling mendukung, saling menguatkan, saling meringankan beban, saling membantu keperluan, saling berbagi dan saling mencukupi. Kader dakwah tidak mengobarkan dendam, iri dan benci. Kader dakwah selalu membawa cinta, dan menyuburkan dakwah dengan sentuhan cinta.

Benarkah kita kader dakwah? Kader dakwah itu memiliki tingkat kepercayaan yang tak tertandingi. Berjalan pada rentang waktu yang sangat panjang, dengan tantangan yang semakin kuat menghadang, menghajatkan tingkat kepercayaan prima antara satu dengan yang lainnya. Berbagai isu, berbagai fitnah, berbagai tuduhan tak akan menggoyahkan kepercayaan kader dakwah kepada para pemimpin dan kepada sesama kader dakwah. Berbagai caci maki, berbagai lontaran benci, berbagai pelampiasan kesumat, tak akan mengkerdilkan kepercayaan kader terhadap langkah dakwah yang telah dijalaninya.

Jadi, benarkah kita kader dakwah?

Wednesday, 21 August 2013

Berhenti Bukan Berarti Mati

 No comments   
Alhamdulillah ya akhirnya niat itu tersampaikan.

Insya Allah awal bulan September sudah akan berhenti bekerja sebagai karyawan di perusahaan developer. Leganya subhanallah, melihat kondisi belakangan sudah tidak mungkin untuk lanjut lagi. Bukan sok baik tapi hanya tak ingin kondisinya makin buruk jika kuteruskan.

Alasan utamaku memang kuliah, ingin menyelesaikan skripsi yang berceceran itu. Tahun lalu skripsi itu tak kuselesaikan mungkin karena faktor kemalasan dan lainnya. Namun di awal, sebelum malas itu datang, pernah kucoba untuk menyelesaikannya sembari terus bekerja. Ah ternyata aku tak sehebat mereka yang mampu bekerja sambil menyelesaikan skripsi, bergelar cum laude pula.

Meyakini kemampuanku yang tak seberapa, terutama untuk berkonsentrasi pada beberapa hal, kuputuskan untuk berhenti. Lagi pula sepertinya sudah ada sinyal - sinyal bahwa aku harus berhenti dari pekerjaan ini.

Beberapa hal di kantor mungkin berasal dari diriku sendiri. Seperti laporan yang selalu salah dan kerap ditegur untuk beberapa kesalahan. Mengakui kesalahan sepertinya lebih baik. Ini salahku lalai dalam bekerja. Bukan ingin sok baik, aku tak ingin masalah ini berketerusan sehingga berefek pada hal - hal lain yang menyebabkan kacaunya manajemen perusahaan. Langkah mundur sepertinya pilihan terbaik.

Berat memang untuk meninggalkan sebuah pekerjaan yang cukup lama digeluti. Dulu awalnya kupikir pekerjaan ini adalah ladang dakwah yang baru. Berharap ada yang mendapat hidayah dengan kehadiranku di sini. Itu hal paling berharga dan harus jadi tujuan utama. Gajinya lebih besar daripada langit dan bumi. Siapa yang tak tergiur?

Kupikir, pekerjaan ini unik. Ketika teman - teman lain kebanyakan berprofesi sebagai guru atau wartawan, kucoba untuk berada di lahan yang belum pernah kusentuh. Bekerja di kantoran mungkin belum menjadi styleku. Selama ini aku adalah guru, yang tak pernah duduk lama di kantor mengerjakan laporan - laporan. Guru di sekolah dan menjadi guru privat.

Begitu perusahaan ini membuka proyek, kupikir akan ada banyak orang yang kutemui. Hei hei tentunya ini akan jadi hal yang menyenangkan. Dan memang benar. Orang - orang yang kutemui seperti para tukang dan konsumen atau para bos - bos membuatku belajar tentang karakter manusia. Mereka yang jarang kutemui di kehidupan sebelumnya sekarang menjadi bagian dari keseharian. Bukankah itu hal yang menyenangkan?

Menjalaninya selama setahun ternyata cukup menyenangkan. Namun sayang, kuliah tahun ini harus jadi yang utama untuk dibereskan. Aku bukan orang keren yang bisa ngerjain semua hal dalam satu waktu. Apalagi setelah setahun, pekerjaan ini membutuhkan daya konsentrasi yang penuh agar proyek berjalan lancar. 

