Unordered List

Blog Archive

Sample Text

Setiap kali aku malas baca Al Quran dan buku - buku, aku selalu ingat bahwa anak - anakku kelak berhak dilahirkan dari rahim seorang perempuan cerdas lagi sholehah

Followers

Popular Posts

Search

Type your search keyword, and press enter

Ordered List

Contact Us

Name

Email *

Message *

Monday, 25 June 2012

Semangat!!!!

 No comments   
Beberapa kader akan meninggalkan Tanjungpinang. Ada yang menuju kampung halaman, ada yang keluar untuk S2, ada juga yang lanjutkan S3.

Tidak boleh mengeluh apalagi menyesali kepergian mereka. Berapa pun yang masih ada di sini, maka itulah yang terbaik dan terpilih untuk melanjutkan kerja - kerja dakwah yang belum selesai

Masih banyak hal yang harus dikerjakan.

Masih banyak target yang belum terpenuhi

Jangan buang waktu hanya untuk menangisi kepergian mereka

Karena sang Imam berpesan, bahwa kewajiban masih banyak dibandingkan dengan waktu yang tersedia.


SEMANGAT!!!!!

Saturday, 2 June 2012

Ketakutan Tak Normal

      No comments   

Takut. Semua orang punya rasa itu. Dan rasa takut itu adalah ciptaan Allah. Hanya saja, perintah takut untuk manusia adalah takut kepadaNya, bukan kepada makhlukNya. Lalu, jika takut terhadap ciptaanNya masih mendominasi, ada apa sebenarnya? Hanya satu jawaban, saat itu keimanan tidak berada di tempat yang semestinya. Iman sedang turun, bahkan mungkin sedang ambruk.

Sudah hampir satu bulan kami menjalani hidup di Kampung Bintan Buyu sebagai mahasiswa yang sedang melakukan kuliah kerja nyata yang merupakan salah satu mata kuliah yang wajib diambil untuk meraih gelar sarjana. Kelompok saya terdiri dari 15 orang anggota dengan rincian 4 laki – laki dan 11 perempuan. Di antara kami ada 5 orang dari jurusan pendidikan bahasa inggris, 4 orang dari jurusan pendidikan agama islam kelas extension dan 6 orang dari jurusan yang sama namun kelas regular. Keberagaman ini membuat kami belajar untuk memahami satu sama lain, apalagi ada beberapa di antaranya yang baru bertemu meskipun sudah hampir 4 tahun kuliah di kampus yang sama.

Kampung Bintan Buyu terletak di Kabupaten Bintan, tepatnya di Kecamatan Teluk Bintan, Desa Bintan Buyu. Ketika menghadap kepala desa, kami diberikan kesempatan untuk memilih sendiri lokasi KKN di mana desa ini terdiri dari 4 kampung yaitu, Kampung Bintan Buyu, Kampung Sidodadi, Kampung Bukit Batu dan Kampung 46 (begitulah mereka menyebutnya). Kami memilih Kampung Bintan Buyu karena melihat lokasinya yang tidak jauh dari jalan besar dan juga balai pertemuan yang kami gunakan sebagai tempat tinggal sementara tidak jauh dari rumah masyarakat sehingga memudahkan kami untuk bersosialisasi.

Awal KKN, ada hal yang tidak nyaman yang saya rasakan. Mulai dari posko yang terkesan angker, kebingungan untuk memulai komunikasi dengan warga, listrik yang tidak 24 jam, jauhnya saya dari teman – teman seperjuangan, banyaknya waktu kosong hingga kenyataan bahwa saya tinggal satu rumah bahkan tidur di ruangan yang sama dengan lawan jenis.
Posko yang kami tinggali kabarnya adalah bekas kuburan seorang anak kecil yang sudah dipindahkan bertahun – tahun yang lalu. Dulunya ada sebuah keluarga yang tinggal di posko tersebut (posko itu sebenarnya adalah bekas rumah warga) namun entah mengapa selalu saja sakit – sakitan hingga mereka menjual rumah tersebut pada warga. Tahun lalu, dari berita yang kami dengan dari masyarakat, mahasiswa yang sedang KKN di sana melihat penampakan yang tidak seharusnya.

Pada mulanya saya sama sekali tidak takut akan hal tersebut sehingga merasa biasa saja. Namun sayang kondisi keimanan yang fluktuatif membuat saya menyerah pada keadaan dan berada dalam ketakutan tidak normal selama seminggu lebih berada di tempat itu. Setiap malam saya tak bisa tidur lelap bahkan tak bisa tidur sama sekali hingga subuh. Gejala tak normal lainnya muncul bersamaan dengan ketakutan itu. Tiap malam saya harus buang air kecil dan terpaksa membangunkan teman seposko untuk menemani ke belakang. Saya selalu bangun sebelum jam 2 dini hari dan sangat sulit untuk tidur kembali. Padahal suasananya sangat membuat tidak nyaman. Listrik desa yang sudah mati pukul 11 malam makin membuat saya takut bahkan untuk bergerak.