Dengan segera aku menyatakan ketidaksanggupanku untuk meneruskannya. Dalam pesan hikmah, memilih itu bisa membangun karakter. Dengan demikian, dengan segala konsekuensi yang akan diterima, kuputuskan untuk berhenti.. 


Tuesday, 13 August 2013

Terima Kasih (2)

      1 comment   
Dalam sebuah pesan hikmah dikatakan, Lupakan kejahatan yang dilakukan orang lain terhadap kita, tapi jangan pernah lupakan kebaikannya. Otherwise, lupakan semua kebaikan yang pernah kita berikan pada seseorang, tapi ingatlah akan kejahatan yang pernah kita lakukan padanya. 

Pesan yang baik, namun kadang sedikit memaksa dan menyakiti diri sendiri. Diminta untuk melupakan dan mengingat sesuatu yang bahkan kita tak ingin mengingat ataupun melupakannya. Yah, namanya juga hikmah :)

Aku ingin mengingat kebaikan mereka. Aku khawatir otakku yang kecil ini membuang memori kebaikan - kebaikan mereka sehingga aku tak punya waktu untuk mengingatnya. Aku takut yang tersisa di dalam otakku adalah keburukan - keburukan yang tidak seharusnya terus kusimpan. 

Terima kasih Ibuk Izza, wanita mungil yang kukenal dalam masa pencarian jati diriku. Perempuan berwatak keras yang telah mengenalkan tarbiyah padaku, ia murobbi pertama yang punya aset terbesar atas setiap amalanku yang diterima oleh Sang Pencipta, Allah azza wa jalla. Kebaikan yang kulakukan mungkin akan mengalir juga untuknya. 

Meski pertemuan terakhir kita tak begitu menyenangkan namun apa yang telah kau berikan tak kan tergantikan dan tak bisa kukembalikan. Sekeras apa pun usahaku mengembalikannya. Mengapa? Karena kau tak pernah memberikanku uang. Yang kau berikan padaku adalah pelajaran kehidupan. Yang kau lakukan adalah membentuk watakku sehingga menjadi seperti ini. Ibuk, aku aset terbesarmu. Doakan aku agar selalu berbuat baik agar kebaikan itu pun mengalir padamu nanti setelah ruhmu berpisah dengan jasad. 

Terima kasihku selanjutnya untukmu para tetanggaku. Terima kasih karna telah selalu tersenyum untukku, bahkan saat aku tak sadar kau sedang memberikan senyum itu. Kupikir tak ada alasan untuk berterima kasih pada tetangga sekitar rumah. Salah!! Kepada merekalah aku juga mengucapkan terima kasih. Mereka adalah orang - orang pertama yang akan datang jika terjadi hal yang tak diinginkan. 

Aku ingat sebuah kejadian perampokan di sekitar rumah. Yang menolongnya adalah para tetangga. Saat ada yang akan melahirkan malam - malam tetanggalah yang akan mengantarmu ke bidan. Terima kasih tetanggaku karena telah berbaik sangka padaku dan keluargaku selama kami tinggal di sini. 

Juga kepada mereka yang pernah jadi tetanggaku. Kepada Mak yang kulupa namanya, trima kasih karena telah bersedia menerima cucian keluargaku saat ibuku terlalu repot untuk mengurus rumah karena baru saja melahirkan, sementara aku terlalu kecil untuk melakukan itu semua. Terima kasih kepada Aminah, teman Cina ku dulu, untuk mengajakku main ke rumahmu dan mengizinkan aku berkeliling rumahmu yang dipenuhi pernak pernik agama Buddha. Trima kasih Kiki karna mengundangku ke acara ulang tahunmu dan memilihku sebagai teman terbaik yang kau berikan suapan kue pertama :) 

Terima kasih juga kepada kakak - kakak cantik yang dulu pernah serumah dengan kami, yang membangunkan aku dan adikku di siang hari karena rumah - rumah di belakang rumah kami kebakaran. Terima kasih kepada bapak - bapak dan ibu - ibu yang telah membantu pemakaman Nurul Qomariah, my three-days-sister. Meski kini aku tak tau di mana makam itu. Katanya sudah dibangun mall di atasnya. Yaah kami tak tahu dan tak bisa berkata apa pun karena kota itu telah lama kami tinggalkan. 