Memalukan memang. Selama dua malam saya hanya bisa menangis karena ketidaknyamanan tersebut sementara teman – teman lain tertidur pulas. Tak ingin berlama – lama dengan keadaaan seperti itu saya putuskan untuk pulang mencari obat setelah permintaan saya untuk pindah posko ditolak oleh teman – teman. Mungkin menurut mereka alasan saya tidak masuk akal dan pindah posko artinya penambahan biaya. Barulah setelah melakukan hal – hal yang disarankan oleh teman – teman yang menurut saya keimanan mereka jauh di atas saya, di akhir minggu kedua saya baru bisa mulai merasa nyaman tidur di posko. Bahkan keimanan mulai berangsur membaik dari sebelumnya.

Dari malam – malam yang saya lewati di sana dengan ketidaknyamanan dan ketakutan tak normal tersebut, ada hikmah yang saya coba cerna. Allah azza wa jalla sedang memberikan tegurannya pada saya. Oh mungkin tidak hanya teguran, tapi ini merupakan hukuman bagi saya karena kelalaian – kelalaian yang selama ini saya lakukan.

Untuk menaikkan keimanan yang sudah jatuh di jurang yang paling dalam saya memperbanyak shalat berjamaah karena kebetulan mesjid tak jauh dari posko. Shalat sunnah pun harus saya paksakan setiap selesai shalat wajib. Tilawah yang dulunya tidak pernah mencapai target mau tidak mau saya paksakan hingga suara serak, kadang beberapa teman menggoda bahwa saya sedang meruqyah mereka. Hahahaha tidak apa lah.

Di satu waktu saya mencoba mengajak beberapa orang untuk membaca surah Al Baqarah bersama – sama untuk mengusir jin yang mungkin ada di rumah itu. Tentu saja ada karena rumah itu sudah lama sekali kosong. Setelah maghrib rupanya listrik desa tak kunjung menyala hingga kami hanya menggunakan penerangan seadanya. Hati saya mulai cemas tak normal dan berprasangka bahwa mungkin saja jin di rumah tersebut tidak mau kami membaca surah itu hingga ia membuat listrik tidak menyala. Geli jika mengingat pikiran saya ketika itu.

Dengan berbekal senter HP, setelah maghrib saya tetap membaca surah Al Baqarah dari ayat pertama dan bertekad menyelesaikannya malam itu juga. Ketika memasuki rumah baru disunnahkan untuk membaca surah Al Baqarah agar jin tidak memasuki rumah tersebut. Inilah yang saya lupakan di awal KKN sehingga menjadi tak normal. Jelang pukul 10 malam saya merasa penuh oleh bongkahan keimanan yang bergelayut dalam dada sehingga meskipun saat itu teman – teman sudah terlelap, saya merasa tidak lagi takut seperti malam – malam sebelumnya. Namun tinggal 4 lembar lagi yang harus say abaca, tiba – tiba ada reaksi aneh yang saya rasakan. Huekk! Berasa ingin muntah saat itu juga. Wusss…… seketika itu saya terhenti membaca.

Membaca surah Al Baqarah dari awal hingga akhir merupakan salah saru langkah untuk meruqyah diri sendiri. Jika ada reaksi pusing, berasa ingin muntah artinya ada jin yang memang selalu mengikuti dan mengganggu setiap kali kita ingin beribadah. Itu yang pernah saya dengar dalam sebuah majelis ilmu.

Rasanya seperti dihempaskan ke bebatuan mengetahui kenyataan demikian. Saya berkesimpulan bahwasanya selama ini di diri saya lah jin itu bertengger dan membisikkan ketakutan – ketakutan dalam dada saya. “yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia” (QS. An Naas : 5). Astaghfirullah…… pantaslah selama ini saya menjadi tidak normal.

Puji syukur bagi Allah, Tuhan semesta alam yang sudah memberikan saya pelajaran, teguran dan hukuman. BagiNya segala pujian

Setelah malam itu, ketidaknormalan saya berangsur pulih dan bisa lebih fokus pada program yang telah kami canangkan. Tak hanya itu, ada banyak hal yang bisa saya lakukan, lihat, dengar dan rasakan di sana. Ketidakberuntungan, ketidakpahaman, kemiskinan, kebodohan, dan kesedihan di masyarakat. Mohon doanya agar KKN ini tak hanya sekedar menghabiskan waktu di kampung orang tanpa sedikit pun memberikan kontribusi nyata bagi mereka, baik secara fisik apalagi non fisik.