Buya, tarimo kasih yo alah ma ajaan huruf hijaiyah tu ka iza. Terima kasih untuk guru - guru mengajiku. Buya Rizal, Buya Ahmad Ganteng, Pak pensiunan polisi. Trima kasih untuk roti yang kau belikan untukku saat kita bertemu di kedai. Meski suaramu masih cetar di telingaku saat kau tengking kakak yang salah membaca Al Quran. Aku ingat saat buya Ahmad memukul kedua telapak tanganku, tapi aku lupa karena apa hahaa trima kasih buyaaa. Atau saat semangatku kau pacu untuk bisa menghapal ayat kursi dan surah lainnya dalam Al Quran. 

Trima kasihku untuk guru - guruku. Aku tau mereka tak pernah memberiku materi berupa uang atau hadiah dan lain sebagainya. Tapi ilmu mereka tak kan sebanding dengan apa pun, trima kasih guruku. Akan kupastikan ilmu yang kudapat kusalurkan pada yang lain agar kebaikan itu mengalir terus padamu. Guru, terima kasih karena terus mendampingiku saat aku ada masalah di sekolah. Terima kasih telah memelukku saat pandangan menuduh itu diarahkan padaku. Guru, terima kasih kau telah menemukan uang yang kupikir hilang atau dicuri. Guru, meski mungkin hari ini kakimu bengkak disebabkan asam urat atau penyakit gula, semoga kau tetap sehat dan hidup dalam cinta Allah SWT. 

Guru, terima kasih karena telah percaya padaku saat aku diminta untuk mewakili sekolah. Trima kasih kau tidak marah meski prestasi yang kudapatkan tak membuatmu bangga. Trima kasih untuk nasehatmu. 
Ah aku lupa padamu guruku, Mr Iman, Sister Sosi, Pak Rahmadi. Terima kasih telah mengenalkanku pada salah satu bahasa di dunia ini. Terima kasih untuk lingkaran - lingkaran merah di bukuku untuk setiap huruf dan kalimat yang salah. 

Mr Iman, meski kadang kupikir kau tak benar - benar mengajar kami di kelas, tapi bagiku kau adalah nasehat berjalan. Motivasimu pada kami yang selalu datang ke kelas meski hari itu hujan adalah hartaku yang berharga. Aku ingat kata - katamu tentang dunia kampus dan aku menjalaninya. Kupikir apa yang kau ucapkan semacam doa untukku, sehingga hari ini aku menjalani kehidupan tepat seperti yang dulu pernah kau katakan padaku. Kau baca karakterku dan membantuku memilih jalan ini. 

Untukmu bapak supir angkot berkumis yang sering kutemui, terima kasih. Cerita hidupmu menginspirasi. 

Onang, Kak Adek, Kak Wiwit terima kasih telah meminjamkan kaset dan majalah sebagai bahan bacaan juga alat belajar bahasaku. Kusadari begitu pindah dari Padang, pelajaran bahasa inggrisku jauh tertinggal. Tanpa itu mungkin nilai bahasa inggrisku masih dibawah 4 dan merah sepanjang tahun :D
Trima kasih juga karena telah bersedia menjadi kakak - kakak sepupuku. Menyenangkan berbagi dan mempelajari segala hal dari kalian. 

Ibuk Karimun, terima kasih telah mengizinkan aku menginap di rumahmu beberapa hari. Mengenal ketiga anak laki - lakimu dan tidur di kamar anak perempuanmu. Terima kasih kak Lia telah meminjamkan goosebumps Rumah Hantu, goosebumps pertama yang kubaca yang membuatku membaca buku - buku lainnya dari serial hantu itu. Terima kasih sudah meminjamkanku buku - buku bacaanmu. 

Terima kasih juga kepada anak - anak Mak Uwo telah mau menjadi teman bermainku dan tak mengejekku saat aku bahasa Minangku masih terbata - bata. Bang Ucok, terima kasih telah menjadi teman kami saat ayah dan ibu harus keluar kota. Makasih bang sudah ajak kami jalan - jalan dan
 main di rumah pohon atau sekedar menangkap kecebong. 

Trima kasih

Terima Kasih (1)

      No comments   
Dalam sebuah pesan hikmah dikatakan, Lupakan kejahatan yang dilakukan orang lain terhadap kita, tapi jangan pernah lupakan kebaikannya. Otherwise, lupakan semua kebaikan yang pernah kita berikan pada seseorang, tapi ingatlah akan kejahatan yang pernah kita lakukan padanya. 

Pesan yang baik, namun sedikit memaksa dan menyakiti diri sendiri. Diminta untuk melupakan dan mengingat sesuatu yang bahkan kita tak ingin mengingat ataupun melupakannya. Yah, namanya juga hikmah :)

Well, mereka yang sudah banyak berbuat baik kepadaku tentu tak bisa kuhitung, namun harus tetap kuingat. 

Dari kecil orang pertama yang berbuat baik padaku adalah ibu dan ayah. Seluruh kemampuan mereka setelah menikah tentu terkuras untukku, apalagi aku anak pertama :) trima kasih ibu untuk kasih sayang yang tak bertepi. Juga trima kasih ayah untuk tetesan keringat dan nafas amarah yang kau keluarkan saat menjadi supir ke sana kemari keliling kota. 

Rasa terima kasih pada ibu dan ayah juga punya banyak alasan. Aku sangat berterima kasih karena karena mereka aku bisa merasakan hidup di tempat yang berbeda - beda sehingga membuatku belajar cepat untuk beradaptasi dengan lingkungan baru. Sebuah hal yang tak semua anak bisa melakukannya. Menjadi anak baru bukanlah hal yang mudah. 

Trima kasih ayah karena telah datang ke sekolah dan menghajar anak laki - laki yang usil padaku. Sampai kau bawa teman - teman supirmu ke sekolahku hanya untuk memberi pelajaran pada anak itu, anak laki - laki yang bahkan namanya pun aku tak ingat. Yang aku ingat dia adalah anak germo di kota itu. Beruntung aku lahir dari orang tua seperti kalian :) meski hidup kita tak mewah tapi selalu ada detik indah 

Trima kasih juga ayah karena telah membawaku kenal pada kehidupan seorang bencong yang pernah menumpang di taksi kita saat kita tinggal di Batam. Sulit ya menjadi seperti mereka. Atau telah mengenalkanku pada puluhan anak buah kapal di Karimun. Yang selalu bergantian menggendongku dari kapal pengangkut pasir satu ke kapal yang lainnya. Yang kutahu ternyata telah membawa pasir kita ke Singapura. Mereka, kapten dan ABK itu bukan main ramah. Saat kita menumpang kapal mereka untuk pulang kampung, aku ingat kutemukan buku Wiro Sableng di kamar mereka. Kubaca selama perjalanan jauh itu :) 

Terima kasih ayah, ibu :) 

Ibu? Aku tak bisa menyebutkan kebaikanmu satu per satu, terlalu banyak dan aku takut pada kenyataan bahwa mungkin aku mulai melupakannya. 

Ibu, trima kasih karena akhir - akhir ini selalu tersenyum, tak lagi menangis atau bersedih. Trima kasih karena telah memberikanku izin untuk keluar mengikuti kegiatan - kegiatan dan tak terlalu cemas ketika aku harus pulang malam. Trima kasih atas doamu, aku selalu pulang dalam keadaan selamat meski tak jarang aku tiba di rumah tengah malam, di jam yang menurut sebagian orang tak baik untuk anak perempuan pulang di jam yang larut. 

Ibu terima kasih karena telah terus bersabar 
Terima kasih karena selalu menyebutku dalam doa - doamu pada Tuhan kita, Allah SWT, Rabb semesta alam. 


Kantor Pagi Ini (13/8)

      No comments   
Hari kedua di kantor. Ah sendirian.
Datang jam 8 pagi ini cuaca benar - benar gelap dan dingin. Begitu aku tiba di kantor, kulihat pasangan suami istri Tionghoa di seberang sedang bersiap - siap untuk pergi.

Ah, mereka menurutku aneh. Rumah itu memang selalu sepi, karena sepertinya mereka juga jarang nempatin. Kadang kulihat hanya suaminya saja yang pulang, memarkirkan mobil dan masuk ke rumah. Tak lama kemudian keluar dengan beberapa barang dan pergi lagi. Baru hari ini kulihat sang istri yang kini telah mengandung kira - kira 5 bulan. Mereka tak berada di mobil yang sama. Si istri pergi dengan avanzanya sementara si suami bergegas dengan mobil pick up yang mungkin dipakainya untuk berdagang.

Kubuka pintu belakang. Dengan sedikit mendesah karena menyadari hari ini berada di kantor seharian tanpa teman lagi. Si Cantik hari ini ga masuk, katanya sakit kepala. Malas yang melanda begitu besar hingga pagi ini tak kubersihkan kantor sedikitpun. Kupikir tak terlalu kotor, toh semalam tak banyak yang datang.

Cuaca yang makin dingin membuatku kedinginan. Kurutuk diriku sendiri karena lupa membawa sebungkus kopi dari rumah. Di kantor hanya ada kopi hitam, aku tak begitu suka. Kuputuskan untuk menonton drama, tinggal satu episode, tak ada salahnya.



Saturday, 13 July 2013

Kestari untuk Negeri

 ,      1 comment   
www.dian4nggaraeni.wordpress.com
Biro Kesekretariatan atau yang biasa disingkat sebagai Kestari merupakan salah satu biro yang berada di bawah Sekretaris Umum dalam suatu organisasi. Biro Kestari membantu tugas - tugas sekretaris umum, terutama yang berkaitan dengan administrasi meliputi surat menyurat, pengelolaan sekretariat, arsip hingga atribut organisasi.

Dari beberapa bidang yang pernah diamanahkan selama berada di KAMMI Kepri, biro inilah yang paling lama saya geluti. Karena itu tak ada salahnya berbagi semoga bermanfaat bagi yang lain dan generasi kestari berikutnya di seluruh Indonesia, terutama Kepulauan Riau

Maret 2011, ketika diminta untuk menjadi sekretaris umum maka yang saya bayangkan ketika itu adalah bagaimana membantu ketua terpilih dalam melaksanakan tugasnya, terutama dalam hal penyuratan. Rupanya persepsi yang demikian berbeda dari apa yang ada tertulis di panduan kerja. Hehehe....

Ketika itu sebenarnya sudah ada kestari yang siap membantu, hanya saja malu kalau sekumnya belum menguasai perihal surat menyurat yang merupakan salah satu hal yang sangat penting.

Tak menunggu waktu lama, sekretaris yang lama pun saya kejar dan tanyai macam - macam tentang hal - hal yang tak dimengerti, serta meminta file serta berkas terdahulu. Apalagi ketua baru sudah menyuruh ini itu dan bekerja secepat mungkin, dimulai dari pembuatan surat pengajuan penerbitan SK dari pusat.

Selama beberapa waktu saya habiskan waktu di depan laptop untuk membaca secara detil tentang bagaimana cara menulis surat sesuai dengan panduan kestari KAMMI. Beruntung saya berada di organisasi mahasiswa yang rapi yang bahkan untuk hal kesekretariatan pun memiliki buku panduannya :)

Ibarat undang - undang, buku panduan yang saya maksudkan tidak sama dari satu kepengurusan ke kepengurusan yang lainnya. Ada revisi yang dilakukan oleh pengurus pusat untuk tertib administrasi. Di awal saya sudah begitu getol memahami panduan lama hingga isinya per halaman. Tiba - tiba saat mukernas ada panduan kestari baru yang mengubah hampir seluruh bagian surat. Mulai dari kop surat hingga font yang digunakan. Kesal? Pasti. Nambah kerjaan karena harus belajar lagi dari awal :3

Belajar pun dimulai. Buku panduan baru itu saya baca habis tak terlewatkan titik sehingga ditemukanlah beberapa perbedaan. Setelah itu surat selanjutnya menggunakan format baru yang dibuat dalam file baru pula. Ini perlu untuk memudahkan penjelasan kronologis perubahan di masa yang akan datang.

Dengan berbekal salah satu visi kepengurusan 2011 - 2013, "Mewujudkan organisasi kemasyarakatan yang memiliki sistem administrasi dan manajerial terbaik di Kepri" maka kami mencoba mengelola semampunya.

Mari berbicara sedikit tentang surat. Bercermin pada beberapa kasus, saya pikir surat menjadi bagian penting. Tanpa surat yang jelas kadang sebuah aksi bisa dibatalkan dan dibubarkan oleh polisi. Tanpa surat yang jelas bisa jadi pembicara tak bersedia hadir untuk mengisi seminar. Dan masih banyak kasus lainnya.

Awalnya mempelajari surat di KAMMI agak beribet karena begitu banyak aturan, terutama di hal penomoran. Rasanya saya belum pernah menemukan penomoran surat yang begitu panjang di KAMMI. Namun di sinilah letak kerapiannya dan ketelitian para kestari.

Sebagai contoh, surat yang pernah saya buat dengan nomor 001/PH/D/KU.e/11.PD-3/KAMMI/2012. Secara kata - kata surat ini dapat diartikan dengan surat permohonan 001 yang ditujukan kepada pihak di luar KAMMI yang tidak termasuk dalam organisasi kepemudaan oleh ketua umum PD KAMMI Kepri di tahun 2012. Sederhana namun kadang akan sulit dimengerti bagi yang baru pertama kali membuatnya.

Yang saya amati selama masa kepengurusan adalah masih sedikit yang memahami tentang penomoran surat yang benar. Jangankan penomoran, kadang kop surat bisa tertukar.

Kop surat menunjukkan KAMMI mana yang mengeluarkan surat tersebut, apakah daerah atau komisariat. Semua telah dengan jelas tertulis dalam buku panduan. Begitu pula penomoran.

Nomor 001/PH/D/KU.e/11.PD-3/KAMMI/2012 terdiri dari beberapa bagian.

- 001 menunjukkan surat ke-1 yang dikeluarkan. Nomor surat berfungsi untuk mengetahui jumlah surat yang telah dikeluarkan organisasi selama satu tahun. Nomor surat akan kembali ke 001 saat pergantian tahun. Dengan demikian, dapat diketahui, misalnya, bahwa tahun 2012 KAMMI Kepri telah mengeluarkan 100 surat permohonan yang ditujukan ke berbagai pihak.

- PH menunjukkan jenis surat yang berarti permohonan. Di buku panduan terdapat daftar jenis surat beserta kode yang diberikan. Permohonan disingkat PH, undangan disingkat U, mandat disingkat M dan seterusnya. Ini memudahkan penerima surat membaca pesan yang disampaikan oleh KAMMI.
Jenis surat akan mempengaruhi penomoran surat. Kestari harus memisahkan penomoran surat permohonan, pemberitahuan, mandat dan surat yang lainnya.

Hal ini untuk memudahkan perarsipan surat. Misalnya untuk mengetahui jumlah surat permohonan yang telah dikeluarkan selama tahun 2012.

- D merupakan tujuan surat yang berarti ditujukan untuk pihak lain di luar KAMMI yang tidak termasuk organisasi kepemudaan. Biasanya kode ini dipakai jika surat ditujukan pada instansi pemerintahan, kabag dan lain - lain. Kode tujuan tidak mempengaruhi penomoran surat.

- KU.e adalah kode yang berarti surat tersebut dikeluarkan oleh ketua umum untuk pihak eksternal. Setiap departemen, biro dan kepanitiaan bisa mengeluarkan surat yang diketahui oleh ketua umum. Sebagai contoh jika surat dikeluarkan oleh departemen kajian strategis, maka kode KU.e akan berubah menjadi DKS begitu seterusnya. Surat yang dikeluarkan oleh ketua umum hanya ditandatangani oleh ketua dan sekretaris umum. Sementara jika departemen, biro atau kepanitiaan, surat harus ditandatangani oleh ketua dan sekretaris departemen/biro/panitia dengan diketahui oleh ketua umum

- 11.PD-3 adalah kode wilayah yang berarti surat tersebut dikeluarkan oleh KAMMI Daerah Kepri. Di panduan kestari KAMMI hal 44 - 46 telah dibuatkan daftar untuk kode wilayah dan daerah masing - masing. Untuk komisariat dapat menambahkan kode komisariat sebelum kode daerah/wilayah. Contoh 001/PH/D/KU.e/K-TPI/11.PD-3/KAMMI/2012

- KAMMI dan 2012 menunjukkan bahwa surat dikeluarkan oleh KAMMI di tahun 2012

Cara pengarsipan pun harus tiap surat agar memudahkan kestari dalam menyusun laporan pertanggungjawaban di akhir kepengurusan. Oleh karena itu, berbagai map pun dibutuhkan.

Tak Hanya tentang Surat

Berada di Kestari, memang tak hanya mengurusi tentang surat. Bagi yang ingin mengetahui lebih jauh, silahkan membaca buku panduan yang telah ada.

Pernah dalam satu waktu saya meminta para kestari yang ada di komisariat untuk membaca buku panduan yang telah disebarkan di grup - grup pengurus. Jika ada yang kurang dimengerti, silahkan bertanya. Ada beberapa yang protes memang, kenapa harus disuruh membaca, bukankah lebih baik saya menjelaskan langsung inti dari buku tersebut.

Melalui tulisan ini saya ingin menyampaikan mengapa harus membaca buku tersebut. Pertama, saya ingin mereka menyadari bahwa mereka sedang berada di dalam sebuah organisasi mahasiswa jempolan. KAMMI yang tersebar hampir di kampus - kampus seluruh Indonesia, baik negeri maupun swasta adalah organisasi yang memiliki jaringan luas.

Organisasi ini memiliki akar yang kuat dan sistem organisasi yang mantap. Setiap konsep gerakan memiliki blue print dan terarsipkan dengan baik dan rapi. Dua bidangnya, setahu saya, yaitu kaderisasi dan kestari memiliki buku panduan yang telah disusun sedemikian rupa oleh tim.

Buku panduan disusun untuk dibaca agar pemahaman yang menyebar ke kader - kader sama. Sepertinya tim menyadari bahwa ada banyak hal yang harus disampaikan mengenai biro kestari, oleh karna itu menyusunnya dalam sebuah buku panduan untuk dibaca.

Kedua, ada semangat untuk me-G30M-kan para kader. Gerakan 30 menit membaca, menulis dan berdiskusi yang pernah saya baca di salah satu blog pengurus kaderisasi pusat adalah tradisi yang harus dibangun. Sebagai kader KAMMI, kita tak hanya mendengar dan menyampaikan, tapi juga melakukan tiga hal di atas. Mengutip Felix Siauw di facebooknya bahwa "membaca untuk menulis, mendengar untuk menyampaikan".

Karena itu, bacalah. Karena kestari tak hanya soal surat menyurat :)

Dari hal yang sepele ini, saya yakin bahwa ada banyak kestari seluruh Indonesia yang memiliki persembahannya untuk negeri. Belajar dari hal yang kecil untuk mewujudkan sesuatu yang besar.

Seperti yang tertera dalam visi, bukan hanya sekedar visi. Menjadikan KAMMI sebagai organisasi yang memiliki sistem administrasi dan manajerial terbaik di Kepri bukanlah hal main - main. Tapi KAMMI telah memulai langkah itu dengan diawali adanya buku panduan yang telah disusun oleh pusat.

Saya pikir belum ada organisasi kemasyarakatan/kepemudaan/mahasiswa yang memiliki tertib administrasi seperti di KAMMI. Entahlah barangkali ada yang punya pendapat lain. Organisasi yang bahkan mengatur hingga ke model atribut, tempat cap dan tanda tangan hingga hal kecil lainnya.

Salah satu keuntungan berada di biro ini adalah biro ini mengajarkan kemampuan untuk mengolah bahasa. Sebuah kemampuan yang sulit untuk dipelajari. Surat yang kita keluarkan adalah representasi organisasi, dari surat pula masyarakat bisa menilai kelas sebuah organisasi. Oleh sebab itulah, seorang kestari harus mampu membahasakan keinginan organisasi dan tujuan melalui tulisan yang singkat, tepat dan padat.

Saya sebagai penulis bukanlah kestari yang hebat. Ada banyak kekurangan dan kendala yang menghambat selama dua tahun terakhir. Masih ada file yang tak rapi (terutama arsip dan sekre) masih ada surat yang tercecer, masih ada program yang belum terlaksana. Dan tulisan ini juga bukan tulisan sempurna dan kemungkinan masih bisa direvisi.

Semoga dari sini lahir para muslim negarawan yang siap untuk membangun negeri dari setiap lini.

Sekian, semoga bermanfaat

*Kestari >> Kesehariannya Tampil Rapi
** Bekal di dunia nyata tentang kearsipan
*** Thanks to Redha, Kak Dachroni, Kak Ramli dan Novica yang telah banyak membantu dan menginspirasi

Note : Silahkan berkunjung ke blog www.dian4nggraeni.wordpress.com